• July 14, 2024
Militer PH membantah memperkuat garnisun Spratly

Militer PH membantah memperkuat garnisun Spratly

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

AFP membantah mengerahkan 800 tentara baru untuk menjaga gugusan pulau Kalayaan dan berharap tidak memicu kembali ketegangan.

MANILA, Filipina – Angkatan Bersenjata Filipina (AFP) membantah mengerahkan ratusan tentara baru untuk menjaga gugusan pulau Kalayaan di Laut Cina Selatan.

Mayor. Juru bicara Komando Barat AFP, Neil Estrella, mengatakan dalam beberapa hari terakhir hanya 77 anggota brigade Marinir yang dikirim ke pulau-pulau yang disengketakan, bukan 800 orang.

Estrella mengatakan kepada wartawan bahwa Brigade Marinir ke-3, yang tiba di Palawan dari Sulu Jumat lalu, terdiri dari 77 personel, lebih dari separuhnya perempuan dan personel teknis, konstruksi dan logistik yang ditugaskan sebagai staf pendukung markas besar.

Brigade tersebut dibawa ke Kalayaan terutama untuk mengawasi operasi dua batalyon marinir yang dikerahkan “untuk beberapa waktu sekarang” di provinsi kepulauan tersebut, di mana AFP mempertahankan “kekuatan minimal”, tambahnya.

‘Ukuran Defensif’

Layanan kawat Agence France-Presse melaporkan pada hari Minggu Letjen. Kepala WestCom Juancho Sabban mengatakan bahwa 800 marinir baru telah dikirim ke Spratly.

Namun, Sabban mengklarifikasi bahwa pengerahan tersebut hanya dimaksudkan sebagai tindakan defensif dan tidak boleh dilihat sebagai provokasi terhadap Tiongkok, yang juga mengklaim wilayah tersebut.

PULAU PAG-ASA.  Foto udara menunjukkan Pulau Pag-asa, bagian dari Spratly yang disengketakan di Laut Cina Selatan (Laut Filipina Barat) pada 20 Juli 2011. AFP PHOTO / POOL

Estrella mengatakan laporan itu “keliru” dan “kini menjadi perhatian serius bagi kami” karena dapat menimbulkan kekhawatiran dan memperbaharui ketegangan dengan Tiongkok.

“Itu tidak membantu kami. Ini mungkin menciptakan situasi di mana orang lain mungkin akan tersinggung,” katanya dalam campuran bahasa Inggris dan Filipina.

Estrella bersikeras agar Letjen. Sabban “tidak pernah menyebut 800 Marinir. Dua batalyon marinir, masing-masing terdiri dari 400 personel, sudah ada di sini bertahun-tahun yang lalu.”

klaim Tiongkok

Kepulauan Spratly di Laut Cina Selatan telah lama dipandang sebagai titik konflik di wilayah tersebut, melintasi jalur pelayaran penting dan diyakini berada di atas cadangan mineral yang sangat besar, termasuk minyak.

Selain Filipina dan Tiongkok, Kepulauan Spratly diklaim seluruhnya atau sebagian oleh Vietnam, Brunei, Malaysia, dan Taiwan. Beijing mengklaim hampir seluruh wilayah Laut Cina Selatan, yang kini secara resmi disebut oleh pemerintah sebagai Laut Filipina Barat.

Masalah penempatan pasukan di dekat Kepulauan Spratly terjadi hanya dua hari setelah Utusan Khusus Presiden dan Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Mar Roxas bertemu dengan Wakil Presiden Tiongkok dan calon pemimpin Tiongkok Xi Jinping dan keduanya menyatakan harapan bahwa hubungan bilateral akan membaik.

Roxas mengatakan bahwa meskipun kedua belah pihak menegaskan kembali klaim mereka atas Scarborough Shoal, wilayah lain di utara Kepulauan Spratly, pertemuan tersebut dapat “memperbaiki hubungan yang sudah rusak.” – Rappler.com

Sdy pools