• July 17, 2024
Menculik orang-orang Eropa yang sekarang bersama Abu Sayyaf di Sulu

Menculik orang-orang Eropa yang sekarang bersama Abu Sayyaf di Sulu

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para pejabat intelijen mengatakan orang-orang Eropa yang diculik itu dibawa ke pemimpin Abu Sayyaf Yasser Igasan

DISERAHKAN.  Sumber intelijen mengatakan kepada Rappler, warga Belanda Ewold Horn (52) dan Lorenzo Vinciguerra (47) dari Swiss diserahkan kepada kelompok Abu Sayyaf (ASG) di Sulu.  (File foto milik PNP Tawi-Tawi)

MANILA, Filipina – Investigasi terhadap penculikan warga Belanda Ewold Horn (52) dan Lorenzo Vinciguerra (47) dari Swiss pada 3 Februari membawa petunjuk baru, kata sumber intelijen kepada Rappler.

Pada awalnya, para penyelidik mengira perselisihan lokal menyebabkan penculikan orang-orang Eropa. Mereka mengamati burung selama 4 hari di Tawi-Tawi sebelum mereka diculik oleh orang-orang bersenjata yang sekarang diyakini adalah mantan anggota Front Pembebasan Nasional Moro (MNLF), menurut seorang pejabat intelijen.

MNLF adalah kelompok separatis Muslim terbesar di Filipina hingga mereka menandatangani perjanjian damai dengan pemerintah pada tahun 1996. Banyak mantan anggota bergabung dengan Angkatan Bersenjata Filipina, namun banyak pembelot yang bergabung dengan Abu Sayyaf.

Sumber mengatakan kepada Rappler bahwa orang-orang Eropa itu dibawa ke pemimpin Abu Sayyaf Yasser Igasan di Sulu. Pemindahan mereka dari Tawi-Tawi ke Patikul, Sulu diduga dikoordinasikan oleh komandan MNLF Tahil Sali dan pemimpin Abu Sayyaf Radullan Sahiron.

Sumber intelijen lainnya membenarkan bahwa kedua orang Eropa tersebut kini berada di Sulu dan seorang anggota Abu Sayyaf kini ingin merundingkan pembebasan mereka.

Industri rumahan

Abu Sayyaf telah mengubah penculikan demi mendapatkan uang tebusan menjadi industri rumahan. Menyerahkan sandera kepada kelompok bersenjata yang lebih besar dan lebih baik adalah praktik umum. Kelompok yang lebih besar dapat melindungi dan menghindari pihak berwenang dengan lebih baik. Semua yang terlibat kemudian mendapat potongan uang tebusan, menurut anggota Abu Sayyaf.

Ada 4 gelombang dalam evolusi Abu Sayyaf, bergantian antara terorisme dan kejahatan.

Kelompok ini dibentuk dan dibiayai pada awal tahun 90an oleh kelompok sempalan MNLF, dibantu oleh saudara ipar Osama bin Laden dan dilatih oleh agen Al-Qaeda (1991-1998).

Gelombang kedua terjadi setelah meninggalnya pendirinya, Abdurajak Janjalani, dan berlangsung pada tahun 1998 hingga 2002.

Jemaah Islamiyah membantu mengarahkan kembali kelompok tersebut kembali ke terorisme selama gelombang ketiga evolusinya antara tahun 2002 dan 2008.

Pada saat itu, Abu Sayyaf melancarkan serangan teror maritim terburuk di kawasan ini, yaitu pemboman Superferry pada tahun 2004. Setahun kemudian, mereka melancarkan serangan yang hampir bersamaan dan terkoordinasi, termasuk satu serangan di Manila, pada Hari Valentine.

Terakhir, gelombang keempat dimulai pada tahun 2008 dengan penculikan kru berita ABS-CBN, yang menandakan kemunduran Abu Sayyaf sehingga mereka kembali melakukan penculikan untuk mendapatkan uang tebusan. Hal ini disusul 6 bulan kemudian dengan penculikan anggota Komite Internasional Palang Merah.

Penculikan terus berlanjut sejak saat itu. – Rappler.com

Result SDY