• May 23, 2024
“Meron ka ba?”  dan cara-cara lain yang membuat perempuan tidak valid

“Meron ka ba?” dan cara-cara lain yang membuat perempuan tidak valid

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dengan mengatakan bahwa wanita yang tegas harusnya sedang menstruasi, kami mengabaikan kekhawatirannya dan menyatakan bahwa dia hanyalah seorang gadis, dan karena itu tidak pantas untuk didengarkan.

Tunjukkan pada saya seorang wanita yang tegas dan saya jamin dia akan dipanggil dengan nama buruk. Dia menyebalkan, pelacur, atau kering (tanpa jenis kelamin) di belakang punggungnya.

Perempuan mana pun yang mempunyai otoritas pasti pernah dituduh “mencoba menjadi laki-laki”, bahkan secara langsung. Jika dia sudah menikah, suaminya akan dipanggil “di bawahku (mengalahkan).” Seseorang akan berkata: “Itu pria bodoh (Suaminya yang malang),” seolah-olah menjadi pemimpin otomatis menjadikan seseorang menjadi istri yang buruk.

Apakah sangat tidak wajar jika seorang wanita memimpin? Perempuan telah memimpin negara dan perusahaan selama berabad-abad, namun kita masih belum bisa menerima bahwa mereka menyampaikan pendapat yang valid. Saat wanita sedang kesal, pria tetap cepat berkata, “Itu hanya menstruasi (Dia baru saja menstruasi),” mengabaikan apa yang membuatnya kesal.

Apakah kamu?

Kamu jelek! Apakah kamu? (Kamu pemarah! Apa kamu sedang tidak baik-baik saja?)” kita katakan sebagai refleks ketika seorang wanita kurang ceria, seolah-olah tidak ada alasan yang sah bagi seorang wanita untuk merasa tidak puas dengan suatu situasi. Jika seorang wanita tidak bahagia, mengapa dia diasumsikan mengeluarkan darah dari tubuhnya? Apakah itu satu-satunya alasan dia dibiarkan marah? Apakah dia tidak punya penilaian sendiri dan menetapkan prinsip bahwa dia bisa saja merasa tidak bahagia dengan suatu situasi? Apakah dia tidak diperbolehkan menyuarakan kekhawatirannya?

Pengurangan wanita terhadap siklus menstruasinya maafkan kami karena tidak mendengarkan pendapat mereka dan membebaskan kami dari memberikan solusi. Dengan mengatakan bahwa perempuan yang tegas harusnya sedang menstruasi, kita mengabaikan kekhawatirannya dan menyatakan bahwa dia hanyalah “perempuan” dan karena itu tidak pantas untuk didengarkan.

Menstruasi tidak lebih dari tubuh wanita yang memperbaharui dirinya sendiri. Tidak ada hal mistis dalam hal ini yang mengubah perempuan menjadi monster atau menjadikan mereka tidak masuk akal atau tidak logis. Memang benar bahwa beberapa wanita menjadi lebih emosional sebelum menstruasi, tapi itu tidak cukup untuk sepenuhnya menganggap semua poin mereka tidak valid.

Lihatlah seperti ini. Seorang pria tidak pernah diberitahu bahwa testosteronnya membuatnya keras kepala. Namun mengatakan bahwa seorang wanita sedang menstruasi ketika dia menyampaikan pendapat yang valid atau kuat akan disambut dengan tawa. Mengapa?

Laki-laki boleh marah, perempuan tidak

Tidak peduli seberapa kuat atau tegasnya seseorang, dia hanya menyampaikan maksudnya. Laki-laki yang sedang marah atau kesal tidak pernah diberitahu bahwa itu pasti karena dirinya tumpukan (wasir) atau karena ada ruam pada skrotumnya. Apakah hal-hal ini terdengar aneh dan tidak pantas? Betapa tidak pantasnya membicarakan tubuh dan siklus haid seorang wanita padahal dia membicarakan hal yang tidak ada kaitannya.

Tidak ada hubungan antara menstruasi dengan pendapat seorang wanita. Namun para pria (dan terkadang bahkan para wanita itu sendiri) tertawa, dan kemungkinan besar tidak ada yang akan mengingat apa yang dikatakan wanita tersebut kecuali bahwa dia cemberut dan tidak masuk akal. “Cuma kering, perlu disiram (Dia mengering, dia perlu dibaringkan),” mereka bahkan mengatakan bahwa wanita membutuhkan dosis air mani yang ajaib agar bisa sehat.

Bagaimana perasaan pria jika setiap kali mereka merasakan sesuatu yang kuat, mereka diberitahu bahwa itu karena mereka tidak bisa ereksi? Bagaimana jika kita memberi tahu pria yang sedang marah bahwa pendapatnya disebabkan oleh tidak berhubungan seks? Atau mereka hanya kesal karena mulai kencing di celana?

Namun, tidak ada seorang pun yang mengatakan hal itu kepada pria karena kita mendengarkannya. “Hei, bosnya marah,” kami bilang. “Apa yang membuatnya marah?(Bos marah, marahnya apa?). Setiap orang kemudian mencoba mengakomodasi permintaannya untuk membuatnya bahagia.

Bagaimana dengan wanita itu?

Jika menyangkut wanita, sering kali, “Jangan dipedulikan, itu hanya sebuah periode (Jangan berikan padanya, dia sedang menstruasi.) Akhir cerita. Poin tidak didengar atau dipertimbangkan. Pesan mendasar ketika kita mengatakan sesuatu seperti ini adalah bahwa setiap orang harus menganggap apa yang dikatakan seorang wanita hanya sekedar iseng saja, dan membiarkan suasana hatinya berlalu begitu saja tanpa mempertimbangkan apa pun yang dia sampaikan.

Lain kali Anda tergoda untuk mengabaikan pendapat seorang wanita, bayangkan kata-kata yang sama datang dari seorang pria. Bayangkan jika Anda tidak dapat mengabaikan mereka karena siklus bulanan atau aktivitas seksualnya, dan Anda mungkin hanya mendengarkan apa yang sebenarnya mereka katakan, dan bahkan mungkin mengetahui bahwa wanita memang menyampaikan poin-poin yang sangat valid.

Pernahkah Anda berada dalam posisi di mana Anda merasa tidak valid sebagai seorang wanita? Apa yang diberitahukan kepadamu? – Rappler.com

Data Pengeluaran Sydney