• July 16, 2024
Mengapa hantu masih terdaftar sebagai pemilih

Mengapa hantu masih terdaftar sebagai pemilih

MANILA, Filipina – Database online yang efisien, harus saya akui, menawarkan godaan kepada jurnalis seperti kita (atau mungkin orang yang suka mengintip). Kami mengubahnya menjadi semacam mainan.

Informasi apa yang akan dihasilkan? Siapa yang akan kita temui? Apa yang akan kita temukan? Apakah kita menemukan petunjuk investigasi atau detail kecil yang membawa kita ke meja makan (kita memiliki definisi yang sedikit berbeda tentang pembicaraan “ringan”, oke?), memikirkan memiliki begitu banyak informasi di ujung jari kita hanya membuat kita pusing.

Komisi Pemilihan Umum Penemu Daerah tidak terkecuali.

Sementara petugas pemungutan suara pada tanggal 31 Oktober melakukan tugasnya—menghindari keluhan yang tidak masuk akal dari para pelanggar batas waktu, atau menghadapi petugas yang bersemangat namun bingung, atau secara curiga mengakomodasi sejumlah besar orang yang terdaftar dari satu kubu politik dan menutup kantor terlalu dini pada upacara tersebut. hari ketika para pendaftar dari kamp-kamp yang bersaing tiba—aku memeriksa Precinct Finder untuk mencari orang mati. (Yah, itu adalah malam Hari Semua Orang Kudus!)

Siapa yang harus dicari? Tokoh masyarakat yang kami kenal telah meninggal dunia dan, berdasarkan pekerjaannya, kami asumsikan sebagai pemilih terdaftar.

Saya menemukan 4 orang yang meninggal tahun ini tetapi pendaftaran pemilihnya masih terdaftar aktif:

  • Perwakilan Negros Barat. Ignacio Tuason Arroyo Jr., yang meninggal pada 26 Januari;

  • Aktor dan pendukung politik Dolphy (Rodolfo Vera Quizon);

  • Perwakilan Zambales Antonio Magsaysay Diaz, yang meninggal pada 3 Agustus;

  • Sekretaris Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesse Manalastas Robredo, yang meninggal pada 18 Agustus.

Mengapa demikian? Tampaknya, beberapa kantor pemerintah daerah lain dan keluarga terdekat dari orang yang meninggal mungkin telah mengabaikan – atau, lebih buruk lagi, tidak mengetahui – tugas mereka untuk melaporkan kematian tersebut kepada Comelec.

Menurut Pasal 18 dari Resolusi 9149, yang diundangkan Comelec pada 11 Februari 2011, seharusnya petugas catatan sipil setempat secara berkala menyerahkan daftar warga yang meninggal kepada petugas pemilu daerah. Mereka harus melakukan ini setiap bulan.

Saat Badan Pendaftaran Pemilihan Umum (ERB) bersidang, mereka akan membatalkan pendaftaran pemilih bagi orang-orang yang namanya telah diserahkan oleh petugas catatan sipil.

Barangkali kita bisa terima, untung saja ERB di tempat-tempat meninggalnya 4 tokoh masyarakat tersebut belum bertemu, sehingga nama-nama terakhir itu belum dihilangkan. Atau kita bisa menerima buruknya petugas catatan sipil setempat yang tidak menyerahkan namanya ke Comelec.

Atau kita bisa berharap akan terjadi saling tuding. Dalam resolusi Comelec disebutkan bahwa apabila seorang pemilih meninggal dunia di tempat lain selain tempat tinggalnya, maka catatan sipil tempat kematiannya wajib memberitahukan kepada petugas pemilihan tempat dimana orang yang meninggal itu menjadi pemilih terdaftar.

Jadi dalam kasus Robredo, misalnya, petugas catatan sipil Kota Masbate-lah yang seharusnya menasihati petugas pemilu Kota Naga agar namanya dihapus dari daftar pemilih. Robredo meninggal dalam kecelakaan pesawat di Masbate dalam perjalanan pulang ke Naga.

Atau dalam kasus Arroyo, yang meninggal karena serangan jantung di London, memberitahukan pemilihan Kota Binalbagan di Negros Occidental—Konsulat Filipina di London? Comelec tidak jelas dalam hal seperti ini.

Prosedurnya juga bisa membingungkan. Di satu sisi, dikatakan bahwa petugas pemilu akan memberitahu keluarga almarhum bahwa pendaftaran almarhum telah dibatalkan. Di sisi lain, resolusi tersebut menyebutkan, keluarga atau kerabat terdekat dapat menyerahkan surat pernyataan kematian pemilih kepada Comelec, dan Comelec akan menerimanya sebagai dasar pembatalan pendaftaran. Jadi, bergeraklah?

Akan lebih baik jika partai-partai melihat hal ini sebagai upaya untuk memastikan bahwa kematian seorang pemilih dilaporkan ke kantor pemilu. Alangkah buruknya jika membuat panitera setempat dan keluarga pemilih yang meninggal menunggu tanpa henti dan hanya berasumsi bahwa pihak lain yang melakukan pelaporan ke Comelec.

Tunggu, prosesnya belum selesai!

Kemudian petugas pemilukada akan memberikan daftar pendaftaran yang dibatalkan tersebut kepada pengawas pemilu provinsi dan Comelec nasional. Hanya dengan cara ini—jika daftar tersebut sampai ke Divisi Arsip Pusat Nasional di Intramuros dengan cepat, atau jika sudah sampai ke kantor pusat—nama-nama tersebut akan dihapus dari daftar.

Tanpa pemberitahuan apa pun yang sampai ke kantor pusat, lembaga pemungutan suara tersebut tampaknya hanya akan mengandalkan sistemnya untuk melacak dan secara otomatis menonaktifkan – bahkan tidak menghapus daftar – pemilih yang belum memilih dalam dua pemilu reguler terakhir.

Begitu pula dengan mantan Sekretaris Kesejahteraan Sosial, Dulce Quintans Saguisag yang meninggal dunia dalam kecelakaan mobil pada 8 November 2007. Catatan istri mantan Rene Saguisag masih muncul di Precinct Finder, namun ada catatan yang mengatakan bahwa catatan tersebut dinonaktifkan setelah dia tidak memilih dalam dua pemilu reguler terakhir—yang jelas adalah pemilu presiden tahun 2010 di bulan Mei dan pemilu barangay di bulan Oktober.

Hal serupa juga dialami ibu mantan Presiden Joseph Estrada. Maria Marcelo Ejercito meninggal pada 13 Januari 2009 karena serangan jantung dan aneurisma di perut. Precinct Finder mengatakan pendaftarannya telah dinonaktifkan karena dia tidak dapat memilih dalam dua pemilu terakhir. Catatannya, ia mendaftar pada tahun 1997, setahun sebelum putranya bertarung dan memenangkan pemilihan presiden.

Sangat menyenangkan untuk mengeksplorasi cerita berdasarkan apa yang muncul dan apa yang tidak muncul di Precinct Finder.

Misalnya, tidak ditemukan catatan tentang Maria Corazon Cojuangco Aquino. Jadi, apakah putri-putri mantan presiden tersebut cukup teliti untuk menyerahkan pernyataan tertulis kepada Comelec setempat? Atau apakah petugas catatan sipil di Tarlac tahu apa yang harus dilakukan?

Tidak ada catatan mengenai politisi yang meninggal baru-baru ini—Gubernur Quezon Rafael Puchero Nantes (pada 17 Mei 2010) dan Rep Salvador Hatoc Escudero III dari Sorsogon (pada 13 Agustus 2012).

Kita bisa terus bercerita tentang orang-orang terkenal. Tapi ini sebenarnya tentang kita, manusia biasa, yang rentan jika suara kita diberikan atas nama kita atau dicuri dari kita.

Apakah Anda mempunyai anggota keluarga yang sudah meninggal namun masih terdaftar dalam daftar pemilih? Laporkan ke kantor pemilihan. Jangan bergantung pada catatan sipil. Mempermudah Comelec. Berikan kedamaian yang selalu kami katakan kepada mereka yang telah meninggal. Mereka tidak ingin momok pemilu kotor di dunia menghantui mereka di akhirat. – Rappler.com

Togel Sidney