• July 17, 2024
Mengapa RUU Kesehatan Reproduksi juga menjadi isu anak muda

Mengapa RUU Kesehatan Reproduksi juga menjadi isu anak muda

Para ahli dan pemimpin pemuda menjelaskan pentingnya generasi muda dalam perdebatan yang sedang berlangsung mengenai kesehatan reproduksi

MANILA, Filipina – Ketika para senator terus mempertimbangkan apakah akan mengesahkan RUU Kesehatan Reproduksi (RH) yang kontroversial atau tidak, sekelompok ahli mendesak anggota parlemen untuk mempertimbangkan pentingnya kaum muda dalam perdebatan tersebut.

Dalam diskusi meja bundar para ahli di bidang pendidikan, kesehatan remaja, hukum, demografi, dan ilmu sosial pada tanggal 29 Agustus, mereka menekankan bahwa angka kehamilan remaja terus meningkat karena tidak adanya akses terhadap pendidikan dan layanan reproduksi bagi kaum muda.

“Karena kami menyadari peran pemuda dalam pembangunan bangsa sangat diperlukan, kami belum memenuhi kewajiban kami untuk memenuhi semua kebutuhan mereka termasuk kesehatan seksual dan reproduksi,” kata mantan Menteri Kesehatan Esperanza Cabral.

Pakar lain yang ikut berdiskusi antara lain Ilmuwan Nasional Dr. Mercedes Concepcion, Profesor Elizabeth Aguiling-Pangalangan, Fakultas Hukum Universitas Filipina, Direktur Pusat Studi Wanita UP, Dr. Sylvia Claudio, dan psikolog Dr. Margie Holmes.

Setelah mengkonsolidasikan posisi mereka pada bulan September 2012, mereka akan mendesak Kongres untuk memberlakukan undang-undang yang akan mendukung penerapan “program kesehatan reproduksi dan seksualitas remaja yang tepat, berbasis bukti dan efektif yang sudah lama tertunda.”

Konsekuensi yang mengubah hidup

Para ahli mencatat bahwa konsekuensi kehamilan remaja yang mengubah hidup – termasuk putus sekolah, kematian ibu dan aborsi – berdampak buruk pada pendidikan dan kesempatan kerja bagi kaum muda serta kehidupan dan kesehatan perempuan muda.

Jumlah remaja hamil antara 15 dan 19 tahun meningkat menjadi 59 untuk setiap 1.000 perempuan pada tahun 2011 dari 39 pada tahun 2006, kata para ahli, membandingkan Survei Kesehatan Keluarga.

Sementara itu, unmet need KB pada remaja pada kelompok umur yang sama mencapai 37%.

Departemen Kesehatan (DOH) juga mencatat total 9.964 kasus human immunodeficiency virus (HIV) terjadi pada kelompok usia tersebut. Dari jumlah tersebut, 1.061 terjangkit sindrom imunodefisiensi (AIDS) dan 353 meninggal antara tahun 1984 hingga Juni 2012.

Laporan DOH baru-baru ini juga mengungkapkan bahwa pada bulan Juli, tercatat 278 kasus HIV. Angka ini naik 36% dibandingkan periode yang sama tahun 2011, dengan sebagian besar kasus terjadi pada kelompok usia 20 hingga 29 tahun.

“Kita tidak bisa lagi menyangkal fakta bahwa semakin banyak anak muda yang terlibat dalam aktivitas seksual, namun tidak mendapatkan informasi yang memadai tentang seksualitas dan kesehatan reproduksi mereka, terutama konsekuensi dari hubungan seks tanpa kondom,” Junice Melgar, direktur eksekutif kelompok perempuan tersebut. Likhaan, kata.

“Sekaranglah waktunya untuk bertindak,” tegas Melgar.

Ketidaktahuan remaja tentang masalah kesehatan reproduksi

“RUU Kesehatan Reproduksi penting bagi kaum muda karena kita terus-menerus menghadapi ketidaktahuan (di dalam sektor ini) tentang banyak masalah seputar kesehatan reproduksi dan seksualitas,” kata Juan Carlo Tejano, pendiri Gerakan Advokat Kesehatan Reproduksi dan Gender dalam wawancara sebelumnya dengan Rappler. .

Perwakilan pemuda di House of Commons, yang mengesahkan RUU tersebut pada tanggal 7 Agustus, juga meyakini bahwa kesehatan reproduksi juga menjadi perhatian konstituennya.

“Hal ini menjawab hak kaum muda untuk mengakses layanan kesehatan reproduksi yang relevan serta informasi dan pendidikan yang tepat,” kata perwakilan partai KABATAAN, Raymond Palatino.

“Melalui Kesehatan Reproduksi, generasi muda diberdayakan karena memiliki pengetahuan dan dukungan pemerintah untuk melindungi kebutuhan kesehatan reproduksinya,” tambah Palatino.

Anti-RH: Jangan Abaikan Kami

Namun beberapa generasi muda sangat menentang tindakan tersebut dan mengatakan bahwa mereka tidak boleh diabaikan.

Ibu Shiril Jalad-Armero, penerima Sepuluh Pelajar Berprestasi Filipina (TOSP) 2012 di Visayas Tengah, mendesak Presiden Benigno Aquino III dan Kongres untuk tidak mendukung pemberlakuan RUU Kesehatan Reproduksi.

“Beri kami kesempatan (membuktikan) apa yang kami perjuangkan juga efektif. Tolong jangan diloloskan (RUU Kesehatan Reproduksi),” pinta Shiril.

(Beri kami kesempatan untuk membuktikan bahwa apa yang kami perjuangkan efektif. Mohon jangan meloloskan RUU tersebut.)

Shiril, yang baru saja lulus dari sekolah kedokteran, bagaimana pujian memenangkan pencarian regional berdasarkan platformnya untuk “menopang kehidupan bayi yang lahir dan belum lahir,” sebuah advokasi yang dia adopsi yang berfokus pada promosi keluarga berencana alami.

“Saya ingin distribusi informasi lebih efektif. Alasannya mungkin bukan karena alasan agama. Alasannya mungkin bersifat medis karena sebagai dokter saya yakin bisa mempertahankan metode KB tersebut dan membuktikan keefektifannya,” tegas Shiril.– Rappler.com

Toto sdy