• July 17, 2024
#MengapaMining Percakapan Twitter: Penambangan atau pariwisata?

#MengapaMining Percakapan Twitter: Penambangan atau pariwisata?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bergabunglah dalam diskusi Twitter #MengapaMining pada tanggal 19 Oktober mulai pukul 16:00 hingga 18:00 untuk percakapan online tentang kelanjutan kegiatan pertambangan, pariwisata, atau kegiatan ekonomi lainnya di beberapa wilayah Filipina

MANILA, Filipina – Bergabunglah dalam diskusi online #MengapaMining pada hari Jumat, 19 Oktober, untuk percakapan Twitter tentang pertambangan dan manfaat ekonominya.

Dari pukul 16:00 hingga 18:00 dan menggunakan tagar #MengapaMining, perwakilan dari dunia usaha, industri, lingkungan hidup, lembaga swadaya masyarakat, pelajar dan pihak lain yang memiliki kepentingan atau pendapat tentang industri pertambangan akan berdiskusi atau , di beberapa bagian Filipina, lebih baik menekuni pertambangan atau pariwisata, atau kegiatan ekonomi lainnya.

Pembicaraan ini merupakan kelanjutan dari peraturan pertambangan yang baru saja ditandatangani, yang mewajibkan identifikasi wilayah yang dilarang untuk ditambang atau dilarang untuk ditambang. Para penambang khawatir bahwa investasi mereka akan sia-sia jika operasi mereka saat ini merupakan bagian dari area yang “tidak boleh dilakukan” ini.

Selain pertambangan, kegiatan ekonomi alternatifnya antara lain pariwisata dan pertanian.

Konflik ini paling banyak diperdebatkan dalam kasus di provinsi kepulauan Palawan, yang juga menjadi fokus percakapan Twitter pada hari Jumat. Palawan menjadi tuan rumah bagi aktivitas pertambangan yang menguntungkan dan kawasan wisata yang masih asli.

Daerah terlarang

Palawan kemungkinan besar akan dimasukkan dalam kawasan terlarang karena kekayaan keanekaragaman hayatinya.

Provinsi kepulauan di sebelah barat negara ini saat ini memiliki kawasan lindung terbanyak (8) dan sebagian besar hutan bakau (40%) dan terumbu karang (30%).

Deposit besar nikel dan mineral lainnya juga masih belum tereksploitasi di bagian selatan provinsi ini.

Saat ini, terdapat 3 undang-undang yang melindungi keanekaragaman hayati Palawan – Rencana Lingkungan Hidup Strategis Palawan, Sistem Kawasan Konservasi Terpadu Nasional (NIPAS) dan Undang-undang Pertambangan tahun 1995.

Tokoh Pariwisata dan Pertambangan Palawan.

Untuk turis

Memanfaatkan lokasi Filipina yang mirip kepulauan dan 7.107 pulaunya, kelompok anti-pertambangan dan lingkungan hidup telah menunjuk pariwisata sebagai salah satu alternatif yang lebih layak dan ideal untuk meningkatkan pembangunan ekonomi.

Mengutip ibu kota Palawan, Kota Puerto Princesa, sebagai contoh utama, pendiri kelompok anti-tambang Gerakan Save Palawan Gina Lopez menekankan bahwa pariwisata adalah alternatif yang layak selain pertambangan. Puerto Princesa adalah tujuan wisata teratas ke-10 di Filipina dengan lebih dari 500.000 pengunjung pada tahun 2011, menurut Departemen Pariwisata.

Lopez mengutip situs-situs indah yang saat ini sedang ditambang “yang seharusnya tidak pernah ditambang,” termasuk sawah di Narra di Palawan. Gerakan Selamatkan Palawan ingin menghentikan semua operasi penambangan di Palawan melalui kampanye tanda tangan.

Uskup Puerto Princesa Pedro Arigo memiliki pendapat yang sama dengan Lopez. Dia mengatakan bahwa pertambangan tidak lagi diperlukan di Palawan karena booming pariwisata di provinsi tersebut menyusul deklarasi Sungai Bawah Tanah Puerto Princesa baru-baru ini sebagai bagian dari Tujuh Keajaiban Alam Baru.

“Kita tidak membutuhkan pertambangan karena pariwisata saja, dengan memanfaatkan keindahan alam Palawan yang masih asli, dapat menciptakan penghidupan bagi masyarakat tanpa merusak lingkungan,” kata Uskup Arigo.

Menurut Walikota Puerto Princesa Edward Hagedorn, pariwisata Palawan saat ini menghasilkan sekitar Php 4 miliar. Pendapatan pariwisata negara berjumlah $2,9 miliar pada tahun 2011.

Untuk penambangan

Ada daerah yang “tidak cocok untuk ekowisata piknik,” tegas Gerardo Brimo, presiden Nickel Asia Corp, yang beroperasi di Bataraza di Palawan selatan.

Untuk daerah yang memiliki tanah laterit yang tidak cocok untuk pertanian dan biodercity, aktivitas pertambangan “tidak dan tidak akan mempengaruhi pertanian, perikanan dan ekowisata di Palawan,” tegas Brimo dalam pidatonya pada bulan Maret.

Tiga penambang skala besar yang beroperasi di Palawan adalah Rio Tuba Nickel Mining Corporation, Citinickel Mines and Development Corporation, dan Berong Nickel Corporation. Ketiganya beroperasi di bagian selatan pulau, jauh dari tempat wisata terkenal, menurut Kamar Pertambangan di Filipina.

Brimo juga menyoroti upaya rajin industri pertambangan dan kontribusinya terhadap pembangunan lokal masyarakat tuan rumah dengan menyebutkan, antara lain, kegiatan reboisasi dan bantuan kepada masyarakat adat.

Ketua Philex Mining Corp. Manny V. Pangilinan mengakui pentingnya pariwisata namun menegaskan kembali pentingnya pertambangan.

“Pariwisata jelas merupakan pilihan untuk dipertimbangkan. Namun, sebagian besar lokasi pertambangan tidak ideal untuk pariwisata,” kata Pangilinan, mengutip tambang Padcal dan Surigao milik Philex yang tidak memiliki “karakteristik lokasi wisata yang menarik” sebagai contoh.

Apa pendapat Anda dalam debat ini? – Rappler.com

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

Pengeluaran Sydney