• July 16, 2024
Mengapa Filipina adalah Titik Terang di Asia

Mengapa Filipina adalah Titik Terang di Asia

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

New York Times mengatakan Filipina kini dianggap sebagai titik terang di Asia

MANILA, Filipina – Angka satu – pertumbuhan ekonomi sebesar 6,4% pada kuartal pertama – mendorong kelompok luar dan media untuk menganggap Filipina sebagai contoh terbaik di Asia.

Laporan terbaru adalah New York Times, yang memuji Filipina sebagai “titik terang di Asia,” dan menyebut populasi muda di negara tersebut sebagai pendorong utama pertumbuhan ekonomi.

Dalam laporan tanggal 27 Agustus berjudul “Populasi kaum muda membantu menjadikan Filipina sebagai titik terang perekonomian di Asia,” New York Times mengutip para analis internasional yang kini mengatakan bahwa negara ini telah berubah dari “orang sakit” di Asia menjadi negara dengan perekonomian “paling sehat” di kawasan ini.

“Tingkat pertumbuhan penduduk yang tinggi, yang selama ini dipandang sebagai penghambat kesejahteraan, kini sering dipandang sebagai pendorong pertumbuhan ekonomi. Sekitar 61% penduduk Filipina berada dalam usia kerja, antara 15 dan 64 tahun. Angka tersebut diperkirakan akan terus meningkat, namun hal ini tidak terjadi di banyak negara tetangga di Asia yang populasinya mengalami penuaan,” kata New York Times.

Tanda-tanda positif lainnya

Banyaknya berita positif juga membantu meningkatkan citra perekonomian Filipina.

Selain pertumbuhan sebesar 6,4% pada kuartal pertama – yang menjadikan Filipina sebagai negara dengan pertumbuhan tercepat di Asia Tenggara – artikel New York Times mengutip indikator-indikator lain yang dapat menunjukkan adanya dasar fundamental bagi optimisme terhadap Filipina.

Laporan tersebut menyebutkan peningkatan kredit baru-baru ini yang mengurangi biaya pinjaman pemerintah. Filipina kini berada satu tingkat di bawah peringkat investasi (investment grade).

Di sisi lain, rekor tertinggi peso dalam 4 tahun terhadap dolar didukung oleh pengiriman uang, yang tetap bertahan di tengah kesulitan ekonomi negara tuan rumah.

“Peningkatan kekayaan Filipina juga didorong oleh 9,5 juta warga Filipina – hampir 10% dari total populasi – yang bekerja di luar negeri dan menerima pulang sekitar $20 miliar pada tahun 2011. Jumlah tersebut lebih dari $7,5 miliar pada tahun 2003,” tambah artikel tersebut. .

BPO dan pertumbuhan

Laporan ini juga mengutip data dari industri Business Process Outsourcing (BPO), yang mempekerjakan 683.000 orang Filipina pada akhir tahun 2011. Industri ini menghasilkan $11 miliar tahun ini, tumbuh sebesar 24% dari tahun 2011.

New York Times juga menyampaikan rencana pemerintah untuk menghasilkan pendapatan $25 miliar pada tahun 2016 melalui industri BPO dalam negeri.

Laporan tersebut mencatat bagaimana BPO telah memberikan peluang ekonomi yang relatif baru kepada pekerja muda, berkat BPO yang tersebar di kawasan bisnis di ibu kota.

“Mika Santos (18) tidak banyak bicara tentang perekonomian nasional. Tapi dia sangat senang dengan situasinya sendiri…Dia mendapatkan gaji yang relatif tinggi untuk pekerjaan tingkat pemula (menangani panggilan layanan pelanggan untuk sebuah perusahaan telepon seluler Amerika)…Seandainya dia dilahirkan satu generasi sebelumnya, dia akan sangat senang dengan situasinya. kemungkinan besar bekerja sebagai petani berpenghasilan rendah atau pergi ke luar negeri untuk mencari pekerjaan,” laporan tersebut menyoroti.

Kisah-kisah dari sektor BPO ini mewakili kurang dari 1% populasi pekerja dan biasanya menggambarkan ledakan ekonomi di perkotaan, bukan di pedesaan di mana kemiskinan merajalela.

Pada tanggal 30 Agustus, pemerintah akan mengumumkan bagaimana kinerja perekonomian pada kuartal kedua, dan apakah pertumbuhannya berkelanjutan atau tidak.- Rappler.com

Angka Sdy