• February 26, 2024
Mengapa Corona harus ‘keluar’

Mengapa Corona harus ‘keluar’

MANILA, Filipina – Coming out adalah istilah yang digunakan dalam komunitas LGBT untuk menggambarkan proses yang lebih lengkap yang dikenal sebagai “coming out.” Ini berarti keputusan untuk membuang sampah, penipuan dan ketakutan, dan membiarkan diri Anda yang sebenarnya terungkap, dan secara terbuka mengidentifikasi diri Anda sebagai anggota komunitas LGBT.

(Saya mengenal istilah LGBT sejak akhir tahun 80an, yang merupakan singkatan dari Lesbian, Gay, Biseksual dan Transgender. Saya terkejut ketika salah satu pembaca saya bertanya kepada saya apa artinya, membuktikan sekali lagi bahwa perjuangan LGBT masih terus berlanjut. tidak lama lagi akan berakhir, ketika istilah yang menggambarkan komunitas masih asing bagi sebagian orang di tahun 2012.)

Lantas kenapa Corona harus “keluar”? Secara keseluruhan, dia – semuanya 82 orang, maaf, saya harus menerima lelucon tersebut – jujur, jadi tidak ada hubungannya dengan orientasi atau identitas seksualnya ketika saya mengatakan itu.

Tapi seperti yang saya sebutkan, coming out berarti jujur ​​pada diri sendiri dan dunia. Ada kesamaan bagi dia dalam situasi khususnya, dan bagi kita yang melakukan tindakan tersebut. (Jadi secara grafis digambarkan sebagai memperlihatkan jubahnya dalam bahasa sehari-hari lokal, atau penyebaran tanjung. (Bukan kebetulan, saya yakin dari sinilah nama kelompok LGBT Ladlad berasal.)

1. Apakah kamu belum lelah bersembunyi?

Orang-orang yang keluar – secara sukarela biar saya kualifikasi itu – adalah orang-orang yang sudah lelah. Bosan dengan semua cerita kecil yang harus mereka ceritakan kepada orang-orang tentang ke mana mereka sebenarnya pergi di akhir pekan, dengan siapa sebenarnya mereka saat pemutaran perdana film, lelah karena harus menghadapi masalah heteroseksual lagi. Bosan minum bir dengan “teman” dan melirik wanita setengah telanjang dalam upaya menjadi “salah satu dari pria”.

Dalam kasus Corona, bukankah dia lelah dengan semua stres yang dia alami? Dia menyatakan pada awal persidangan bahwa dia akan menghadapi semua dakwaan “pada waktunya”. Kami hanya melihatnya di antara penonton pada hari pertama uji coba, lalu poof! Dia menjadikan dirinya langka – dalam ujian itu. Namun ia tampil di TV nasional, di berbagai stasiun dan bahkan di radio, untuk “menyiarkan sisinya”.

Jelas dia ingin mengatakan sesuatu – mengatakannya di persidangan akan menjadikannya resmi. Sama seperti mereka yang keluar dari lemari, yang melihatnya sebagai perpisahan resmi dari kehidupan lama mereka, yang ditandai dengan kebohongan dan wajah.

Atau lebih mungkin, sebuah tipuan.

2. Menjadi lebih mudah untuk melihat siapa yang penting dan siapa yang tidak

Satu hal yang menjadi jelas ketika saya keluar: Saya melihat siapa, di antara mereka yang mengidentifikasi diri sebagai “sahabat terbaik” saya, yang melihat saya apa adanya, dan mereka yang tidak melihat saya karena saya bukan milik salah satu dari mereka. Kata “ideal” tidak bisa kuwujudkan, dan setiap penyimpangan dari apa yang dianggap ideal itu berarti aku tidak layak disebut sebagai teman (apalagi teman terbaik).

Begitu Anda keluar, Anda menjadi sangat terampil dalam menentukan orang mana yang layak untuk waktu Anda, kasih sayang Anda, dan bahkan cinta Anda. Anda dengan cepat mengetahui hubungan mana yang tidak penting, atau hubungan mana yang harus Anda hargai.

Apakah Corona sudah mempertimbangkan dampak cobaan ini terhadap keluarganya? Mereka telah diseret ke dalam hal ini, untuk pengawasan publik, semua karena dia dengan teguh berpegang teguh pada senjatanya, berusaha menyembunyikan dan membuat segalanya menjadi kabur, bahwa TRO (Perintah Penahanan Sementara) telah dikeluarkan oleh pengadilan yang dia pimpin, yang mana pengacaranya terpaksa melakukan hal tersebut. aspek teknis, dalam upaya menyembunyikan daripada mengungkapkan informasi.

(Tentu saja istrinya adalah pusat skandal BGEI, jadi dia sendiri yang harus bertanggung jawab. Tapi anak-anak yang punya kehidupan sendiri dan tidak berada di pedesaan…mereka sekarang menjadi bagian dari bahasa sehari-hari, sebagai pihak yang melakukan hal yang tidak berguna, semua itu karena dia menolak untuk terbuka mengenai detail perilakunya.)

Persepsi umum adalah bahwa dia mempertahankan posisinya karena dia harus melindungi orang yang memberinya – secara ilegal – posisinya saat ini, Gloria Macapagal-Arroyo. Ia dipandang sebagai sosok yang mampu memberikan hambatan hukum bagi siapa saja yang berani menuntut pertanggungjawaban Arroyo atas segala transaksi dan praktik buruk yang terjadi selama masa jabatannya. (ZTE, penipuan pupuk, “Maaf” … Saya rasa kami tidak bisa mencantumkan semuanya.)

Jika Corona terungkap dengan kebenaran, maka akan lebih mudah untuk melihatnya siapa yang lebih berat (siapa yang lebih berat): keluarganya atau dermawannya.

3. Mengurangi kemungkinan seseorang “meniup peluit”

Tidak peduli seberapa keras Anda menekan siapa diri Anda, jika itu adalah bagian dari diri Anda, hal itu akan terungkap, terkadang lebih cepat, terkadang lebih lambat, namun hal itu tidak akan pernah bisa sepenuhnya disembunyikan. Terkait dengan poin pertama, perlu kerja keras untuk membangun “kehidupan palsu” – tanyakan saja pada instansi pemerintah yang membidangi program perlindungan saksi.

Kaum LGBT yang masih tertutup menghabiskan banyak waktu, tenaga, tenaga, segalanya untuk memastikan orang lain tetap “nyaman” dengan kehadiran mereka. Ini adalah resep klasik untuk paranoia: “Apakah seseorang baru saja melihat saya membeli buku ini?”; “Saya harap tidak ada yang melihat kartu yang saya kirimkan kepadanya yang bertuliskan ‘Saya tidak sabar untuk bersama Anda, Claudia.'” Catatan Anda berikutnya, pembelian Anda berikutnya, seseorang mungkin melihatnya sebagai pengkhianatan dari keanggotaan Anda di komunitas LBGT .

Dan seseorang bisa membocorkan rahasia dan memaksa Anda keluar.

Saya rasa kita tidak perlu mengagung-agungkan kejadian kemarin sekali lagi. Tunggu, saya rasa iya, karena Corona tidak mempertimbangkan hal ini.

Sekarang seseorang yang keluar di depan umum.

Ombudsman Conchita Carpio-Morales mengungkapkan dalam penyelidikannya bahwa Corona memiliki rekening dolar dengan transaksi yang mencapai jutaan. Penyangkalan menyeluruhnya terhadap keberadaan “rekening $10 juta” kini hanya menjadi sebuah catatan, sebuah penyangkalan terhadap kebenaran.

Apakah Anda menunggu lebih banyak orang yang membocorkan rahasianya? Bersikap terbuka adalah “pertahanan” terbaik melawan orang-orang yang mencoba mencari “kotoran” pada Anda. Begitu fakta terungkap, mereka kehilangan kekuasaan atas Anda, dan hidup Anda tidak lagi dikendalikan oleh rasa takut dan paranoia.

4. Jalan Anda menjadi jelas

Dengan perluasan item kedua, akan menjadi jelas apa yang akan Anda lakukan selanjutnya. Bagi sebagian besar komunitas LGBT yang telah mengambil keputusan untuk menyatakan diri, adalah sebuah kebebasan untuk tidak terbebani oleh ekspektasi masyarakat – harus menikah pada usia tersebut, harus memiliki anak sekarang, dan sebagainya. – dan masa depan menjadi sesuatu yang menarik, karena sesungguhnya, kemungkinan-kemungkinan yang ada tidak terbatas mengenai “langkah selanjutnya” yang akan diambil.

Namun, ini berbeda dengan Corona: ketika dia keluar, harus jelas baginya bahwa tugasnya, sebagai pejabat publik, adalah bertanggung jawab kepada kita semua. Ia mempunyai kekuatan yang sangat besar, begitu besarnya sehingga ia dapat menggagalkan upaya pemerintah untuk membendung gelombang korupsi yang telah begitu lama mengganggu kehidupan politik kita sehingga kita menganggap remeh hal tersebut.

Dia mungkin mendapatkan pekerjaannya karena GMA, tapi bukan tugasnya untuk memberi: kekuatan dari pekerjaan itu berasal dari kita semua, warga negara di negara demokratis. Kitalah yang menginginkan keadilan dan kebenaran ditegakkan, bukan keinginan berubah-ubah dari seorang mantan presiden yang begitu mabuk kekuasaan sehingga ia menolak melepaskan hak istimewa politiknya, bahkan berpegang teguh pada “posisi yang lebih rendah” hanya agar egonya dapat diredakan dan dia tindakan abnormal yang tersembunyi dari pengawasan.

Saya ingin membagikan kutipan ini dari salah satu penulis favorit saya, Deb Price. Apa yang dikatakannya tentang berada di dalam lemari memang mengacu pada perjuangan LGBT, namun juga tepat menggambarkan bagaimana situasi Corona saat ini.

“Salah satu mitos besar Amerika adalah bahwa lemari adalah tempat yang tidak nyaman namun aman. Faktanya, ini adalah tempat yang sangat berbahaya yang bisa terasa nyaman hanya karena familiar.”

Dan, boleh saya tambahkan, rasanya nyaman karena membuat Anda percaya bahwa Anda tidak harus jujur ​​pada diri sendiri dan bertanggung jawab kepada orang lain.

Seperti yang pernah dikatakan Harvey Milk, coming out adalah sebuah kewajiban. Perhatikan panggilannya, Corona.

Keluar, keluar. – Rappler.com

(Penulis bekerja sebagai profesional kebugaran dan saat ini menjadi manajer area untuk jaringan pusat kebugaran multinasional yang besar. Untuk informasi lebih lanjut oleh penulis lihat blognya.)

Klik tautan di bawah untuk melihat lebih banyak artikel Pemimpin Pemikiran.

Data SDY