• April 12, 2024
Melindungi anak-anak dari pelecehan dan eksploitasi seksual

Melindungi anak-anak dari pelecehan dan eksploitasi seksual

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan menangani lebih dari 150 kasus perdagangan anak online sejak tahun 2010 hingga 2013

MANILA, Filipina – Setelah Pekan Kesadaran Nasional untuk Pencegahan Pelecehan Seksual terhadap Anak dan Eksploitasi Seksual Komersial pada Anak ke-18, Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD) mendesak masyarakat Filipina untuk tetap “waspada dan bersatu” melawan pelecehan seksual terhadap anak.

Dinky Soliman, sekretaris DSWD, mengatakan merupakan tanggung jawab setiap orang untuk berupaya menghilangkan masalah yang semakin meningkat ini.

“Saya menantikan hari dimana kita tidak lagi melakukan kegiatan seperti ini karena tidak akan ada lagi korban pelecehan seksual terhadap anak,” tambah Soliman.

Berbagai kegiatan diadakan dari tanggal 8 hingga 15 Februari sebagai bagian dari perayaan tersebut. Hal ini mencakup forum kebijakan tentang Pelecehan Seksual dan Eksploitasi Anak di Dunia Maya, dan Hari Belajar dan Menyenangkan bersama Anak, yang diselenggarakan oleh organisasi non-pemerintah dan mahasiswa.

Jalan-jalan saat matahari terbenam di Quezon Memorial Circle pada hari Sabtu, 15 Februari, merupakan puncak dari acara selama seminggu tersebut.

Pekan kesadaran ini berdasarkan Proklamasi No. 731 Tahun 1996, dimaksudkan untuk meningkatkan kesadaran masyarakat Filipina tentang realitas pelecehan seksual terhadap anak baik komersial maupun domestik. Pernyataan yang sama mengamanatkan Dewan Kesejahteraan Anak (CCC) untuk mengkoordinasikan implementasi dan penegakan semua undang-undang, dan untuk merumuskan, memantau dan mengevaluasi kebijakan, program dan tindakan untuk anak-anak.

Anak-anak membutuhkan perlindungan

Dari tahun 2010 hingga 2013, DSWD menangani lebih dari 150 kasus perdagangan anak di Internet. Para korban diberikan layanan perlindungan, psikososial, hukum, keuangan, pendidikan dan spiritual.

Perdagangan seks anak semakin diperburuk dengan menjamurnya sarang pornografi anak yang beroperasi di negara tersebut.

Menurut penelitian terbaru yang dilakukan Terres de Hommes yang berbasis di Belanda, perdagangan pariwisata seks anak online sedang booming di Filipina. Studi tersebut mengatakan fenomena tersebut tetap tidak terdeteksi hingga tahun 2011 ketika negara tersebut berhasil mengadili kasus pertamanya terhadap seorang warga negara Swedia dan 3 warga negara Filipina.

Anonimitas relatif yang disediakan oleh layar komputer telah memungkinkan predator seksual mengakses pornografi anak dengan mudah tanpa harus meninggalkan kenyamanan rumah mereka sendiri. Hal ini juga mempersulit pihak berwenang untuk mendeteksi kejahatan semacam itu. (MEMBACA: Polisi internasional menyelidiki jaringan pelecehan seksual terhadap anak di PH)

Fenomena tragis ini berdampak pada kehidupan ribuan anak-anak Filipina, yang diculik atau secara sukarela diserahkan oleh orang tuanya, dan dipaksa bekerja di kandang seks. (MEMBACA: Horor di kota pelecehan seksual terhadap anak secara online) – Rappler.com

Webcam pada gambar layar komputer dari Shutterstock

Togel Sidney