• April 23, 2024
(MMFF 2014) Ulasan ‘Bonifacio’: Pelajaran Sejarah Lainnya

(MMFF 2014) Ulasan ‘Bonifacio’: Pelajaran Sejarah Lainnya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“‘Bonifacio’ tidak cukup berani untuk menantang materinya sendiri,” tulis Zig Marasigan

Masalah dengan sejarah adalah bahwa semuanya sangat subyektif. Meskipun terdapat banyak sekali dokumentasi sejarah, masa lalu pasti dibentuk oleh tindakan narasi yang perlu namun bisa saja salah. Fakta-fakta tersebut, meskipun awalnya diambil dari kebenaran, pada akhirnya ternoda oleh subjektivitas manusia. Dan hasilnya terbentuk satu catatan sejarah, bukan itu catatan sejarah.


Semuanya #MMFF2014

MEMBACA:

Tetapi Bonifacio: Presiden Pertama menantang cerita buku teks tentang Supremo dengan anggapan bahwa presiden pertama Filipina bukanlah Emilio Aguinaldo. Sebaliknya, dalam film tersebut, yang ada di hati adalah Andres Bonifacio. Film ini mengikuti kehidupan seorang revolusioner dari Tondo, namun untungnya ia melewatkan masa kecilnya dengan langsung terjun ke berdirinya Katipunan.

Filmnya sendiri dikelilingi oleh cerita mubazir yang berlatar zaman modern. Sekelompok siswa yang dipimpin oleh Joaquin (Daniel Padilla) dan Andrea (Jasmine Curtis) sedang bekerja keras pada proyek sekolah, dan selama kunjungan ke museum lokal mereka mempelajari kebenaran tentang Supremo.

Namun alih-alih memanfaatkan kesempatan untuk menawarkan sesuatu yang baru kepada penonton, kita malah diberikan cerita yang pernah kita dengar sebelumnya yang mengalami masalah yang sama yang ingin dipecahkan.

Tangan yang berat

Bonifacio bekerja keras untuk membersihkan nama Supremo, tetapi hal itu dilakukan dengan melukiskan gambaran mengerikan tentang Aguinaldo. Aguinaldo, yang jauh dan kebanyakan diam, hanya terdegradasi ke dalam cerita Bonifacio. Keputusan Aguinaldo untuk menyingkirkan Bonifacio secara permanen dari revolusi Filipina-lah yang menjadi titik balik kedua dari belakang film tersebut.

Akibatnya menjadi Aguinaldo Itu dari Bonifacio memiliki deus ex mesin – pria ajaib yang mendorong cerita ini, hampir secara ajaib, ke kesimpulan yang tak terelakkan: kematian sang Supremo.

Tangkapan layar dari YouTube

Namun tanpa konteks dramatis yang nyata untuk mengapresiasi persaingan antara Aguinaldo dan Bonifacio, film tersebut menjadi versi propaganda tersendiri. Penonton diberi pelajaran sejarah secara paksa melalui daftar peristiwa dan daftar panjang pidato pedagogis, semuanya dengan mantra yang kuat bahwa “Bonifacio bukanlah pengkhianat.”

Namun terlepas dari kebenarannya, wahyu ini ditangani dengan kekuatan yang menggelegar dan mencekik sehingga lebih bersifat mandat daripada argumen.

Lebih sedikit sejarah, lebih banyak kemanusiaan

Bonifacio menyajikan pandangan baru tentang pahlawan lama, tetapi bahkan dalam hal itu film ini menelusuri kembali landasan yang sudah dikenal. milik Richard Somes Tertinggi dan Raymond Red Larutan semuanya menggambarkan Bonifacio lebih dari yang diharapkan. milik Mario O’Hara Pengadilan Andres Bonifacio bahkan fokus pada persidangan Supremo yang sebenarnya. Meski jauh dari sempurna, semua film ini merupakan investigasi Andres Bonifacio sebelumnya. Dan alih-alih mengembangkannya, mau tidak mau seseorang akan merasakan adanya redundansi tertentu Bonifacio.

Tangkapan layar dari YouTube

Tetapi Bonifacio tidak cukup berani untuk menantang materinya sendiri. Mike DeLeon Pahlawan Dunia Ketiga masih dianggap sebagai salah satu film Filipina terpenting dalam dua dekade terakhir, mengeksplorasi Jose Rizal dengan memuji dan membedah pahlawan nasional yang disegani.

Dan di situlah letak masalah sebenarnya Bonifacio. Seperti kebanyakan epos sejarah, Bonifacio sangat mementingkan tanggal dan acara. Namun inti sejarah sebenarnya ada pada masyarakatnya. Bonifacio digambarkan sebagai santo pelindung patriotisme: tidak bersalah, saleh, dan memberontak. Meskipun semua ini adalah sifat-sifat yang mengagumkan bagi setiap individu, tidak satu pun dari sifat-sifat ini yang membantu menjadikannya lebih manusiawi.

Di dalam bonifacio, karakter tidak lebih dari pion dalam pemeragaan sejarah dalam buku teks. Namun kekurangan mereka, perjuangan mereka dan kegagalan merekalah yang harus kita sayangi.

Dan meskipun demikian Itu dari Bonifacio upaya terbaiknya untuk memberikan keadilan kepada Supremo, penolakan film tersebut untuk menggambarkan salah satu karakternya secara negatif pada akhirnya merampas sarana penonton untuk terhubung dengan mereka. Bonifacio dapat memberi kita sejarah. Tapi sebenarnya, yang dibutuhkan film ini lebih dari sekadar rasa kemanusiaan. – Rappler.com

Zig Marasigan adalah penulis skenario dan sutradara lepas yang percaya bahwa bioskop adalah obatnya Kanker. Ikuti dia di Twitter @zigmarasigan


link alternatif sbobet