• July 24, 2024
Meninjau kembali pembunuhan Aquino 30 tahun kemudian

Meninjau kembali pembunuhan Aquino 30 tahun kemudian

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Departemen Studi Interdisipliner Ateneo meluncurkan serangkaian kuliah yang membahas berbagai faktor yang menyebabkan pembunuhan dan dampaknya terhadap negara.

MANILA, Filipina – Agustus 2013 menandai tahun ke-30 sejak Senator Benigno “Ninoy” Aquino Jr dibunuh di landasan Bandara Internasional Manila.

Kematiannya memicu reaksi berantai yang mengarah pada Kekuatan Rakyat EDSA yang bersejarah pada tahun 1986 dan akibatnya pemulihan demokrasi di Filipina.

Apa saja kondisi yang menyebabkan terjadinya peristiwa tersebut? Pelajaran apa yang masih relevan di masa sekarang?

Pada hari Selasa, 30 Juli, Departemen Studi Interdisipliner (IS) Universitas Ateneo de Manila akan menyelenggarakan “Pembunuhan Aquino Tiga Puluh Tahun Setelahnya,” serangkaian kuliah yang akan membahas berbagai faktor yang menyebabkan insiden tersebut dan dampaknya terhadap negara.

Rangkaian ceramah dimulai dengan pemutaran film dokumenter Darurat Militer, darurat militer.

Ingat masa lalu

Dr Rofel Brion dari departemen Studi Interdisipliner mengatakan rangkaian kuliah ini bertujuan untuk menciptakan lebih banyak kesadaran tentang pembunuhan Aquino.

“Hari jadi ini memberikan kesempatan bagi sekolah untuk memperkenalkan kembali hal tersebut kepada siswa yang masih terlalu muda untuk melihat atau mengapresiasi signifikansinya,” kata Brion dalam sambutannya.

Setelah menonton film tersebut, mahasiswa Manajemen Maxine Marcelino berkata bahwa dia menyadari betapa seriusnya pelanggaran yang terjadi selama masa Darurat Militer.

“Saya pikir orang-orang sudah lupa betapa berbedanya keadaan saat itu. Kita harus mengingat kejadian seperti ini agar kita tetap terinspirasi untuk bekerja demi masa depan negara ini,” ujarnya dalam campuran bahasa Filipina dan Inggris.

Serial ini berlangsung hingga 17 September. Acara ini akan menampilkan para akademisi dan pakar yang secara pribadi pernah mengalami Darurat Militer.

Berikut jadwal perkuliahan:

Selasa, 6 Agustus: Pembunuhan Aquino, Generasi Aktivis dan Non-Kekerasan oleh Dr. Benjamin T.Tolosa Jr

Selasa, 13 Agustus: Aquino Merah: Ninoy dan Partai Komunis oleh Dr Lisandro Claudio

Selasa, 20 Agustus: Pembunuhan Aquino: Tantangan bagi Media oleh Melinda Quintos de Yesus

Selasa, 27 Agustus: Gereja di EDSA: Berbagai Identitas dan Kesetiaan oleh José Mario Francisco, SJ

Kamis, 29 Agustus: Hindi Ka Nag-iisa: Suara Protes dalam Sastra, Teater dan Film (1983-1986) oleh Nikanor Tiongson

Selasa, 17 September: Pasca Pembunuhan: Mencari Panglima Tertinggi? oleh Criselda Yabes – Rappler.com

Keluaran HK