• February 26, 2024
Menghitung mundur hari-hari terakhir Jose Mourinho di Chelsea

Menghitung mundur hari-hari terakhir Jose Mourinho di Chelsea

JAKARTA, Indonesia — Pelatih Italia Carlo Ancelotti diwawancarai oleh majalah Inggris FourFourTwo. Salah satu pertanyaannya membahas tentang gaya kepemimpinan seorang pelatih. Ancelotti, yang saat itu menjabat manajer Chelsea, mengatakan para pemain tidak bisa terus berada di bawah tekanan.

“Seperti kuda, Anda tidak bisa selalu mencambuknya. Karena suatu hari nanti mereka akan menendang Anda,” kata Ancelotti kepada FourFourTwo.

Hal itu diungkapkan Ancelotti usai meraih gelar Liga Inggris pertamanya bersama Chelsea pada musim 2009-2010. Saat itu, Jose Mourinho, manajer Chelsea saat ini, baru saja menangani Real Madrid.

Tidak ada yang tahu apakah Ancelotti bermaksud menyindir dengan kata-kata itu. Sepanjang karirnya, pelatih yang dikenal dengan nama Don Carletto ini tidak memiliki musuh. Yang jelas Mourinho dipecat dari Real sekitar tiga musim setelah pernyataan Carletto.

Penyebabnya bukan hanya kegagalan di final Copa del Rey 2013 dan peringkat kedua Divisi Primera, tapi juga pemberontakan sejumlah pemain. Bahkan ada saja pemain yang membocorkan strategi tim ke media.

Beberapa di antaranya menemui Presiden Real Florentino Perez dan meminta sang pelatih hengkang. Pilihannya jelas: pilih Mourinho atau kami.

Perez bersama para pemain. Pelatih asal Portugal itu akhirnya “ditendang” oleh pasukannya sendiri. Ia kerap “mengalahkan” para pemainnya.

Di Chelsea, tanda-tanda pemberontakan tidak kentara. Tapi Mourinho tidak berubah. Ia masih menerapkan cara yang sama. Dia masih memberikan semua tekanan pada para pemain. Bagi Mourinho, seorang pemain harus mengakui kesalahan dan belajar darinya. Jangan terus menoleransi kinerja buruk.

Rapor merah para pemain

Hal itu terlihat usai laga melawan Newcastle United yang berakhir 2-2, Sabtu 26 September.

Pelatih berusia 52 tahun itu menuding sejumlah pemainnya tampil di bawah standar. “Pada skala 1-10 minus satu!” dia dikutip sebagai berikut Penjaga.

Ia bahkan menuding 6 pemainnya bermasalah dengan sikap, komitmen, dan keinginan tampil baik.

“Tidak ada primadona di sini. “Semua pemain harus tampil bagus dan jika bermain buruk mereka harus siap dikritik jika melakukan kesalahan.”

Meski tak menyebut nama 6 pemain tersebut, namun pada laga berikutnya usai hasil buruk di Newcastle, Mourinho tak mendatangkan 3 pemain saat bertamu ke Porto yakni Loic Remy, Oscar, dan Radamel Falcao.

Pada laga yang berakhir 1-2 itu, Mourinho juga menggantikan Eden Hazard dan Nemanja Matic. Faktanya, kedua pemain tersebut hampir pasti akan selalu begitu starter di semua pertandingan Chelsea musim lalu.

Puncaknya, pada laga melawan Southampton akhir pekan lalu, Nemanja Matic yang menggantikan Ramires di babak kedua digantikan oleh Loic Remy pada menit ke-27. Hal ini jelas menjadi pukulan telak bagi kredibilitas salah satu andalan Chelsea tersebut.

“Saya tidak bermaksud mempermalukan Matic. Dia bermain dan melakukan kesalahan, saya harus segera menggantikannya,” kata Mourinho Surat harian.

Para pemain ini bukan satu-satunya yang menjadi korban disiplin keras Mourinho. Kapten John Terry juga berada di pinggir lapangan. Dia diganti di babak kedua melawan Manchester City pada 16 Agustus segera setelah Chelsea kebobolan gol dari Sergio Aguero.

Sejak itu, Terry tidak mendapat jatah starter.

Dua pertandingan Liga Premier berturut-turut, melawan Newcastle dan Arsenal, dia diganti. Begitu pula saat Chelsea kalah 1-2 melawan Porto di Liga Champions.

Mourinho hanya luluh saat suporter membawa spanduk, “Kembalikan kapten kami.” Dia akhirnya bermain sejak awal melawan Southampton, 3 Oktober. Alhasil, Chelsea tetap kalah 1-3.

Bagaimana reaksi Mourinho?

“Tidak ada primadona di sini. Semua pemain harus tampil baik dan jika bermain buruk harus siap dikritik jika melakukan kesalahan. Tahukah kamu apa namanya? “Dalam sepak bola, inilah yang disebut ‘pelatihan’,” kata Mourinho Penjaga.

Bermain api dengan pemain senior

Mourinho tidak merasa sikapnya yang mengkritik pemain senior seperti Terry dan Branislav Ivanovic adalah sebuah kesalahan.

Diakuinya, mereka adalah pemain-pemain yang merupakan “loyalis”-nya. Namun bukan berarti mereka tidak bisa dikritik. Bahkan di hadapan pemain junior lainnya.

“Tidak ada pemain yang tidak bisa dikritik di depan orang lain. “Karena tugas saya adalah ‘melatih’,” ujarnya.

“Ketika saya mengkritik kesalahan bek kanan Ivanovic dan menggantinya dengan Ola Aina, itu adalah sebuah pelajaran. Ketika saya mengkritik Gary Cahill dan John Terry dalam pertemuan tim, mereka tahu apa yang saya inginkan. “Saya bahkan mengkritik Pedro Pedro Rodríguez, pemain yang baru beberapa minggu berada di sini,” ujarnya.

Di tengah situasi krisis internal tersebut, manajemen Chelsea masih mempercayai Mourinho. Mereka yakin tim akan kembali ke jalur kemenangan di tangan mantan pelatih Inter Milan itu. “Kami memiliki manajer yang tepat untuk membalikkan situasi ini,” katanya pernyataan resmi Chelsea.

Masalahnya, dalam situasi seperti ini, bukan hanya kepercayaan diri klub saja yang penting. Kepercayaan pemain kepada pelatih jauh lebih penting.

Mourinho bisa terus leluasa menghukum pasukannya yang bermain buruk. Hingga mungkin suatu saat seseorang mengetuk kamar Roman Abramovich, pemilik Chelsea, dan dihadapkan pada pilihan sulit: Anda memilih kami atau Mourinho. —Rappler.com

BACA JUGA:

judi bola