• April 23, 2024
Mengapa Penundaan Proses Penawaran LRT-1-Cavite Penting

Mengapa Penundaan Proses Penawaran LRT-1-Cavite Penting

Proses penawaran untuk proyek tiket tunggal terbesar dalam portofolio infrastruktur Presiden Aquino – perpanjangan LRT Jalur 1 ke Cavite – kembali ditunda

MANILA, Filipina – “Proyek infrastruktur tunggal terbesar” pemerintahan Aquino – perpanjangan Light Rail Transit (LRT) Jalur 1 ke Cavite senilai P60 miliar – kembali mengalami penundaan.

Setelah batas waktu penyerahan dokumen kualifikasi diundur dari 22 Agustus menjadi 28 September, Departemen Perhubungan dan Komunikasi (DOTC) memundurkan batas waktu satu bulan lagi menjadi 22 Oktober.

“Ya, sudah diundur sebulan,” kata Menteri Perhubungan Rene Limcaoco kepada Rappler melalui SMS ketika ditanya tentang tenggat waktu baru.

Keterlambatan dalam proses penawaran terjadi karena departemen transportasi memperkirakan adanya perubahan pada pertengahan Oktober. Perwakilan Cavite Joseph Emilio Abaya mengambil alih jabatan ketua DOTC yang konstituennya di selatan Manila akan mendapatkan manfaat paling besar dari proyek infrastruktur tersebut.

Proyek kereta api sedang diincar oleh kelompok bisnis terbesar di negara itu – Metro Pacific Investments Corp, Ayala Corp, San Miguel Corp, Sy-led Banco de Oro, dan masih banyak lagi.

Proyek LRT-1 Cavite seharusnya menjadi tawaran kemitraan publik-swasta (KPS) pertama yang diajukan pemerintah, namun mantan Sekretaris DOTC Manuel Roxas memutuskan untuk membatalkannya untuk ditinjau pada awal tahun 2012 untuk melihat apakah proyek tersebut akan lebih bermanfaat bagi pemerintah. untuk mematuhinya.

Ini adalah salah satu dari banyak proyek yang Roxas melalui proses peninjauan yang panjang, dengan tujuan untuk memastikan bahwa pemerintah mendapatkan kesepakatan yang terbaik dan seadil mungkin.

Memindahkan tanggal target proyek LRT-1 Cavite berarti bahwa target lainnya – pemberian proyek kepada pemenang lelang pada bulan April 2013 dan dimulainya konstruksi pada bulan Januari 2014 – kemungkinan besar akan tertunda juga.

Masih dalam kemacetan

Roxas pernah menggambarkan proyek perluasan LRT-1 Cavite sebagai “tiket tunggal terbesar dalam portofolio infrastruktur Presiden Benigno Aquino,” yang kemudian menghambat penyelesaian LRT-1 dalam sebuah peristiwa politik baru-baru ini di Cavite.

Penundaan proyek besar ini berarti terhentinya investasi dan peningkatan lalu lintas karena masyarakat Filipina menunggu jalur kereta api baru untuk mengurangi beban penumpang di jalan yang ada.

Jalur kereta api yang ada sepanjang 20,7 kilometer, yang membentang dari Roosevelt di Kota Quezon hingga Baclaran di Kota Pasay, seharusnya diperpanjang 11,7 kilometer ke Cavite, salah satu provinsi terpadat di negara tersebut.

Setelah jalur tersebut dibangun, perluasan ini diharapkan dapat melayani tambahan 500.000 penumpang setiap hari dari provinsi tersebut serta kota-kota tetangga seperti Las Piñas dan Parañaque. Saat ini jalur eksisting mengangkut sekitar 500.000 penumpang setiap harinya.

“Jelas ini akan menciptakan lalu lintas, semakin banyak jalan, semakin banyak lintasan yang Anda miliki. Kalau ada kereta api, orang berpindah dari jalan raya ke kereta api, jadi jumlah mobilnya lebih sedikit,” jelas Limcaoco di sela-sela penjelasan infrastruktur.

Proyek perluasan kereta api dimaksudkan untuk mengurangi cobaan selama berjam-jam antara Cavite dan ibu kota menjadi hanya satu jam 10 menit perjalanan.

Pada tahun 2011, lalu lintas di Metro Manila merugikan pemerintah hampir 1,4% dari produk domestik bruto menurut perhitungan yang dibuat oleh Rappler dari laporan Pusat Studi Transportasi Nasional. Lalu lintas diperkirakan akan terus terakumulasi di tahun-tahun mendatang.

Masyarakat Filipina tidak hanya kehilangan jam produktif karena kemacetan, namun negara ini juga kehilangan investasi yang menunggu untuk masuk.

Investor

Pada konferensi infrastruktur tingkat tinggi pada tanggal 24 September, beberapa hari sebelum batas waktu salah satu proses penawaran LRT-1 Cavite, banyak penggerak dan penggerak keuangan, seperti Teresita Sy-Coson, ketua BDO Unibank Inc., hadir .

Para fund manager terkemuka, bankir, dan pemimpin pemerintah dengan penuh semangat menyaksikan proyek-proyek infrastruktur besar milik pemerintah ditampilkan di hadapan mereka melalui layar proyektor besar.

Kursi-kursi kosong masih berserakan di ruangan itu. Pembawa acara dengan jujur ​​menjelaskan bahwa beberapa orang yang tadinya berencana hadir telah mengundurkan diri agar bisa lebih menyempurnakan dokumen penawarannya untuk batas waktu 18 September.

Untuk mengantisipasi proyek-proyek seperti perpanjangan LRT 1, grup investasi global Michael De Guzman, Macquarie, telah menyiapkan dana infrastruktur pertamanya untuk negara Asia Tenggara senilai $625 juta. Sy-Coson berbicara tentang dana yang lebih besar yaitu $1 miliar yang dia dan bankir lain bersedia untuk membiayai proyek infrastruktur.

“(KPS) menghasilkan investasi yang banyak, minat investasi. Saya hanya berharap hal ini akan terjadi lebih cepat,” Sy-Coson menyampaikan pada pertemuan infrastruktur.

Efektif efisien

Michael De Guzman, direktur pelaksana kantor Macquarie di Manila, menyampaikan harapannya akan proses penawaran yang lebih efektif dan efisien.

“Mudah-mudahan, karena sekarang mereka punya beberapa proyek, mereka akan menggunakan model itu dan mengembangkannya sehingga waktu penyelesaiannya akan lebih cepat seiring berjalannya waktu. Dan seiring kami terus mengerjakan lebih banyak proyek, (kami berharap) proyek tersebut lebih efektif dan efisien,” ujarnya.

Dengan pertumbuhan populasi dan permintaan akan struktur transportasi baru yang hampir pasti, proyek seperti LRT-1 terlalu menjanjikan untuk dilewatkan.

“Saya pikir kita bertaruh pada infrastruktur secara umum karena dalam banyak kasus infrastruktur cenderung bergerak seiring dengan PDB. Tahukah Anda, permintaan lalu lintas dan perlindungan cenderung bergerak seiring dengan pertumbuhan ekonomi,” ujarnya.

“Seperti yang telah kita lihat akhir-akhir ini, Filipina nampaknya sedang berada dalam periode emas…dimana banyak faktor yang selaras: OFW (pengiriman uang), pertumbuhan PDB, demografi, kondisi cadangan devisa kita, inflasi yang rendah, investasi yang akan segera terjadi ( rating) ) peningkatan. Jadi ada banyak faktor yang tampaknya berjalan baik bagi Filipina,” tambah De Guzman.

Seberapa cepat dan efisien proyek-proyek infrastruktur padat modal ini dapat dilaksanakan di bawah kepemimpinan Menteri Transportasi Abaya sehingga proyek-proyek tersebut juga dapat berkontribusi pada “zaman keemasan” Filipina masih harus dilihat. – Rappler.com

Sdy pools