• May 22, 2024
Mengapa saya memilih sekolah non-perdagangan untuk anak saya

Mengapa saya memilih sekolah non-perdagangan untuk anak saya

Mereka diajari membuat roti sendiri untuk camilan, minum teh mint setelahnya, dan didorong untuk mengonsumsi makanan sehat meski di rumah

MANILA, Filipina – Saya bersekolah di sekolah biasa, tradisional dalam segala hal. Kami menjalani ujian dan kuis, kami diberi tugas. Pada akhir tahun ajaran kami dinilai. Dengan kata lain, dinilai: siswa ini lebih baik dari Anda, Anda memiliki kecerdasan rata-rata, Anda sangat buruk dalam Matematika, dan seterusnya.

Saya memakai kaos Hello Kitty dan membawa tas Voltes V ke sekolah. Saya memiliki tempat pensil magnetis dengan karakter anime Jepang dan terkadang saya memakannya Chichiria untuk merienda. Orang tuaku memberiku koin setiap hari agar aku bisa bergantian antara permen dan es krim warisan di belakang gerbang sekolah.

Saya sudah terbiasa berkompetisi: siapa yang punya dompet lebih bagus, siapa yang datang dengan mobil, siapa yang punya uang jajan paling besar, dan sebagainya. Saya akan pulang ke rumah dalam keadaan kotor dan lengket karena semua gula, rambut saya sangat kusut.

Tapi itu adalah masa kecil yang menyenangkan. Dan menurutku, aku baik-baik saja, terlepas dari segalanya. Jadi mengapa – sekarang giliran saya untuk membesarkan anak – saya memilih pendidikan non-tradisional untuk putra satu-satunya?

Jawabannya sederhana: Zaman telah berubah.

KONSER SEKOLAH.  Berakting dalam sebuah drama adalah cara yang menyenangkan untuk mengembangkan rasa percaya diri

Memang benar saya membawa tas yang sangat berat di sekolah dasar. Saya mengerjakan buku teks dan menghabiskan banyak waktu mengerjakan pekerjaan rumah saya. Tapi begitu pekerjaanku selesai, aku bebas. Dan saya akan bersepeda di sekitar lingkungan itu sampai matahari terbenam. Atau saya akan memanjat pohon jambu biji di halaman rumah kami, atau bermain di jalan bersama saudara-saudara saya dan tetangga kami. Kadang-kadang aku menghabiskan waktu sepulang sekolah di rumah sahabatku untuk membaca. Kami suka membaca, terkadang menonton film horor, dan banyak mengobrol.

Pada masa itu terdapat banyak kesempatan untuk latihan fisik, interaksi tatap muka dengan orang-orang seusia, dan hiburan tanpa kabel. Saat ini, jika orang tua tidak berhati-hati, anaknya dapat dengan mudah tersedot ke dalam dunia digitalnya sendiri. Banyak anak zaman sekarang bahkan tidak bisa duduk di restoran tanpa mengutak-atik gadgetnya. Ia tidak bisa duduk di dalam mobil pada jam sibuk dan tidak bosan tanpa adanya gadget elektronik. Tampaknya banyak anak-anak saat ini telah menjadi budak – karena tidak adanya istilah yang lebih baik – terhadap media, internet, perusahaan hiburan, merek, Disney/Hollywood, dan pengaruh teman sebaya.

Menurut saya, hiperaktif mungkin sebagian disebabkan oleh kebutuhan akan rangsangan yang terus-menerus, karena individu telah terbiasa dengan hal tersebut selama beberapa tahun. Para ilmuwan mengatakan bahwa penyebabnya jelas adalah gula dan zat aditif. Saya tidak akan setuju dengan mereka.

Saya juga terkadang bertanya-tanya bagaimana anak-anak yang terlalu banyak terpapar media (televisi, periklanan, internet, permainan) bisa membentuk pemikiran, ide, dan solusi kreatif mereka sendiri tanpa didorong atau dipengaruhi oleh konsep dan simbol yang mereka lihat di saluran-saluran tersebut.

Saya ingin anak yang bisa berpikir sendiri.

MEMBUAT PIZZA.  Anak-anak diajarkan untuk menyiapkan makanannya sendiri

Ketika anak saya berusia 2 setengah tahun, saya cukup beruntung menemukan sekolah non-tradisional untuknya. Sekolah itu sangat berbeda dengan sekolah yang pernah aku ikuti. Anak-anak belajar berbicara bahasa lokal kami sebelum mereka didorong untuk berbicara dalam bahasa Inggris, meskipun bahasa Inggris adalah bahasa mereka di rumah. Mereka lebih banyak terpapar pada alam, bukan televisi. Mereka mengenakan pakaian berwarna terang dan memiliki barang-barang sederhana seperti tas polos dan sepatu tanpa tanda. Mereka diajari membuat roti sendiri untuk camilan, minum teh mint setelahnya, dan didorong untuk mengonsumsi makanan sehat meski di rumah. Sebelum anak saya berusia 4 tahun, dia belajar cara mencuci piring kotornya sendiri dan menyimpannya.

Saya jatuh cinta pada banyak hal tentang sekolah ini: cara guru berbicara kepada anak-anak, kebebasan yang dinikmati anak-anak, kelembutan sopan santun, dan ritme harian yang dengan cepat ia pahami dan membantunya mendapatkan kepercayaan diri dan stabilitas.

Selama bertahun-tahun kami tidak mempunyai televisi dan hanya menonton sedikit film. Namun karena sulit untuk hidup dalam masyarakat di mana semua orang membicarakan film atau acara TV terbaru, anak saya secara alami terpapar pada media dan hiburan. Namun karena dia tumbuh tanpa mereka, dia tidak pernah bergantung pada mereka. Dia akan penasaran dan mencobanya, tetapi tidak akan mengeluh jika Anda mengambilnya.

Hal ini juga berlaku untuk mainan, merek, dan makanan. Dia tumbuh dengan membuat mainan dan bukunya sendiri, dan jarang meminta saya membelikannya barang. Mengenai makanan, dia tidak pernah harus makan makanan cepat saji atau produk fesyen, juga tidak harus makan di restoran populer mana pun.

Ini mungkin tampak terlalu bagus untuk menjadi kenyataan bagi beberapa orang tua yang membaca ini, tapi ini benar-benar hidup kita. Memang ada perjuangan yang berat, sama halnya dengan semua keluarga modern, namun sejauh ini saya sangat senang dengan pendidikan non-tradisional anak saya.

Saya percaya bahwa semua anak mempunyai potensi yang sama untuk menjadi kreatif dan orisinal, dan unggul dalam bidang pilihan mereka, selama orang tua dan guru menghargai masa kecil mereka dan memandang mereka sebagai makhluk utuh. Ada cara untuk mendidik tidak hanya kepala anak, tapi juga hati dan tangannya. – Rappler.com

Jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang pendidikan Waldorf, silakan bertanya di 723-2549, 710-5279, 0920-4023860 atau email [email protected].

Saya Morales

Ime Morales adalah seorang penulis lepas dan pendiri Persatuan Penulis Lepas Filipina. Dia adalah ibu dari Bowi yang berusia 8 tahun, seorang siswa Sekolah Kolisko Waldorf di Kota Quezon.

Data HK