• February 29, 2024
Merek dengan Jiwa Kunci Sukses Global – CEO Global

Merek dengan Jiwa Kunci Sukses Global – CEO Global

Merek yang bagus menginspirasi emosi pelanggan dan merupakan fondasi penting untuk bisnis apa pun, kata para pemimpin dari hotel mewah hingga media global

MANILA, Filipina – Merek sebuah perusahaan adalah hubungan paling langsung dengan pelanggan, sehingga membangun identitas dengan cepat dan tetap setia padanya adalah kunci untuk membangun kerajaan global, kata para pemimpin bisnis global pada konferensi CEO Global Forbes 2015 pada 13 Oktober.

Itu adalah konsensus para pemimpin dari perusahaan di berbagai industri, mulai dari hotel mewah dan alas kaki hingga transportasi dan media, di sebuah panel yang membahas detail yang lebih baik dalam membangun merek global yang sukses.

“Merek sangat kuat, tetapi juga bisa rapuh. Anda harus berhati-hati dengan mereka,” kata Mike Perlis, Presiden dan CEO Forbes Media (BACA: Steve Forbes: Harapkan Turmoil dalam Masa Tembakan)

Orang-orang memiliki hubungan emosional dengan merek, katanya, menambahkan bahwa kompromi kecil untuk meningkatkan keuntungan dapat berdampak signifikan pada citra merek. “Makanya kami sangat berhati-hati dengan itu. Setiap karyawan perusahaan secara efektif adalah pelayan merek, ”kata Perlis.

“Kami berada di bisnis transportasi, jadi setiap hari pelanggan merasakan merek kami,” kata Noni Purnomo, Presiden dan Direktur Blue Bird Group Holding, operator taksi terbesar di Indonesia.

“Kami secara khusus fokus untuk memastikan pengemudi kami senang karena mereka adalah kunci bagi kami untuk memberikan kualitas kepada pelanggan kami. Hanya orang yang bahagia yang bisa memberikan kebahagiaan kepada orang lain,” kata Purnomo.

Konsep kebahagiaan bahkan meluas ke pemilihan nama, seperti Bluebird, yang dipilih karena merupakan burung kebahagiaan, tambahnya.

Untuk menonjol dan menciptakan loyalitas, katanya, Anda perlu menginspirasi emosi yang baik pada pelanggan Anda dan merek Anda adalah fondasinya.

“Branding tidak bisa hanya slogan, harus ada jiwanya,” tegasnya.

Bangun di atas merek yang sudah ada

Terkadang cara tercepat untuk memasuki industri baru adalah dengan menggunakan nama merek yang sudah mapan seperti yang ditunjukkan oleh pengusaha perhotelan yang berbasis di Taiwan, Steven Pan.

Pan menjabat sebagai ketua FIH Regent Group, grup di belakang hotel Regent di seluruh dunia. Ia juga ketua dari Formosa International Hotels Corporation yang membeli hak merek Regent dan hotel-hotel yang ada pada tahun 2010.

“Kami memiliki hubungan sejarah dengan Bupati, karena kami dulu membangun hotel untuk mereka. Pada tahun 2010, kontrak kami untuk lisensi Regent di Taiwan telah berakhir dan ketika ada kesempatan untuk membelinya langsung, tidak ada pertanyaan, kami harus mengambilnya,” jelasnya.

Alih-alih membangun identitas baru untuk Bupati, bagaimanapun, Pan mengatakan perusahaannya memutuskan untuk mempertahankan esensinya untuk memastikan transisi yang mulus.

Kami memutuskan untuk bekerja dengan Bupati asli, jadi orang baru dan orang lama bersatu untuk menghidupkan kembali merek, katanya.

Itu bukan hanya keputusan sentimental, tetapi keputusan finansial, karena seperti yang dia jelaskan, “Banyak merek mewah mengandalkan warisan dalam DNA mereka.”

PELANGGAN.  Membuat pelanggan senang sangatlah penting, kata Jack Cowin, Ketua dan Direktur Pelaksana Makanan Kompetitif Australia Pty Ltd.

Pelanggan adalah raja

Pada akhirnya, tujuan akhir dari setiap merek yang baik adalah untuk terhubung dengan pelanggannya dan dalam hal itu, membuat mereka senang adalah yang terpenting, kata Jack Cowin, ketua dan direktur pelaksana Makanan Kompetitif Australia dan pemegang saham terbesar Domino’s Pizza yang terdaftar secara publik.

Rahasianya, jelasnya, adalah kecepatan respon ketika kami mendapat pertanyaan atau keluhan. Sebagai aturan, sangat penting bagi Anda untuk merespons dalam waktu 30 menit.”

Sebuah perusahaan tidak memiliki alasan untuk tidak merespon dengan cepat karena salah satu keuntungan dari Internet adalah bahwa Anda dapat melihat permintaan klien secara real time, tambahnya.

Kebangkitan merek

Para pemimpin bisnis juga sepakat bahwa meskipun loyalitas merek membutuhkan waktu lama untuk dibangun dan dapat hilang dengan cepat, hal itu belum tentu menjadi hukuman mati bagi perusahaan.

Apple mungkin adalah contoh terbaik dari ini, kata Perlis, mencatat bahwa itu adalah pola dasar budaya Silicon Valley sebelum jatuh jauh di belakang pesaing setelah penyandang dana Steve Jobs dipaksa keluar dari perusahaan.

Perlis menunjukkan bahwa kembalinya Jobs dan fokus selanjutnya pada menginspirasi pelanggan melalui desain mengembalikan perusahaan ke keunggulan budaya pop dan mengubah dunia dengan memberi kita iPhone dan iPod.

“Dalam prosesnya, itu menjadi merek paling berharga di dunia dan akibatnya menjadi perusahaan publik paling berharga di dunia,” katanya. – Rappler.com

slot online