• July 17, 2024
MNLF kepada MILF: Semoga berhasil, namun hati-hati

MNLF kepada MILF: Semoga berhasil, namun hati-hati

MANILA, Filipina – Hari ini, 15 Oktober, adalah penandatanganan perjanjian kerangka kerja antara pemerintah Filipina dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) dan “matinya perjanjian perdamaian akhir dengan Front Pembebasan Nasional Moro (MNLF),” a kata pemimpin tentang salah satu dari 3 faksi MNLF.

Saya harap mereka berhasil (pemerintah) Juga MILF, tapi kami ragu. (Saya berharap pemerintah berhasil memasukkan MILF) Apa yang mereka lakukan terhadap MNLF mungkin juga dilakukan terhadap MILF,” kata Habib Mujahab Hashim, ketua faksi yang memisahkan diri MNLF, Dewan Komando Islam (ICC), kepada Rappler. .

“Menandatangani perjanjian apa pun itu mudah, namun melaksanakan perjanjian semacam itu adalah hal lain,” Hashim, 65 tahun, memperingatkan.

Dikenal sebagai “Boghdadi” atau “Bogs”, Hashim adalah mantan kepala negosiator MNLF selama negosiasi perdamaian antara MNLF dan pemerintahan Cory Aquino antara tahun 1986 dan 1987.

Dia diangkat sebagai direktur eksekutif Kantor Urusan Muslim pada tahun 2001. Setahun setelahnya, ia menjabat sebagai administrator Otoritas Pembangunan Filipina Selatan (SPDA).

MNLF menandatangani perjanjian perdamaian dengan pemerintahan Ramos pada tahun 1996, membuka jalan bagi terpilihnya ketuanya, Nur Misuari, sebagai gubernur Daerah Otonomi di Muslim Mindanao (ARMM); integrasi setidaknya 5.000 pejuang MNLF ke dalam kepolisian dan tentara; dan pembentukan Dewan Perdamaian dan Pembangunan Filipina Selatan yang bertugas mengawasi proyek-proyek pembangunan di provinsi-provinsi yang mayoritas penduduknya Muslim.

Dalam pidato sebelumnya yang mengumumkan perjanjian perdamaian bersejarah dengan MILF, Presiden Benigno Aquino III menyebut ARMM sebagai “eksperimen yang gagal”.

“Banyak masyarakat yang masih merasa terasing oleh sistem ini, dan mereka yang merasa tidak ada jalan keluar akan terus mengutarakan keluhan mereka di bawah todongan senjata,” kata Aquino.

konteks Aquino

Prof Miriam Coronel-Ferrer, anggota panel yang merundingkan perjanjian damai dengan MILF, menjelaskan bahwa pemerintahan Aquino dan MILF belajar dari proses perdamaian MNLF.

“Apa yang sangat penting dalam konteks baru ini… adalah kesadaran bahwa… jika Anda ingin hal ini dilakukan dengan baik dan dilaksanakan, (sektor-sektor yang terlibat) harus segera menerapkan sesuatu,” kata Ferrer.

Selama negosiasi, jelas bagi MILF bahwa mereka tidak ingin mengikuti jalur MNLF, kenang Ferrer.

“Kami memang mendiskusikan mengapa MNLF gagal. Salah satu alasan yang sangat jelas adalah bahwa perjanjian tersebut dibuat pada bulan September 1996 dan Presiden Fidel Ramos mengakhiri masa jabatannya pada tahun 1998. Oleh karena itu, Fase 1 dan 2 tidak diselesaikan dalam pemerintahan,” kata Ferrer kepada Rappler.

Menurut Ferrer, hal ini menimbulkan banyak masalah, terutama karena pemerintahan Estrada berikutnya tidak mendukung keseluruhan proses.

Kembali ke perjuangan bersenjata?

Hashim membenci cara pemerintahan Aquino meremehkan ARMM dan mengklaim bahwa itu bukan kesalahan MNLF.

“Ini kesalahan pemerintah karena mereka tidak mengimplementasikan perjanjian itu sendiri. Itu belum sepenuhnya dilaksanakan,” kata Hashim.

Hashim mengutip dua ketentuan perjanjian damai tahun 1996 yang juga terkandung dalam undang-undang yang membentuk ARMM:

  • Pasukan MNLF tidak sepenuhnya terintegrasi ke dalam Angkatan Bersenjata Filipina
  • Pengadilan Islam Syariah tetap berada di bawah yurisdiksi Mahkamah Agung Filipina

“Rangkaian percakapan itu hanyalah sebuah eksperimen,” keluh pemimpin MNLF. (Pembicaraan hanya digunakan sebagai percobaan)

Hashim mengatakan, kerangka perjanjian tersebut secara sepihak membatalkan perjanjian perdamaian tahun 1996. Dia menambahkan bahwa faksi-faksi MNLF tidak punya pilihan selain meninggalkan ARMM sendiri dan seruan mereka untuk menegaskan kemerdekaan.

“Kami tidak mendukung dan tidak menginginkan (kesepakatan dengan MILF) karena melanggar perjanjian damai tahun 1996. MNLF yang sebenarnya tidak mempunyai sumber daya selain kembali pada tuntutan awal mereka untuk memperoleh kemerdekaan penuh,” kata Hashim yang menentang.

Sambil memberikan jaminan bahwa kelompoknya tidak akan mengambil langkah drastis, ia mencatat bahwa “perjuangan bersenjata adalah salah satu cara untuk mencapai kemerdekaan.”

Masih merupakan kekuatan yang harus diperhitungkan?

Seiring berjalannya waktu, MNLF terpecah menjadi 3 faksi utama yang dipimpin oleh Nur Misuari, Muslimin Sema dan Hasyim. Di antara faksi-faksi tersebut, Hashim dan Misuari adalah kelompok yang paling menentang perjanjian damai dengan MILF.

Kelompok Sema, yang merupakan wakil walikota Kota Cotabato, diyakini merupakan kelompok terbesar di antara faksi-faksi tersebut dan mendukung perjanjian damai dengan MILF.

Hashim mengklaim bahwa kelompoknya mengendalikan setidaknya 10.000 angkatan bersenjata di lapangan, meskipun data pemerintah membantah hal ini. Misuari mengklaim bahwa sekitar 17.000 pasukan bersenjata MILF akan bergabung kembali dengan MNLF karena rencana perdamaian yang ditandatangani pada hari Senin.

Namun Prof Miriam Coronel-Ferrer, anggota panel pemerintah yang bernegosiasi dengan MNLF, mengatakan kepada Rappler bahwa klaim tersebut “jauh melebihi jumlah sebenarnya.”

Ketika perjanjian perdamaian ditandatangani pada tahun 1996, kekuatan MNLF hampir mencapai 14.000 anggota, menurut juru bicara AFP Arnulfo Burgos Jr. Sebaliknya, MILF telah berkembang menjadi sekitar 12.000 tentara bersenjata.

Pada tahun 1990an, sekitar 5.000 pasukan MNLF diintegrasikan ke dalam AFP dan Kepolisian Nasional Filipina, Ferrer menambahkan.

Tabel terpisah

Hashim mengatakan bahwa pada tanggal 14 Oktober, menjelang penandatanganan rencana perdamaian, seorang pejabat senior MNLF dari kubu Misuari memberitahunya bahwa Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) sedang mengadakan pertemuan antar faksi MNLF yang dipimpin oleh pemerintah Indonesia. .

Kita adalah miliknya (Kami berpisah) tapi kami tidak berdebat satu sama lain. Kami memiliki tujuan yang sama,” kata Hashim.

Ia mengatakan agenda pertemuan di Indonesia adalah menyatukan faksi-faksi MNLF dan membahas langkah selanjutnya.

Namun menurut Teresita Deles, penasihat presiden untuk proses perdamaian, pemerintah tidak diberitahu mengenai pertemuan tersebut.

“Kami tahu OKI sangat tertarik dan akan membantu menyatukan berbagai kelompok Bangsamoro. Mereka sepakat bahwa ini adalah kesempatan emas bagi seluruh Bangsamoro untuk bersatu. Kami menyambut baik perkembangan ini jika terus berlanjut. Ini akan membuat tugas-tugas sulit di depan menjadi lebih mudah,” kata Deles kepada Rappler.

Dua negosiasi sedang berlangsung secara bersamaan, menurut Ferrer. “Kami sedang bernegosiasi dengan MILF dan ada proses peninjauan dengan MNLF, namun mereka juga membahas hal yang sama,” kata Ferrer.

Perjanjian perdamaian GRP-MNLF, yang ditengahi OKI, kini sedang ditinjau untuk menyelesaikan perbedaan pendapat mengenai implementasi ketentuan-ketentuan sensitif dalam perjanjian perdamaian tersebut.

“Pemerintah Indonesia sangat mendukung upaya menemukan cara untuk menyatukan kedua proses tersebut,” kata Ferrer.

Perwakilan OKI dan pemerintah Indonesia menyaksikan penandatanganan Kerangka Perjanjian tersebut.

Naik kapal

Kami memahami dari mana mereka berasal, perasaan mereka terabaikan dalam proses ini. Tapi, dari sisi pemerintah, kami membuka prosesnyakata Ferrer.

(Kami memahami dari mana mereka berasal. Mereka merasa tersisih dalam proses perdamaian. Namun sejauh menyangkut pemerintah, kami membuka proses tersebut bagi mereka.)

Menurut Ferrer, agenda MNLF yang belum selesai bisa dimasukkan ke dalam undang-undang Bangsamoro yang baru.

Ferrer berharap bahwa konvergensi upaya perdamaian paralel dengan MILF dan MNLF akan menjadi undang-undang dasar, komisi transisi dan pemilu tahun 2016 yang direncanakan dalam Perjanjian Kerangka Kerja.

Ferrer menegaskan, perjanjian damai ini bukan hanya untuk MILF, tapi untuk seluruh rakyat Moro.

“Agendanya bukanlah masalahnya, yang penting adalah masyarakatnya, kepemimpinannya,” kata Ferrer, seraya menekankan bahwa “yang penting adalah keputusan mereka apakah mereka akan ikut serta atau tidak saat proses sedang berjalan.”

“Kami memulai dengan peta jalan untuk mencapai perdamaian yang adil dan abadi di Mindanao. Kami terus mengajak semua orang untuk menjadi bagian dari solusi, bukan masalah,” kata Deles. – Rappler.com

Baca teks lengkap pidato Presiden Noynoy Aquino: Perjanjian membuka jalan bagi perdamaian berkelanjutan di Mindanao

Baca teks lengkap Perjanjian Kerangka Kerja antara pemerintah Filipina dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) tentang pembentukan entitas politik otonom baru, Bangsamoro, yang akan menggantikan Daerah Otonomi di Muslim Mindanao (ARMM).

Untuk cerita terkait, baca:

Togel Sydney