• May 26, 2024
Mengapa tahun 2012 merupakan tahun yang penuh tantangan bagi Metrobank

Mengapa tahun 2012 merupakan tahun yang penuh tantangan bagi Metrobank

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Metrobank memperkirakan apresiasi peso akan berlanjut, tingkat inflasi rendah yang berkelanjutan, dan tidak ada gelembung real estate

MANILA, Filipina – Di tengah kondisi makroekonomi yang relatif stabil, tahun 2012 tetap merupakan tahun yang penuh tantangan bagi industri perbankan, kata Fabian Dee, presiden Metrobank, bank terbesar kedua di Filipina.

“Bank harus menghadapi kondisi suku bunga yang rendah, likuiditas yang sangat besar di dalam negeri, dan berbagai faktor yang semakin memperketat persaingan. Kami juga harus beradaptasi dengan perubahan peraturan perbankan yang memberikan tekanan lebih besar pada profitabilitas dan efisiensi permodalan,” ujarnya dalam pidatonya di hadapan para pemegang saham.

Analis Metrobank memberikan pendapat mereka mengenai arah yang akan dituju Filipina.

Peso dan OFW

Penurunan peso saat ini dianggap positif bagi pekerja Filipina di luar negeri (OFWs) karena beberapa bulan mendatang adalah waktu puncak pengiriman uang menurut Marc Bautista, kepala departemen penelitian dan kantor ICAAP di Metrobank.

“Lemahnya peso saat ini sebenarnya merupakan kabar baik bagi OFW karena puncak remitansi OFW terjadi sekitar bulan Juni dan Mei,” ujarnya dalam jumpa pers, Senin, 15 April.

Namun menurut Bautista, nilai peso akan terus naik.

“Harapan kami, masih ada ruang untuk apresiasi peso. Peneliti mempertahankan perkiraannya sebesar 39,4,” ujarnya.

Peso Filipina adalah mata uang dengan kenaikan tercepat kedua di seluruh Asia yang mengakhiri tahun ini pada 41,05.

Lingkungan makro yang baik akan mendukung apresiasi peso di masa depan dan menjaga tingkat inflasi tetap rendah menurut Bautista.

“Tidak ada perubahan besar dalam struktur makroekonomi Filipina. Ada banyak dolar yang masuk dan itu pasti akan terus memberikan tekanan pada peso untuk terapresiasi. Kami tidak melihat adanya inflasi terhadap dolar, yang berarti kekuatan peso,” kata Bautista.

“Saya percaya bahwa peso dibiarkan berfluktuasi dan dapat menemukan levelnya. Hal ini memberikan sinyal untuk melihat apakah terdapat kelebihan atau kekurangan investasi di bidang tertentu. Sentimen saya sendiri adalah jika sebagian besar belanja investasi yang perlu dilakukan akan dilakukan pada belanja infrastruktur, maka kekuatan peso akan melemah dan memberikan ruang berkembang bagi OFW,” tambahnya.

Tingkat inflasi masih rendah

Tingkat inflasi akan tetap rendah, kata Bautista.

“Saat ini, ekspektasi inflasi sangat baik. Ada pertumbuhan di seluruh dunia, sehingga permintaan minyak dan bensin akan terus meningkat. Akan ada dampaknya terhadap inflasi secara keseluruhan. Pangan juga akan terjepit karena pertumbuhan dan potensi ketidakseimbangan yang bisa terjadi,” ujarnya.

Kelanjutan suku bunga rendah dan peningkatan kepercayaan bisnis di negara ini telah menghasilkan lingkungan bisnis yang menguntungkan, kata Jette Gamboa, kepala perencanaan strategis di Metrobank.

BSP telah mengurangi total kumulatif sebesar 100 basis poin sejak awal tahun 2012 di tengah kebutuhan untuk mendukung perekonomian lokal dan mengurangi tekanan inflasi.

“Suku bunga tetap rendah, oleh karena itu dari sudut pandang konsumen, hal ini menguntungkan untuk pinjaman. Dengan peningkatan investasi dan sentimen positif investor, bisnis lokal juga cukup positif. Semua ini memperkirakan prospek perekonomian yang relatif baik dan hal ini akan berdampak pada perekonomian yang lebih besar,” kata Gamboa.

Sektor non-tradisional

Menurut Bautista, peningkatan ekspor berasal dari sektor nontradisional.

“Meskipun meningkat, namun hal tersebut bukan terjadi di wilayah yang biasa kita kaitkan – melainkan terjadi di wilayah pertumbuhan ekspor non-tradisional,” kata Bautista, meski ia tidak dapat mengungkapkan sektor mana saja yang mengalami peningkatan.

“Kami masih melihat kelemahan pada perangkat elektronik kami,” tambah Bautista.

Tidak ada gelembung real estat

Belanja konsumen yang kuat berarti sektor properti tetap kuat

“Dalam hal real estat – konsensusnya adalah kita belum berada dalam gelembung. Hal ini belum tentu dibiayai oleh utang berkelanjutan. Pengeluaran yang didorong oleh konsumsi di bidang real estat berasal dari pengiriman uang OFW dan kami cenderung melihat kemampuan membayar dan oleh karena itu preferensinya adalah memperpendek periode pembayaran,” kata Bautista.

“Secara umum properti masih banyak ruang untuk investasi lebih lanjut,” imbuhnya. – Rappler.com

Keluaran HK