• April 23, 2024
Mitos pengangguran

Mitos pengangguran

Dengan Otoritas Statistik Filipina (PSA) yang baru-baru ini merilis angka pertumbuhan ekonomi (sebesar 5,4% untuk Q3), saya yakin beberapa orang akan sekali lagi berkomentar bahwa mereka tidak merasakan pertumbuhan ini, terutama karena pertumbuhan PDB tidak dibarengi dengan peningkatan pendapatan atau peningkatan lapangan kerja.

PSA juga baru-baru ini merilis perkiraan tingkat pengangguran (6,0 persen) pada bulan Oktober 2014 lalu, yang sedikit lebih rendah dibandingkan angka yang sama (6,4 persen) pada tahun sebelumnya.

Namun, statistik ini hanya mewakili wilayah di luar Leyte, karena PSA masih mengalami kesulitan operasional dalam menjalankan rumah tangga biasa.
survei seperti Survei Angkatan Kerja di provinsi yang dilanda Yolanda.

Dalam artikel sebelumnya, saya telah menunjukkan bahwa pendapatan per kapita untuk berbagai segmen distribusi pendapatan sebenarnya telah meningkat secara nominal selama beberapa tahun terakhir, namun dengan tingkat pertumbuhan yang sesuai dengan inflasi, sehingga tingkat kemiskinan tetap sama. Hal ini tidak selalu merupakan kesalahan pemerintah karena kondisinya tidak pernah sama, terutama dengan perubahan iklim yang membatalkan rencana dan program apa pun yang telah kita mulai.

Saya pikir mungkin tepat untuk menindaklanjuti poin yang saya sampaikan tentang mitos pertumbuhan pengangguran yang telah saya bahas di artikel sebelumnya. catatan kebijakan di PIDS. Dalam hal ketenagakerjaan, masyarakat segera mengkaji pertumbuhan lapangan kerja, dan melihat adanya perbedaan nyata antara pertumbuhan ekonomi dan pertumbuhan lapangan kerja (Gambar 1).

Populasi dan pertumbuhan

Dalam beberapa tahun terakhir, terlihat jelas bahwa ketika perekonomian memiliki tingkat pertumbuhan yang tinggi, pertumbuhan lapangan kerja tampak cukup rendah, seperti pada tahun 2009. Dan ketika terdapat pertumbuhan PDB yang rendah, terjadi peningkatan lapangan kerja yang besar. Dengan demikian, pertumbuhan lapangan kerja dan pertumbuhan PDB berkorelasi negatif.

Selain itu, tingkat lapangan kerja, yaitu rasio angkatan kerja dengan aktivitas ketenagakerjaan dalam seminggu terakhir, (serta tingkat pengangguran) tampaknya tidak berubah, sehingga menyebabkan beberapa analis menggolongkan perekonomian sebagai pengangguran.

Namun perubahan bersih sebesar nol pada tingkat pengangguran tidak berarti tidak ada lapangan kerja yang tercipta karena populasi, termasuk angkatan kerja kita, terus bertambah.

Di negara ini, data ketenagakerjaan dan pengangguran dikumpulkan secara berkala oleh PSA dalam Survei Angkatan Kerja (LFS) triwulanan. Namun, dengan menganalisis data ketenagakerjaan LFS, mitos tentang “pertumbuhan pengangguran” di negara tersebut terbantahkan. Peningkatan lapangan kerja penuh waktu (yaitu, mereka yang bekerja 40 jam atau lebih dalam seminggu terakhir, minggu referensi dalam Survei Angkatan Kerja) sebenarnya berhubungan dengan pertumbuhan ekonomi yang tinggi (kecuali tahun 2012).

Selama perlambatan ekonomi, lapangan kerja penuh waktu juga menurun. Dalam hal statistik mengenai pekerjaan paruh waktu, yaitu mereka yang bekerja kurang dari 40 jam selama seminggu terakhir), pertumbuhan pekerjaan paruh waktu memiliki arah yang berlawanan dengan pertumbuhan PDB (kecuali pada tahun 2008, tahun ketika terjadi perlambatan pada tahun 2008). perekonomian global mulai masuk). Tampaknya lebih banyak lapangan kerja, namun kualitasnya lebih rendah, tercipta selama periode perlambatan ini.

Gambar 2. Tingkat pertumbuhan tahunan PDB, Pekerjaan Penuh Waktu dan Pekerjaan Paruh Waktu, 2007-2013.  Sumber: Otoritas Statistik PH

Gambar 2. Tingkat pertumbuhan tahunan PDB, Pekerjaan Penuh Waktu dan Pekerjaan Paruh Waktu, 2007-2013.

Sumber: Otoritas Statistik PH

Kumpulan statistik ketenagakerjaan yang berbeda-beda, yaitu ketenagakerjaan berdasarkan sektor utama, juga sangat informatif.

Didominasi oleh sektor jasa

Ketika kita menggabungkan data historis mengenai pangsa sektor pertanian, industri dan jasa dalam lapangan kerja dengan pangsa output perekonomian, kita menemukan bahwa perekonomian Filipina selalu didominasi oleh sektor jasa, yang saat ini menyumbang lebih dari setengahnya (57,7 %) dari total keluaran.

Porsi output pertanian terhadap perekonomian selalu relatif minimal, kurang dari seperlima output negara selama 25 tahun terakhir: 15,4% pada tahun 1990, dan 11,2% pada tahun 2013. Bahkan jika kita mengikuti keseluruhan sektor-sektor utama. ke. jika kita kembali ke masa setelah Perang Dunia II, yaitu tahun 1946, kita akan menemukan bahwa kontribusi sektor pertanian, industri dan jasa terhadap PDB masing-masing akan menjadi 29,7%, 22,6% dan 47,7%.

Perekonomian kini menjadi jauh lebih tidak bergantung pada sektor pertanian, dan hal ini telah menjadi tren di banyak negara berkembang. Sektor jasa dan industri mendapat porsi lebih besar dalam perekonomian.

Tren penurunan pangsa sektor pertanian juga terlihat pada lapangan kerja (lihat Gambar 3), dengan pangsa lapangan kerja di sektor pertanian turun dari kurang dari separuh total lapangan kerja (45,2%) pada tahun 1990 menjadi sekitar sepertiga (31,0%) pada tahun 2013. .

Pada periode yang sama, sektor jasa menyumbang peningkatan jumlah lapangan kerja dari dua perlima (39,7%) menjadi lebih dari setengah (53,4%). Industri, yang menyumbang sekitar 15,0% dari total lapangan kerja pada tahun 1990, sedikit menurun menjadi 14,6% pada tahun 2009, dan sedikit meningkat menjadi 15,6% pada tahun 2013.

Gambar 3. Pangsa output dan lapangan kerja dalam perekonomian, berdasarkan sektor utama;  1990-2013.  Sumber: Otoritas Statistik PH

Pada tahun 2013, pertumbuhan terbesar output perekonomian negara sebesar 9,5% berasal dari sektor industri, yang juga memiliki pertumbuhan lapangan kerja tertinggi (3,4%) di sektor-sektor utama. Pertanian, yang hanya mengalami pertumbuhan output sebesar 1,1%, bahkan mengalami ketertinggalan dalam angka lapangan kerja.

Semua hal ini mungkin menunjukkan bahwa transformasi struktural sedang terjadi dalam perekonomian, meskipun tingkat lapangan kerja secara keseluruhan relatif datar.

Peralihan dari pertanian ke industri

Jadi tidak tepat bila dikatakan bahwa perekonomian Filipina mengalami pertumbuhan pengangguran.

Perubahan bersih yang kecil pada tingkat pengangguran disebabkan oleh terciptanya lapangan kerja penuh waktu di sektor industri dan jasa, dan hilangnya lapangan kerja paruh waktu di sektor pertanian. Itu kabar baik kawan! Jadi, jangan cepat-cepat mengkritik pemerintah dengan keras dalam segala hal.

Secara historis, pangsa lapangan kerja di industri merupakan yang terendah di antara ketiga sektor utama. Bahkan pertumbuhan output sektor industri yang kuat saat ini belum menghasilkan lebih banyak lapangan kerja (dan lebih rendahnya pengangguran) karena rendahnya angka dasar lapangan kerja di sektor industri.

Dalam jangka pendek, agar tingkat pengangguran bisa turun secara signifikan, pertumbuhan lapangan kerja harus terjadi di sektor pertanian (yang memiliki porsi lapangan kerja tertinggi). Namun, ketidakstabilan dalam lapangan kerja (dan juga output) di bidang pertanian terutama disebabkan oleh kondisi cuaca ekstrem.

Dalam jangka panjang, lapangan kerja harus mulai beralih dari pertanian ke industri, hal yang sama juga dilakukan oleh negara-negara tetangga yang berada dalam kondisi pembangunan yang lebih baik. Ada juga beberapa bukti penurunan jumlah pekerjaan pada pekerjaan yang rentan (seperti pekerja keluarga yang tidak dibayar dan pekerja mandiri).

Gambar 4. Proporsi total pekerjaan pada pekerjaan rentan (pekerja keluarga tidak dibayar dan pekerja mandiri);  1998-2012.  Sumber: Otoritas Statistik PH

Meskipun kita harus berharap banyak dari para pemimpin kita, mari kita juga bersikap realistis. Meskipun kita mempunyai departemen tenaga kerja dan ketenagakerjaan yang menangani masalah ketenagakerjaan, pemerintah sulit menciptakan lebih banyak lapangan kerja.

Pada akhirnya, sektor swasta, yang merupakan mesin utama perekonomian, adalah sumber lapangan kerja yang lebih banyak. Pemerintah hanya dapat menyediakan lingkungan yang mendukung, yang tampaknya telah dilakukan dengan fokus pada tata kelola pemerintahan yang baik dan politik moral.

Mari kita berharap bahwa warga Taipan, dan bahkan pengusaha kita, terus berinvestasi dalam perekonomian dan menciptakan lebih banyak lapangan kerja, terutama lapangan kerja berkualitas tinggi. – Rappler.com

Dr. Jose Ramon “Toots” Albert adalah ahli statistik profesional yang telah menulis tentang pengukuran kemiskinan, statistik pendidikan, statistik pertanian, perubahan iklim, pemantauan makroprudensial, desain survei, penggalian data, dan analisis statistik atas data yang hilang. Beliau adalah Peneliti Senior di lembaga pemikir pemerintah Institut Studi Pembangunan Filipina, dan presiden asosiasi profesional produsen, pengguna dan analis data, Asosiasi Statistik Filipina, Inc. untuk tahun 2014-2015. Pada tahun 2012-2014, beliau menjabat sebagai Sekretaris Jenderal Dewan Koordinasi Statistik Nasional yang kini sudah tidak ada lagi.

judi bola online