• July 23, 2024
MILF memperingatkan kelompok yang memisahkan diri vs serangan

MILF memperingatkan kelompok yang memisahkan diri vs serangan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Setelah perjanjian perdamaian ditandatangani, BIFM akan dianggap ilegal, kata MILF

COTABATO CITY, Filipina (DIPERBARUI) – Front Pembebasan Islam Moro (MILF) pada hari Senin, 8 Oktober memperingatkan bahwa mereka akan menyerang kelompok yang memisahkan diri jika mereka bersikeras menyerang MILF dan pasukan pemerintah.

Juru bicara MILF Von Al Haq mengatakan dalam sebuah wawancara telepon bahwa setelah MILF menandatangani perjanjian damai dengan pemerintah Aquino pada 15 Oktober, anggota Gerakan Kebebasan Islam Bangsamoro (BIFM) yang memisahkan diri akan dinyatakan ilegal.

“Kami tidak bisa bertindak di lapangan jika perjanjian belum ditandatangani,” kata Al Haq. “Setelah kita mencapai kesepakatan akhir, BIFM secara otomatis menjadi elemen yang melanggar hukum,” tambahnya.

Pada Minggu, 7 Oktober, BIFM menolak perjanjian tersebut. Juru bicara BIFM Abu Misry Mama mengatakan dalam wawancara telepon dengan Rappler bahwa kelompok tersebut teguh pada pendiriannya mengenai pembentukan negara Bangsamoro yang terpisah.

“Kami tidak peduli jika pemerintah dan MILF mencapai kesepakatan. Kami tidak menginginkan entitas Bangsamoro atau apa pun namanya,” kata Mama.

Namun Mama menjelaskan bahwa kelompok tersebut akan memantau dengan cermat janji-janji yang dibuat oleh Presiden Benigno Aquino III mengenai penyediaan layanan dasar di wilayah tersebut.

BIFM, yang dipimpin oleh mantan kepala Komando Pangkalan 105 Ustadz Ameril Umra Kato, memisahkan diri dari MILF setelah terjadi perbedaan pendapat yang serius mengenai negosiasi perdamaian yang dilakukan MILF dengan pemerintah.

BERPISAH.  Anggota Gerakan Kebebasan Islam Bangsamoro di dalam kamp mereka di Datu Saudi, Maguindanao pada 7 Oktober 2012. Foto oleh Jeoffrey Maitem

Kato dicap sebagai biang keladi serangan terhadap komunitas sipil di Cotabato Utara pada tahun 2008 setelah kegagalan penandatanganan Memorandum Perjanjian tentang Wilayah Leluhur antara pemerintah dan panel perdamaian MILF.

Pada bulan Agustus tahun ini, pasukan Kato melakukan serangan serentak terhadap unit militer pemerintah di wilayah tersebut, menduduki jalan raya nasional selama hampir seminggu dan mengganggu komunitas sipil. Kemudian, mereka menyetujui permintaan dari MILF untuk melakukan gencatan senjata sementara seiring dengan kemajuan perundingan damai.

MILF mengatakan jika serangan terus berlanjut setelah penandatanganan perjanjian damai, maka mereka tidak punya pilihan selain mengejar BIFM. “Upaya kami akan dikoordinasikan dengan tentara dan polisi,” kata Al Haq.

Namun BIFM menolak peringatan tersebut.

Saat dihubungi untuk dimintai komentar pada hari Senin, Mama mengatakan mereka lebih memilih diburu oleh pasukan pemerintah daripada mengkompromikan prinsip dan tuntutan mereka.

“Lebih baik disebut tawanan daripada diserahkan,” kata Mama.

Namun, kelompok tersebut mengklarifikasi bahwa mereka akan tetap dalam mode defensif dan tidak akan menyerang unit dan instalasi militer apa pun kecuali jika diprovokasi.

Menanggapi pernyataan MILF bahwa pasukan MILF akan mengejar mereka, Mama berkata: “Kami tidak melihat ada masalah dengan hal ini mengingat mereka bekerja sama dengan pemerintah. Artinya mereka sekarang bersama musuh,” kata Mama.

Pada hari Minggu, 7 Oktober, Presiden Aquino mengumumkan perjanjian kerangka kerja antara pemerintah dan MILF yang bertujuan untuk membentuk wilayah otonom baru Bangsamoro di Mindanao.

Sebuah komisi transisi yang terdiri dari perwakilan Bangsamoro yang dipilih oleh pemerintah dan MILF akan bekerja untuk mempertahankan periode “normalisasi,” yang mencakup “program bertahap” untuk menonaktifkan unit gerilya bersenjata MILF serta “pengalihan penegakan hukum dari negara-negara tersebut.” militer di wilayah tersebut untuk melakukan reformasi kepolisian,” menurut Marvic Leonen, kepala panel perdamaian pemerintah.

Parameternya masih akan dinegosiasikan dalam beberapa bulan mendatang, namun Leonen mengatakan kepada Rappler bahwa “kemacetan tetap dipertahankan di lapangan.”

MILF mengklaim memiliki pasukan sekitar 12.000 tentara. – dengan laporan dari Lala Rimando dan Karlos Manlupig/Rappler.com

Baca teks lengkap pidato Presiden Noynoy Aquino: Perjanjian membuka jalan bagi perdamaian berkelanjutan di Mindanao

Baca teks lengkap Perjanjian Kerangka Kerja antara pemerintah Filipina dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) tentang pembentukan entitas politik otonom baru, Bangsamoro, yang akan menggantikan Daerah Otonomi di Muslim Mindanao (ARMM).

Untuk cerita terkait, baca: