• February 26, 2024
Mayweather menyalip Pacquiao sebagai petarung terbaik?

Mayweather menyalip Pacquiao sebagai petarung terbaik?

Pacquiao, Donaire turun dalam peringkat pound-for-pound Ring Mei 2012.

MANILA, Filipina – Saat juara tinju dunia 8 divisi Manny Pacquiao mulai berlatih untuk pertarungannya di bulan Juni melawan Timothy Bradley, petinju Filipina yang kehilangan permukaan mahkota pound-for-pound-nya.

Pada hari Senin, 1 April, penulis olahraga Manila Bulletin, Nick Giongco dilaporkan petinju Amerika yang tak terkalahkan Floyd Mayweather Jr. menjatuhkan Pacquiao dari posisi No.1 di daftar pound-for-pound Mei 2012 Majalah Ring.

Hal itu berdasarkan suara yang diberikan oleh 10 reporter tinju dari seluruh dunia yang disurvei oleh pemimpin redaksi The Ring, Michael Rosenthal. Giongco adalah salah satu dari mereka yang diwawancarai.

The Ring secara luas dianggap sebagai ‘kitab suci tinju’ sementara daftar pound-for-pound memberi peringkat pada petarung terbaik dunia.

Akhir dari jangka waktu 3 tahun

Pacquiao mendominasi daftar tersebut selama 3 tahun berturut-turut, dari 2008 hingga 2010 – hingga Mayweather dilaporkan mengambil kembali posisi teratas. Jajak pendapat tersebut dilakukan pada tahun 2011.

Mayweather juga menduduki puncak jajak pendapat tersebut dari tahun 2005 hingga 2007 hingga Pacquiao mengambilnya darinya.

Dia mencatatkan 2 suara teratas lebih banyak dari Pacquiao.

Pada bulan November 2011, setelah pertarungan Pacquiao melawan musuh bebuyutannya Juan Manuel Marquez, Majalah Ring adalah satu-satunya publikasi yang membuat Pacquiao tetap berada di puncak peringkat pound-for-pound mereka. Rosenthal menerbitkan sebuah artikel yang menjelaskan keputusan untuk mempertahankannya di daftar teratas, tetapi menekankan bahwa Pacquiao “Langka” mempertahankan posisi No.1.

Ilustrasi olah Raga, ESPN dan Yahoo! Sports all menurunkan Pacquiao ke posisi No.2 dan mendukung Mayweather setelah penampilan mengecewakan Pacquiao dalam pertandingan ulang keduanya melawan Marquez.

Meskipun Pacquiao memenangkan pertarungan tersebut, kontroversi muncul setelahnya karena ketatnya pertarungan tersebut.

Mayweather dan Pacquiao, di sisi lain, belum pernah bertemu di atas ring setelah negosiasi terus-menerus terhenti karena perbedaan pendapat mengenai tes narkoba dan masalah keuangan.

Donaire juga jatuh

Yang juga masuk dalam daftar adalah petarung Filipina Nonito Donaire.

Donaire tampil mengesankan pada tahun 2011, menghancurkan petinju Meksiko Fernando Montiel dengan KO ronde ke-2 yang memenangkan Donaire “Knockout of the Year” dari Ring Magazine.

Pemain Filipina terus mendominasi Omar Andres Narvaez pada akhir tahun itu, memenangkan keputusan terpisah atas Wilfredo Vasquez Jr. pada bulan Februari 2012. dicapai.

Meski menang, Donaire dilaporkan turun 2 peringkat dari No.4 ke No.6.

MASIH NAIK.  Di situs Ring, Manny Pacquiao masih berada di puncak daftar pound-for-pound per 2 April 2012.

Menurut laporan Giangco, Sergio Martinez, Andre Ward, Juan Manuel Marquez (yang naik satu peringkat setelah pertarungannya dengan Pacquiao), Nonito Donaire, Wladimir Klitschko, Tim Bradley (yang menghadapi Pacquiao pada bulan Juni), Pongsaklek Wonjongkam dan Lucian Bute yang baru penghuni dari posisi ke-3 hingga ke-10 masing-masing.

Prasangka?

Beberapa analis tinju telah menyatakan keraguannya mengenai dugaan turunnya Pacquiao dari posisi teratas pound-for-pound.

Analis olahraga Filipina Ed Tolentino dan Ronnie Nathanielz menyiratkan bahwa peringkat baru tersebut bias dan menguntungkan Golden Boy Enterprises, yang merupakan promotor Mayweather.

Tolentino mempertanyakan waktu hasil tersebut, dengan mengatakan bahwa hasil tersebut terjadi tepat sebelum pertarungan Mayweather melawan Miguel Cotto pada 5 Mei.

Nathanielz setuju dan mengatakan klasemen seharusnya diubah setelah pertarungan bulan Mei. Ia juga mengatakan Mayweather tidak pantas mendapat promosi dalam daftar tersebut karena ia belum melakukan apa pun sejak pertarungan terakhirnya melawan Victor Ortiz pada September 2011.

Ada juga banyak diskusi tentang bagaimana pemeringkatan baru Presbytery melanggar pedomannya sendiri. Di situsnya, majalah tersebut mengatakan petinju diberi peringkat berdasarkan rekor pertarungan mereka.

Brad Cooney dari penguji juga menyarankan bias, menekankan bahwa seorang petinju hanya bisa turun peringkatnya jika dia kalah dalam pertarungan.

“Manny Pacquiao adalah raja pound-for-pound, terlepas dari apa yang dikatakan majalah mana pun. Sampai seseorang bisa menjatuhkannya, dialah yang nomor satu,” kata Cooney.

Ia mengeluhkan perlakuan tidak adil yang dianggapnya terhadap Pacquiao.

“Sejujurnya, saya sedikit bosan dengan Pacquiao yang terus-menerus diludahi. Dia telah berbuat banyak untuk olahraga ini, dan apa imbalannya? Dia mendapat hinaan rasial, dia dituduh menggunakan steroid, segala macam sampah,” tambah Cooney.

Cliff Rold, anggota Asosiasi Penulis Tinju Amerika, juga menjelaskan mengapa Pacquiao memimpin Mayweather.

“Meskipun dia tersingkir dari perdebatan sengit melawan Marquez terakhir kali, Pacquiao unggul 9-0 dan Mayweather 3-0 sejak 2008,” kata Rold. “Meskipun ini termasuk pensiunnya Mayweather dan istirahat panjang lainnya, aktivitas yang lebih besar dan tingkat yang sama dari musuh Pacquiao adalah satu langkah lebih maju.”

Selain itu, tidak ada alasan yang diberikan Rosenthal dalam artikel sebelumnya tentang mengapa Pacquiao harus tetap berada di urutan teratas daftar yang berubah, sehingga menimbulkan pertanyaan tentang perubahan peringkat tersebut.

Pada tanggal 2 April 2012, peringkat pound-for-pound online masih menempatkan Pacquiao di posisi teratas, dan Donaire di posisi ke-4. – Rappler.com

Cerita terkait:

Sidney prize