• July 13, 2024
Misuari menyebut kesepakatan damai sebagai ‘konspirasi’

Misuari menyebut kesepakatan damai sebagai ‘konspirasi’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Nur Misuari mengkritik perjanjian damai antara pemerintah dan MILF

PEMIMPIN MORO.  Ketua MNLF Nur Misuari dalam pertemuan pada 21 Oktober 2012 dengan pendukungnya.  Foto oleh Karlos Manlupig

DAVAO CITY, Filipina – Di hadapan sekitar 7.000 anggota dan pendukung Front Pembebasan Nasional Moro (MNLF) yang berkumpul di Kota Davao pada Minggu, 21 Oktober, Nur Misuari menyatakan bahwa Kerangka Perjanjian antara pemerintah dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) telah disepakati. ) adalah konspirasi antara kedua belah pihak yang harus diblokir.

Misuari, ketua MNLF yang mendirikan MNLF yang memisahkan diri pada awal tahun 1970an, mengatakan pembicaraan saat ini antara pemerintahan Aquino dan MILF bertujuan untuk mengakhiri Perjanjian Tripoli tahun 1976 dan Perjanjian Perdamaian Akhir tahun 1996 yang ditandatangani oleh MNLF dengan pemerintah Filipina. . . Pakta Tripoli ditandatangani dengan pemerintahan Marcos, sedangkan perjanjian damai tahun 1996 ditandatangani dengan pemerintahan Ramos.

“Ini adalah upaya untuk menurunkan peringkat perjanjian perdamaian,” kata Misuari.

Foto oleh Karlos Manlupig

Pemimpin senior Moro menambahkan bahwa Perjanjian Kerangka Kerja adalah “resep untuk tragedi dan perang” namun tidak menjelaskan lebih lanjut.

Misalnya, ia gagal mengatakan bahwa pemerintahan Marcos tidak pernah memenuhi komitmennya dalam Pakta Tripoli, itulah sebabnya MNLF terus melanjutkan perjuangan bersenjatanya melawan pemerintah.

Sebaliknya, perjanjian perdamaian tahun 1996 menghasilkan, antara lain, kendali Daerah Otonomi Muslim Mindanao oleh MNLF (dimana Misuari adalah mantan gubernurnya) dan pembentukan Dewan Perdamaian dan Pembangunan Filipina Selatan.

Namun ARMM di bawah pimpinan Misuari juga menghadapi tuduhan ketidakmampuan dan korupsi. Setelah Misuari, pemimpin MNLF lainnya terpilih sebagai gubernur ARMM, Parouk Hussin. Namun, keluarga Ampatuan bangkit kembali dan menguasai ARMM pada akhir pemerintahan Arroyo, sehingga secara efektif mengesampingkan MNLF.

Memperkuat kawasan

Dengan penandatanganan Perjanjian Kerangka Kerja, pemerintah dan MILF akan mengupayakan entitas politik Bangsamoro yang akan membubarkan ARMM dan diharapkan memperluas dan memperkuatnya.

Kedua belah pihak mengatakan mereka akan meminta MNLF untuk menjadi bagian dari Komisi Transisi yang akan membantu merancang undang-undang tentang wilayah Bangsamoro.

Salamudin Ibrahim (58), salah satu peserta aksi Misuari, mengaku bergabung dengan MNLF pada tahun 1973 untuk memperjuangkan hak-hak mereka sebagai masyarakat.

Ibrahim mengatakan dia memiliki perasaan yang sama dengan Misuari dan mengungkapkan kekhawatiran bahwa orang Moro akan diadu lagi.

“Ini tidak boleh dibiarkan,” kata Ibrahim. “Kalau Misuari menyuruh kami melawan, kami akan melakukannya kapan saja, di mana saja,” tambahnya.

Namun Misuari menjelaskan bahwa meskipun perjuangan bersenjata adalah suatu pilihan, MNLF berkomitmen terhadap perdamaian.

“Kami tidak punya pilihan lain selain perdamaian,” pungkas Misuari.

Militer telah menganggap MNLF sebagai kekuatan yang sudah habis, dan mengatakan bahwa ancaman keamanan sebagian besar berasal dari apa yang disebut “kehilangan komando” yang tidak lagi dikendalikan oleh Misuari. – Rappler.com

Foto oleh Karlos Manlupig

Baca teks lengkap pidato Presiden Noynoy Aquino: Perjanjian membuka jalan bagi perdamaian berkelanjutan di Mindanao

Baca teks lengkap Perjanjian Kerangka Kerja antara pemerintah Filipina dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) tentang pembentukan entitas politik otonom baru, Bangsamoro, yang akan menggantikan Daerah Otonomi di Muslim Mindanao (ARMM).

Untuk cerita terkait, baca:

Keluaran Sydney