• July 16, 2024
Mengapa target pertumbuhan PH tahun 2012 mungkin tidak dapat dicapai

Mengapa target pertumbuhan PH tahun 2012 mungkin tidak dapat dicapai

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bahkan jika pemerintah mencapai belanja defisit yang diprogramkan, hal tersebut tidak akan melebihi asumsi pertumbuhan tahun ini, kata Bank Pembangunan Asia

MANILA, Filipina – Sekalipun pemerintah memenuhi program defisit anggarannya, hal ini tidak akan melampaui asumsi pertumbuhan tahun ini, kata Asian Development Bank (ADB).

ADB kini memperkirakan perekonomian Filipina akan tumbuh sebesar 5,5% pada tahun 2012, naik dari perkiraan awal sebesar 4,8%. Angka ini lebih rendah dari target pertumbuhan resmi pemerintah sebesar 5% hingga 6%.

Pemberi pinjaman multilateral yang berbasis di Manila ini mengatakan proyeksi pertumbuhannya telah memperhitungkan defisit anggaran sebesar P279 miliar yang diprogram oleh pemerintah tahun ini.

Meski begitu, pemerintah sepertinya tidak akan melakukan tindakan apa pun.

“Perkiraan pertumbuhan kami mengasumsikan bahwa pengeluaran akan mencapai defisit fiskal yang ditargetkan. Mencapai hal ini merupakan tugas yang sangat besar,” kata Direktur ADB Filipina Neeraj Jain, seraya mencatat bahwa defisit tersebut bahkan belum mencapai setengah dari target.

“(Tetapi) jika pertumbuhan lebih tinggi dari perkiraan kami, maka kami akan lebih bahagia,” tambah Jain.

Sedikit waktu untuk dihabiskan

Jain mengatakan, memenuhi batas defisit tidaklah realistis.

Defisit berjumlah P73,731 miliar pada bulan Januari hingga Juli, yang berarti pemerintah mempunyai sisa lebih dari P200 miliar untuk dibelanjakan pada sisa tahun ini.

“Jika pemerintah membelanjakan 200 miliar peso lebih banyak dari pendapatannya antara bulan September dan Desember, pertumbuhan akan lebih tinggi. Tapi apakah ini skenario yang realistis?” tanya Jain.

Perlu dicatat bahwa Menteri Anggaran Florencio Abad mengatakan bahwa belanja konsumsi, ditambah dengan dimulainya belanja pemilu, akan meningkatkan perekonomian hingga melampaui pertumbuhan 5% hingga 6% tahun ini.

Abad mengatakan, dengan semakin dekatnya pemilu sela tahun 2013, negara ini mungkin sudah mendapatkan sejumlah belanja pemilu pada akhir tahun ini.

Hal ini, katanya, merupakan tambahan dari belanja konsumen saat liburan Natal dan Tahun Baru yang biasanya berkontribusi terhadap pertumbuhan produk domestik bruto (PDB), yang mengukur perekonomian lokal. Total konsumsi secara tradisional menyumbang sekitar 70% PDB.

Pertumbuhan tahun 2010 sebesar 7,3% – tertinggi dalam 34 tahun – seharusnya menjadi pelajaran, kata Abad. Tahun itu juga merupakan tahun pemilu.

Belanja infrastruktur yang rendah akan terus berlanjut

Jain mengatakan meskipun pemerintahan Aquino berada di jalur yang tepat untuk meningkatkan belanja infrastruktur, rasio belanja infrastruktur pemerintah terhadap PDB diperkirakan tidak akan mencapai 6% hingga 8% dalam 2 hingga 3 tahun.

Dia mengatakan langkah pemerintah untuk mempercepat peluncuran proyek Kemitraan Pemerintah dan Swasta (KPS) adalah salah satu “langkah ke arah yang benar” untuk meningkatkan belanja infrastruktur terhadap PDB.

Hal ini, kata Jain, menempatkan belanja infrastruktur Filipina saat ini di atas rasio 5% terhadap PDB yang direkomendasikan oleh ADB dan lembaga multilateral lainnya.

Jain mengatakan untuk menumbuhkan perekonomian dan memastikan bahwa pertumbuhan tersebut berdampak pada masyarakat miskin Filipina, pemerintah perlu mengeluarkan lebih banyak dana untuk proyek-proyek infrastruktur.

Proyek-proyek ini akan mampu meningkatkan iklim usaha di negara ini dan menarik lebih banyak investasi swasta yang merupakan kunci penciptaan lapangan kerja.

“Apa yang dapat saya katakan dengan penuh keyakinan adalah bahwa pemerintah bergerak ke arah yang benar. Jumlah ini mungkin tidak mencapai 6,7,8% PDB dari belanja infrastruktur dalam 2 hingga 3 tahun ke depan, namun negara ini mengambil langkah yang tepat dan mungkin dapat berbuat lebih banyak untuk mendedikasikan, menggunakan ruang fiskal untuk meningkatkan belanja infrastruktur. . kata Jain. – Rappler.com

Angka Sdy