• March 5, 2024
Miriam Defensor-Santiago yang terhormat

Miriam Defensor-Santiago yang terhormat

(Catatan: Bagi mereka yang menderita kanker paru-paru, peringatan: Saya akan berbicara tentang tingkat kelangsungan hidup di artikel ini dan jika Anda memerlukan persiapan emosional, Anda mungkin memutuskan untuk tidak membaca lebih lanjut.)

Salah satu hal pertama yang saya katakan kepada siapa pun yang mengidap kanker adalah bahwa dokter dapat memberi Anda prognosis, namun jangan menganggap itu berarti bahwa ia telah memberi tahu Anda kapan Anda akan meninggal.

Prognosis memberi tahu Anda seberapa serius kanker Anda dan seberapa besar peluang Anda untuk bertahan hidup. Sebaliknya, tingkat kelangsungan hidup didasarkan pada rata-rata sejumlah besar pasien. Dalam hal ini, ini adalah panduan kasar mengenai berapa banyak waktu yang tersisa. Banyak orang hidup lebih lama dari rata-rata dan banyak pula yang meninggal lebih cepat.

Namun tingkat kelangsungan hidup pasien kanker paru-paru stadium 4 cukup suram penyembuhan yang Anda klaim hanya dalam waktu 3 bulan, sangat kecil kemungkinannya. Sebuah keajaiban, jika Anda mau. Literatur medis tentu saja tidak berbicara tentang obatnya.

Dan sekarang setelah Anda menyerahkan sertifikat pencalonan Anda sebagai Presiden Republik Filipina, kami perlu mengetahui: apakah Anda benar-benar dikaruniai keajaiban? (BACA: Akankah pemilih memilih kandidat yang sakit seperti Miriam Santiago?)

Menghadapi kematian dengan keberanian

Saya tahu ini mungkin terdengar kasar dan beberapa pembaca mungkin bereaksi terhadap kurangnya rasa hormat saya terhadap perasaan Anda.

Seperti di banyak kebudayaan, orang Filipina sulit membicarakan kematian. Namun para pemimpin spiritual dan ahli kesehatan mental menyarankan kita untuk mengatasi keengganan ini. Bagaimanapun, kematian tidak bisa dihindari. Ada sesuatu yang hilang dalam hal keberanian dan keaslian ketika kita menolak kenyataan tersebut. Terutama dalam merencanakan kehidupan seseorang sehubungan dengan diagnosis kanker, ada baiknya untuk memperkirakan kemungkinan perjalanan penyakit Anda dan waktu yang tersisa, untuk menemukan alternatif yang terbaik, paling nyaman dan meneguhkan untuk Anda rencanakan.

Inilah sebabnya saya mengagumi Anda ketika Anda mengumumkan kanker paru-paru stadium 4 Anda dengan penuh percaya diri. Anda tampak begitu berani dan apa adanya. Jadi seperti dirimu yang dulu saat mengatakan kamu memakan ancaman pembunuhan untuk sarapan.

Anda adalah seorang profesor, dan ada sesuatu dalam kehidupan seorang intelektual sejati yang membuatnya berani terhadap informasi apa pun yang dapat ia temukan tentang dunia dan dirinya sendiri. Faktanya, saya akui betapa bersalahnya kesenangan berbagi keangkuhan intelektual Anda. (Lagipula, jika kamu mengolok-olok kebodohan orang lain, bukankah itu karena kamu merasa begitu pintar dan kami merasa lebih unggul dari kamu?)

Jadi, meskipun para profesional akan memperingatkan agar dokter tidak membocorkan tingkat kelangsungan hidup pasien yang tidak siap, saya rasa Anda tidak akan melakukan hal yang sama. Sebagai wanita pemberani dan superior secara intelektual, saya hampir yakin Anda segera mengetahui tingkat kelangsungan hidup Anda dan sekarang sudah mengenalnya. (Bagi mereka yang menderita kanker paru-paru, peringatan berulang kali: Sekarang saya akan berbicara tentang tingkat kelangsungan hidup dan jika Anda memerlukan persiapan emosional, Anda mungkin memutuskan untuk tidak membaca lebih lanjut.)

Keberanian melampaui politik

Jika keyakinanku padamu cukup beralasan, kau akan tahu apa yang kumaksud dengan “pucat”.

Itu Masyarakat Kanker Amerika menyatakan bahwa persentase pasien yang hidup minimal 5 tahun setelah didiagnosis kanker paru stadium 4 adalah 1%. Dan tidak ada literatur yang membahas tentang penyembuhan. Dalam kata-kata kasar dari profesi medis, kanker tidak dapat disembuhkan.

Sebagai salah satu sponsor Undang-Undang Kesehatan Reproduksi, saya sedih mendengar Anda mengumumkan bahwa Anda menderita kanker paru-paru dan stadiumnya 4. Tapi seperti yang saya katakan, keberanian dan semangat Anda sangat mengagumkan. Ketika Anda menindaklanjuti dengan sekuel buku lelucon terlaris Anda, sepertinya Anda akhirnya melampaui batasan menjadi seorang politisi – saya tidak suka pembelaan Anda terhadap presiden yang korup dan mantan Hakim Agung Renato Corona. Dengan semangat gigih Anda, Senator yang terhormat, Anda tampaknya siap untuk mengajar bangsa lebih dari sekadar bagaimana menjadi politisi yang terampil.

Ketika orang-orang mulai menyarankan agar Anda mencalonkan diri sebagai presiden, saya semakin kagum. Saya pikir Anda melakukan trik nakal Anda lagi. Mengancam comeback seolah-olah mengatakan, “Ini belum berakhir sampai semuanya selesai.”

Saya tidak menyangka Anda akan benar-benar lari. Tapi sekarang Anda telah, dan lebih buruk lagi, Anda telah memilih Bongbong Marcos sebagai Wakil Presiden Anda.

Masyarakat mempunyai hak untuk mengetahui

Dan untuk itu saya minta maaf, senator yang terhormat. Anda, yang saya pilih untuk dimaafkan berulang kali karena saya menyukai orang-orang yang mengganggu di tempat-tempat umum. Kali ini aku tidak bisa hanya tersenyum dan membiarkannya pergi.

Kali ini saya harus meminta Anda, secara adil, untuk merilis catatan medis Anda.

Karena jika Anda belum menerima keajaiban, kemungkinan besar Anda tidak akan bertahan dalam jangka waktu 6 tahun – jika Anda menang. Anda pada dasarnya meminta agar kami memilih Bongbong Marcos sebagai presiden jika kami dapat memilih sesuai pilihan Anda. (Mengenai Bongbong, cukuplah dikatakan bahwa ia seperti ayahnya, hanya saja ia lebih bodoh, dan meskipun ia memprotes, kediktatoran Marcos memang pantas dicerca secara lokal dan internasional.)

Jika Anda juga mengetahui cara kerja kampanye, jika Anda memang mendapat keajaiban, Anda harus mengumumkannya dan membuktikannya karena itu adalah cara pasti untuk mendapatkan kursi presiden. Pengumuman rendah hatimu membuatku semakin meragukanmu.

Milikmu penangkapan baru-baru ini RUU KIP menunjukkan bahwa Anda memahami perlunya transparansi. Saya meminta Anda, dalam semangat itu, untuk merilis catatan medis Anda.

Seperti yang Anda ketahui, hal ini memerlukan pengungkapan informasi rahasia secara sukarela. Karena Anda adalah seorang ahli hukum terkenal, Anda tahu bahwa ada cukup preseden untuk apa yang saya tanyakan serta argumen yang menentangnya. Anda mungkin juga tahu bahwa saya bukanlah dokter pertama yang menanyakan hal ini kepada seorang calon presiden, dan sejauh ini banyak orang yang sudah menanyakan hal ini lebih berpengetahuan dalam hal ini dan lebih menonjol daripada saya.

Bidang keahlian saya adalah psikologi, saya menentang penerbitan rekam medis atas dugaan penyakit jiwa karena, mengingat stigma tersebut, saya merasa hal itu akan merugikan para pemilih secara tidak adil.

Tapi ini bukan penyakit psikologis, melainkan penyakit fisik.

Dan Anda melanggar sebagian dari perlindungan kerahasiaan Anda ketika Anda mengumumkan penyakit Anda yang, menurut saya, membuat Anda kagum dan mendapat dukungan politik. Saya juga berpendapat bahwa berbahaya jika orang mempunyai kesan bahwa kanker paru-paru bisa disembuhkan. Hal ini dapat menyebabkan mereka lebih berpuas diri dalam mengambil tindakan pencegahan.

Tidak ada garis demarkasi yang jelas ketika kebutuhan publik untuk mengetahui mengesampingkan hak Anda atas kerahasiaan. Namun sebagai seorang dokter dan sebagai warga negara yang peduli, saya yakin Anda telah memberikan pengaruh besar ketika Anda menyerahkan sertifikat pencalonan Anda.

Silakan rilis catatan medis Anda sekarang. – Rappler.com

slot gacor hari ini