• May 29, 2024
Mengapa saya jatuh cinta dengan Cebu

Mengapa saya jatuh cinta dengan Cebu

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Impian saya adalah melanjutkan perjalanan ke Cebu, dan juga melihat bagian lain Filipina,’ tulis Rob Brand asal Australia

Saya seorang Australia berusia 40-an, dan memiliki hasrat untuk bepergian sejak saya masih muda. Pekerjaan pertama saya adalah di agen perjalanan sehingga saya bisa melihat lebih banyak dunia. Ini memberi saya kesempatan untuk menikmati kecintaan saya pada perjalanan dan juga melihat belahan dunia lain seperti Eropa, AS, Thailand, Malaysia, Tiongkok, dan banyak lagi.

Dari semua negara yang pernah saya kunjungi, yang mencuri tempat spesial di hati saya adalah Filipina, khususnya Cebu. Pertama kali saya melakukan perjalanan ke Filipina (pada awal tahun 1990an), saya sebenarnya tidak begitu terkesan. Saya tinggal selama beberapa hari dan kemudian melihat Manila terlebih dahulu. Berasal dari kota, hal itu tidak terlalu membuat saya bersemangat. Baru sekitar 10 tahun kemudian saya kembali ke Filipina.

Saat itu, internet menjadi alat yang lebih baik untuk penelitian perjalanan dan saya belajar lebih banyak tentang pantai-pantai menakjubkan di Filipina. Kawasan Visayas sangat menarik minat saya, khususnya Cebu. Liburan impian saya adalah menginap di pantai tropis! Gambar-gambar yang saya lihat membuat saya terpesona. Saya berhenti dari pekerjaan saya dan pergi ke Cebu. Saya berhasil menemukan rumah pantai untuk disewa di Cebu utara, dan saat itulah kisah cinta saya dengan tempat ini benar-benar dimulai.

Saya menjalin persahabatan yang langgeng dengan pemilik rumah. Dia mulai memperkenalkan saya kepada keluarga dan teman-temannya. Cara dia memperlakukan saya seperti saya adalah keluarga, bukan penyewa. Bahkan, saya mulai memanggilnya “Tannie” (yang masih saya lakukan sampai sekarang!). Tidak hanya itu, beberapa anggota keluarganya juga menjadi sahabat baik yang masih saya hargai hingga saat ini.

Mereka mengajari saya seluk beluk budaya Cebuano. Kami bepergian bersama ke bagian lain Cebu dan Filipina. Saya selalu mengingat kembali masa-masa itu dengan kenangan indah. Sayangnya, saya harus mempersingkat masa tinggal saya karena ibu saya didiagnosis menderita kanker, dan saya kembali ke Australia.

Namun sejak saat itu saya terpikat pada Cebu – tempatnya, orang-orangnya, dan budayanya. Saya akan kembali pada liburan tahunan saya. Pada tahun 2009 saya sebenarnya cukup menabung dan berhenti dari pekerjaan saya lagi dan tinggal di Cebu selama hampir 2 tahun. Saat itulah saya memutuskan untuk membuat blog perjalanan di Cebu (dan seterusnya).

Teman-teman saya di Australia tidak begitu tahu banyak tentang Cebu, jadi saya ingin menunjukkan kepada mereka tempat menakjubkan ini melalui video dan foto. Saya mencoba membuatnya seinformatif mungkin. Video yang saya buat ini untuk menyoroti hal-hal terbaik dari Cebu dan sekitarnya.

Impian saya adalah untuk terus bepergian ke tempat yang indah ini, dan juga melihat bagian lain Filipina. Saya hanya berharap saya punya lebih banyak waktu dan uang!

Jadi sekarang, status saya saat ini: Bermimpi dan menabung untuk liburan berikutnya Cebu. – Rappler.com

Kunjungi Rob Saluran Youtube untuk melihat lebih banyak karyanya di Cebu dan tempat wisata lainnya di Filipina

judi bola online