• June 12, 2024
Menyelidiki Internet PH yang Lambat dan Mahal – Bam Aquino

Menyelidiki Internet PH yang Lambat dan Mahal – Bam Aquino

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Senator Bam Aquino ingin melihat bagaimana koneksi internet yang lambat dan mahal di Filipina mempengaruhi kemudahan berbisnis

MANILA, Filipina – “Apakah kita selalu harus membayar mahal untuk koneksi internet yang lambat dan terkadang tidak dapat diandalkan?”

Senator Paolo Benigno “Bam” Aquino IV menyuarakan keluhan netizen Filipina dan meminta Senat untuk menyelidiki koneksi Internet yang “lambat dan mahal” di Filipina yang disediakan oleh perusahaan telekomunikasi.

Seruan Aquino muncul setelah laporan menunjukkan bahwa Filipina memiliki koneksi internet paling lambat di antara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).

“Ada keluhan terus-menerus mengenai kegagalan penyedia dalam memberikan kecepatan koneksi yang dijanjikan, yang biasanya mengakibatkan koneksi internet menjadi lambat,” kata Aquino dalam keterangannya, Selasa, 22 April.

Aquino mengatakan dia ingin mengetahui mengapa negara-negara Asia Tenggara lainnya menikmati konektivitas internet yang lebih cepat dengan harga yang jauh lebih murah, sementara Filipina menanggung beban terbesar dari konektivitas yang lambat.

Senator menambahkan bahwa dia akan fokus pada dampak kecepatan internet terhadap kemudahan berbisnis di negara tersebut. Kantornya mengatakan dia bermaksud memimpin penyelidikan di bawah Komite Senat untuk Perdagangan, Perdagangan dan Kewirausahaan, yang dia pimpin.

Aquino mengutip data dari infografik DNA ASEAN, yang menggambarkan dirinya sebagai situs web “untuk mempromosikan pemahaman dan apresiasi yang lebih baik terhadap nilai-nilai bersama dan karakteristik umum ASEAN.”

Infografis menunjukkan Filipina berada di urutan terbawah daftar negara ASEAN (3,6 mbps), jauh di bawah rata-rata ASEAN sebesar 12,4 mbps. Hanya Singapura dan Thailand yang memiliki koneksi internet di atas rata-rata.

Filipina berada di belakang negara-negara Asia Tenggara berikut ini:

  • Singapura (61 mbps)
  • Thailand (17,7 mbps)
  • Vietnam (13,1 mbps)
  • Kamboja (5,7 mbps)
  • Malaysia (5,5 mbps)
  • Myanmar dan Brunei (4,9 mbps)
  • Indonesia (4,1 mbps)
  • Laos (4 mbps)

‘NTC harus menjelaskan’

Aquino juga membandingkan harga layanan Internet antar negara Asia Tenggara.

Ia mengatakan bahwa rata-rata konsumen Filipina menghabiskan sekitar P1.000 (US$22) per bulan untuk layanan internet dengan kecepatan hingga dua Mbps, sementara beberapa perusahaan telekomunikasi menawarkan kecepatan hingga 5 mps dengan harga sekitar P2.000 (US$44) . bulan.

“Ini mahal dibandingkan dengan Singapura dan Thailand dimana kita bisa menemukan koneksi internet tercepat di dunia,” kata Aquino.

Sebagai perbandingan, Aquino mengatakan perusahaan telekomunikasi terbesar di Singapura, Singtel, menawarkan 15 mbps per detik seharga 36,9 dolar Singapura atau sekitar P1,312 (US$29) per bulan (P87 per mbps).

Dia mengatakan True Internet Thailand menyediakan 12 mbps dengan harga sekitar 799 baht atau P1.100 (US$25) per bulan (P92 per mpbs).

Aquino mengatakan Komisi Telekomunikasi Nasional, yang mengatur perusahaan telekomunikasi, harus “memberikan penjelasan yang logis dan jelas mengenai hal ini.”

Senator tersebut menambahkan bahwa peningkatan konektivitas Internet di Filipina sangat penting dalam Integrasi Ekonomi ASEAN (AEC) pada tahun 2015, yang bertujuan untuk mengubah kawasan ini menjadi “pasar tunggal dan basis produksi, serta kawasan yang sangat kompetitif.”

‘Orang-orang benar-benar tidak bahagia’

Ketika ditanya apa yang mendorongnya untuk melihat kecepatan dan biaya konektivitas Internet di Filipina, Aquino mengatakan kepada Rappler, “Saya melihat infografik yang diposting di Internet dan melihat bahwa masyarakat sangat tidak senang dengan posisi kami dalam isu ASEAN.”

“Ketika kami melakukan lebih banyak penelitian, kami melihat bahwa negara-negara lain membayar biaya yang setara atau lebih murah untuk kecepatan yang lebih tinggi.”

Beberapa netizen telah bereaksi terhadap usulan penyelidikan:

– Rappler.com

Pengeluaran Sidney