• June 21, 2024
Mimaropa mengosongkan NCR untuk mempertahankan gelar sepak bola Palaro

Mimaropa mengosongkan NCR untuk mempertahankan gelar sepak bola Palaro

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mimaropa membuktikan perolehan gelar mereka di tahun 2013 bukanlah sebuah kebetulan karena mereka sukses meraih emas sepakbola melawan NCR

LAGUNA, Filipina – Tidak ada lagi kuda hitam.

Mimaropa memantapkan posisinya sebagai kekuatan sepak bola terbaru di negara itu setelah mengalahkan NCR, 2-0, pada final sepak bola sekunder Palarong Pambansa 2014, Sabtu, 10 Mei, di Lapangan Sepak Bola Kompleks Olahraga Laguna di Sta. Cruz.

Tim yang berbasis di Palawan ini meraih gelar mereka pada tahun 2013 saat mereka berjuang kembali ke puncak podium dan menyelesaikan turnamen tahun ini tanpa terkalahkan.

Melawan skuad NCR yang berpengalaman, Mimaropa menunjukkan ketangguhan dan ketenangan saat mereka perlahan mulai mempertahankan permainan meski dominasi Big City Bets dalam penguasaan bola di babak pertama.

Namun, NCR – yang diwakili oleh Baby Tamaraws Universitas Timur Jauh – menyerah pada panasnya jam 9 pagi dan tekanan terus-menerus dari Mimaropa untuk memungkinkan musuh mereka mengejar ketinggalan dalam permainan satu sisi di tahap awal.

Sang juara bertahan kemudian dengan cepat mendapatkan ganjarannya ketika Ramil Feliciano kembali mencetak gol untuk Mimaropa, membuat timnya unggul 1-nil hanya lima menit setelah turun minum.

Mimaropa terus mengontrol tempo saat mereka menahan NCR dengan pertahanan yang tangguh dan permainan agresif di depan.

Setelah tanpa henti mengganggu sayap NCR, Patrick Valenzuela mencetak gol asuransi di menit ke-70 yang mengakhiri kampanye sukses mempertahankan gelar Mimaropa di Palaro.

Putus asa untuk membendung Mimaropa yang sedang melonjak, NCR melakukan pelanggaran yang tidak ada gunanya di dalam kotak, tetapi penalti Valenzuela yang terlambat – yang akan membuat mereka unggul 3-nol – dianulir setelah pelanggaran tersebut dicatatkan.

“Kami tidak menyangka bisa mengalahkan NCR dengan dua gol. Saya mengira kami akan tertinggal dan mengejar atau sekadar berjuang untuk membuat pertandingan menjadi adu penalti, tapi syukurlah kami menang dengan cara ini,” kata pelatih Mimaropa Michael June Salmo kepada Rappler setelah merayakan peluit akhir berbunyi.

Sementara itu, Visayas Tengah bangkit kembali dari kekalahan adu penalti melawan NCR kemarin dengan memenangkan perebutan posisi ketiga melawan Semenanjung Zamboanga 6-2 di lapangan Universitas Politeknik Negeri Laguna.

Tim yang bermarkas di Cebu ini memimpin rekan-rekan mereka di Kota Dipolog 3-0 pada babak pertama dalam perjalanan menuju kemenangan timpang lainnya untuk Central Visayas.

Ini adalah keempat kalinya Visayas Tengah berhasil mencapai Palaro Final Four, memenangkan gelar di Tarlac pada tahun 2011 lalu. NCR, sebaliknya, terakhir kali merebut gelar juara di Pangasinan dua tahun lalu. – Rappler.com

SDy Hari Ini