• April 23, 2024
Meralco meminta SC untuk menaikkan TRO pada kenaikan suku bunga

Meralco meminta SC untuk menaikkan TRO pada kenaikan suku bunga

Perusahaan penyalur listrik tersebut mengatakan perdebatan mengenai kenaikan tarif listrik merupakan masalah kebijakan, yang sebaiknya ditangani oleh ERC dan Kongres, bukan Mahkamah Agung.

MANILA, Filipina – Perusahaan Listrik Manila (Meralco) meminta Mahkamah Agung (SC) pada Selasa, 4 Februari, untuk mencabut perintah penahanan sementara (TRO) dan menolak permintaan perintah pengadilan atas kenaikan tarif listrik yang mencapai rekor tinggi.

Pengacara Meralco, pensiunan Hakim SC Florentino Feliciano dan Victor Lazatin, mengatakan bahwa para pemohon mengangkat masalah regulasi, begitulah bisa saja diatasi oleh Komisi Pengaturan Energi (ERC). (BACA: Meralco pertahankan kenaikan harga sebelum SC)

“Daripada mengajukan petisi ke ERC sebagaimana diperbolehkan oleh undang-undang, petisi diajukan ke Mahkamah Agung,” kata Feliciano.

Lazatin mengatakan mengangkat masalah ini ke ERC adalah “jalan keluar yang cepat tersedia bagi pemohon, ydan para pemohon memilih untuk mengajukan banding ke Mahkamah Agung.”

Meralco ditetapkan untuk menerapkan kenaikan tarif sebesar P4,15 per kilowatt-jam pada bulan Desember, yang tertinggi dalam sejarah. Hal ini terjadi setelah penutupan pemasok secara bersamaan memaksa perusahaan untuk membeli lebih banyak listrik dengan harga tinggi dari Pasar Grosir Listrik Spot (WESM).

Distributor listrik seharusnya memberlakukan kenaikan dalam 3 bagian mulai bulan Desember, namun MA mengeluarkan TRO yang mengabulkan petisi kelompok yang mengklaim kenaikan tersebut bertentangan dengan kepentingan publik.

Mahkamah Agung sedang menyelidiki tuduhan kolusi antara pihak-pihak yang berkuasa dan kegagalan regulator dalam melindungi konsumen.

Pengacara Meralco mengutarakan poin yang sebelumnya dikemukakan oleh Hakim Marvic Leonen pada hari pertama argumen lisan. (BACA: Meralco menaikkan tarif, kata SC)

Leonen bertanya kepada para pemohon apakah mengajukan banding ke Mahkamah Agung merupakan solusi yang tepat untuk masalah ini. “Apakah Anda sudah memenuhi persyaratan untuk menyelesaikan semua upaya administratif?”

Namun para pemohon – yang diwakili oleh pengacara Neri Colmenares, Leonard de Vera dan Carlos Zarate – menyatakan bahwa masalah ini “mengancam” dan memerlukan intervensi pengadilan.

Mereka juga meragukan kemunculan ERC sebagai regulator, dengan mengatakan bahwa ERC-lah yang menyetujui kenaikan suku bunga sejak awal.

Masalah Kongres

Feliciano juga berpendapat bahwa kekhawatiran yang diajukan oleh para pemohon mengenai undang-undang yang mengatur sektor ketenagalistrikan, Undang-Undang Reformasi Industri Tenaga Listrik tahun 2001 atau EPIRA, sebaiknya ditangani oleh Kongres dan bukan oleh MA.

Dalam kasus mereka, para pemohon meminta MA untuk menyatakan Bagian 6 dan 9 EPIRA inkonstitusional, dengan mengatakan bahwa perusahaan pembangkit listrik dan distribusi ini dikecualikan dari peraturan ERC karena tidak mengklasifikasikannya sebagai utilitas publik.

Mereka kemudian membatalkan peraturan tersebut dari kasusnya setelah Ketua Hakim Maria Lourdes Sereno mengklarifikasi bahwa perusahaan tersebut masih tunduk pada peraturan ERC meskipun perusahaan tersebut merupakan perusahaan swasta.

Feliciano setuju bahwa pertanyaannya bukan apakah perusahaan-perusahaan tersebut diatur, namun bagaimana perusahaan-perusahaan tersebut harus diatur.

Ruang lingkup regulasi yang diatur dalam EPIRA adalah masalah kebijakan, katanya, yang menjadi yurisdiksi Kongres.

‘Melakukan semua yang dia bisa’

Pengacara Meralco lebih lanjut berpendapat bahwa perusahaan utilitas tersebut “mengambil langkah-langkah untuk mengurangi dampak penutupan beberapa pembangkit listrik dan peningkatan biaya pembangkitan,” bahkan ketika tidak diwajibkan oleh hukum. Tindakan tersebut dilakukan dalam bentuk penagihan sementara kepada pelanggan Meralco.

Mereka menambahkan bahwa hal itu terikat oleh aturan WESM.

Meralco telah dikritik karena membantu menaikkan harga di pasar spot dengan meminta perusahaan pembangkit listrik Therma Mobile Incorporated untuk menawarkan pasokan yang dikontrak kepada perusahaan utilitas dengan jumlah maksimum P62/kWh.

Lazatin menjelaskan, Meralco melakukan hal tersebut sebagai bagian dari strategi menghindari pengiriman tenaga dari Therma.

Lazatin mengatakan bahwa berdasarkan aturan WESM yang “harus ditawarkan”, Therma diwajibkan untuk menawarkan kapasitas yang telah dijanjikan kepada Meralco berdasarkan kontrak pasokan bilateral.

Harga WESM bervariasi setiap jamnya tergantung pada tawaran yang ditawarkan oleh pemasok listrik. Tawaran ini diurutkan dari terendah hingga tertinggi, dengan tawaran terendah dikirimkan terlebih dahulu. Namun, harga penawaran tertinggi menjadi “harga penghapusan pasar”, yang dibayarkan kepada pemasok.

Jika TRO dilanjutkan, Meralco memperingatkan bahwa akan terjadi pemadaman bergilir pada musim panas, ketika permintaan biasanya mencapai puncaknya dan tidak ada cukup pasokan listrik murah seperti pembangkit listrik tenaga air. (BACA: ‘TRO pada kenaikan harga membuat Meralco berisiko’)

Meralco menyatakan bahwa pihaknya hanya memungut biaya yang dikenakan oleh pemasoknya dari pelanggannya dan “tidak memperoleh keuntungan satu sen pun” dari biaya yang dikenakan.

Jika perintah menentang kenaikan tarif Meralco akan dikeluarkan, pengacaranya mengatakan perusahaan pembangkit listrik juga harus dilarang menagih Meralco. – Rappler.com

Pengeluaran SDY