• April 23, 2024
Momen Gilas Pilipinas yang paling berkesan di tahun 2014

Momen Gilas Pilipinas yang paling berkesan di tahun 2014

MANILA, Filipina – Di mana Anda ketika Jimmy Alapag mencetak rekor tiga poin pribadinya ketika ia mencetak triple panjang demi tiga angka panjang di Piala Dunia Bola Basket FIBA ​​September lalu?

Di manakah Anda ketika Paul Lee memperlihatkan kegigihannya untuk dilihat semua orang dan dengan kejam menenggelamkan tiga lemparan bebas medali perunggu di Piala FIBA ​​Asia Juli lalu tanpa bergeming?

Di manakah Anda ketika Gabe Norwood memasang poster veteran NBA setinggi 6 kaki 9 inci dengan layup besar-besaran yang dengan tegas mengumumkan masuknya Filipina ke panggung bola basket dunia?

Anda mungkin pernah berada di Seville, Spanyol, dan menyaksikan setiap detik sejarah yang mengharukan terungkap di depan mata Anda. Anda mungkin pernah berada di negara asing, menonton TV atau Twitter bersama sesama orang Filipina untuk setiap kabar terbaru.

Anda mungkin berada di salah satu sudut kecil di Filipina, berteriak, bersorak, bersorak, menangis di depan layar untuk setiap kesalahan dan setiap poin yang Anda cetak. Di mana pun Anda berada, satu hal yang pasti: momen-momen ini adalah momen-momen yang Anda tahu suatu hari nanti akan Anda ceritakan kepada cucu-cucu Anda.

Ini adalah momen yang tidak akan pernah bosan Anda kenang kembali. Ini adalah momen yang menginspirasi Anda, menggerakkan Anda, atau membawa Anda menjalani hari. Momen Gilas Pilipinas ini adalah momen yang tidak akan pernah Anda lupakan.

5. Kemenangan-kemenangan dekat yang tampak seperti harapan

Mereka mengatakan orang Filipina cenderung merayakan keadaan biasa-biasa saja. Namun dalam kasus ini, penting untuk gagal.

Dalam penampilan pertama Filipina di panggung bola basket dunia sejak tahun 1978, ekspektasinya tidak terlalu besar. Bersatu dengan kekuatan bola basket dunia seperti Argentina, Kroasia, Yunani, dan Puerto Riko, Gilas Pilipinas bersiap untuk meraih double digit yang tak kenal ampun. Namun yang mengejutkan dunia, Gilas yang berukuran kecil ternyata sama tingginya dengan musuh mereka.

Gilas meledak dalam pertandingan pertama mereka melawan Kroasia, menghilangkan kegelisahan yang diharapkan dan membalikkan keunggulan 15 poin untuk menjadikannya permainan bola, yang akhirnya memaksa perpanjangan waktu. Kroasia, meski jelas-jelas lengah, selamat dari reli Filipina 81-78. Saat itu juga, orang-orang mulai memperhatikan.

Belakangan, Filipina bersiap untuk melakukan kejutan besar melawan peringkat ketiga dunia Argentina, yang memimpin sebanyak 10 poin pada awal pertandingan dan kalah tipis 85-81. Saat itu, Gilas sudah menarik perhatian semua orang.

(BACA: Chot Reyes tentang kekalahan Argentina: ‘Yang ini sangat menyakitkan’)

Kemenangan tipis lainnya, kali ini melawan Puerto Riko, secara resmi membuat Gilas tersingkir dari babak 16 besar. Ini merupakan kekalahan memilukan keempat berturut-turut, 77-73.

(BACA: Kekalahan Gilas Pilipinas dari Puerto Rico mengingatkan kita pada patah hati FIBA ​​​​1959)

Anda dapat melihat betapa menang saja tidak cukup. Anda bisa fokus pada bagaimana-jika. Namun Anda tidak dapat menyangkal fakta bahwa Gilas menghilangkan begitu banyak kesalahpahaman dan prediksi yang dianalisis dengan baik di turnamen ini. Ini adalah penampilan Piala Dunia pertama mereka dalam 4 dekade, namun mereka telah bertarung melawan kekuatan-kekuatan besar di dunia. Bahkan kegagalan di Asian Games – ketika Gilas yang kelelahan berjuang tampil buruk di Seoul tak lama setelah kembali dari Spanyol – tidak mengurangi apa yang dicapai Gilas di Piala Dunia.

Dan hal ini, lebih dari segalanya, akan memandu bola basket Filipina di masa depan. Anda tidak harus mendapatkan semuanya sekaligus. Anda hanya perlu mengambil beberapa langkah ke depan.

(BACA: Analisa Patah Hati Gilas)

4. Paul Lee dan lemparan bebasnya yang sedingin es

Paul Lee (kanan) diperkirakan akan melanjutkan program Gilas.  Foto dari FIBA.com

Beberapa minggu sebelumnya, Paul Lee, begitu ia dikenal secara lokal, mencoba mencari kesalahan yang terjadi tiga kali lipat di final Piala Gubernur PBA. Peluit belum dibunyikan saat itu, namun terdengar nyaring di lapangan Tiongkok dalam perebutan posisi ketiga dengan tuan rumah Piala FIBA ​​​​Asia 2014.

Tiongkok mungkin bertanya-tanya apa yang bisa dilakukan oleh pria botak setinggi 6 kaki 1 inci bernama Paul Dalistan (setidaknya di kompetisi internasional) terhadap favorit regionalnya. Lee melangkah dengan percaya diri ke garis depan dengan sikap percaya diri yang selalu dia miliki saat rekan satu timnya menonton.

Benar saja, dengan Gilas tertinggal dua dan tidak ada waktu tersisa, pria dari tempat bernama Tondo ini tidak akan pernah bisa melakukan ketiga lemparan bebas dan mencuri medali perunggu dari Tiongkok. Tapi dia bisa, dan dia melakukannya.

3. Kemenangan pertama dalam 40 tahun

Butuh 4 kali percobaan, patah hati satu demi satu, perjalanan bermil-mil, berbulan-bulan jauh dari keluarga, bertahun-tahun persiapan dan eksperimen, bertahun-tahun pengorbanan dan hampir mencapainya, generasi demi generasi. Butuh waktu 4 dekade bagi Filipina untuk kembali meraih kemenangan di pentas dunia, dan hal ini pantas untuk ditunggu. (BACA: Mengapa satu kemenangan itu penting)

Gilas Pilipinas mengatasi Senegal 81-79 dalam perpanjangan waktu.

2. Membuang seumur hidup

Siapapun yang pernah melihat Gabe Norwood di liga pro lokal tahu seberapa tinggi dia bisa naik. Dan ketika Jayson Castro mengoper bola ke arah Norwood yang memimpin fastbreak, sebagian besar 80% yakin dia akan memukulnya. Tapi tidak ada yang menyangka dia akan memasukkan Luis Scola dari Indiana Pacers dalam prosesnya.

Pukulan Norwood atas Scola adalah cara yang paling keras dan paling eksplosif untuk memperkenalkan kembali bola basket Filipina ke seluruh dunia. Seolah-olah Norwood menjatuhkannya dengan kekuatan yang dimiliki setiap orang Filipina.

1. Jimmy Alapag dan hatinya yang terkuat

Dan momen Gilas Pilipinas yang paling berkesan tahun ini? Saat Jimmy Alapag mencapai klimaks karir bermain internasionalnya.

Apakah Anda sudah menjadi penggemarnya sejak awal atau baru mengetahui tentang Alapag tahun ini, mustahil untuk tidak tergerak oleh cara dia menggendong Gilas Pilipinas dengan postur setinggi 5 kaki 9 kaki — tidak hanya tahun ini, tetapi setiap tahun di tahun-tahun mendatang. dekade terakhir. (PERHATIKAN: Jimmy Alapag berbicara tentang Filipina)

Chot Reyes mengerahkan Alapag kapan pun Gilas perlu memulihkan ketertiban atau kehidupan, dan veteran berusia 36 tahun ini melakukan hal yang selalu dilakukannya. Dia mengarahkan Gilas ke potensi kekalahan atas Argentina, bermain sepenuh hati untuk mendapatkan 15 poin melalui 5 dari 7 lemparan tiga angka — salah satunya membuat Gilas unggul 82-81 dengan waktu tersisa kurang dari dua menit. Dan meskipun mereka gagal dalam pertandingan tersebut, dia kemudian kehilangan 18 poin tertingginya di turnamen itu dalam kemenangan berikutnya melawan Senegal.

Alapag mewakili segala sesuatu yang dimiliki orang Filipina sehari-hari – seorang pekerja keras, berdedikasi, kecil namun tangguh. Dia adalah orang kecil yang bisa. Dengan setiap tembakan dan umpannya, ia membawa harapan bagi rekan senegaranya, penggemar bola basket atau bukan, dan menunjukkan kepada dunia bahwa orang Filipina bukanlah orang yang mudah menyerah.

Jimmy Alapag berinteraksi dengan para penggemar setelah kemenangan Filipina atas Senegal.  Foto dari FIBA.com

Dia adalah bukti nyata dari kualitas penebusan dari kerja keras dan keinginan, yang bahkan orang terkecil pun bisa menang.

(BACA: Chot Reyes berharap Gilas Pilipinas dikenang)

Alapag berada di puncak performanya pada tahun 2014, dan ini juga akan menjadi kali terakhir kita melihatnya mengenakan seragam Pilipinas. Dia telah pensiun dari permainan internasional, tetapi jejaknya ada di seluruh program bola basket nasional. Dan itu juga tidak akan pernah terlupakan.

(BACA: Kapten Perkasa: Jimmy Alapag membuat tarian terakhirnya berarti)

“Tempat kita berada di sini,” kata Alapag, kapten tim, pemimpinnya, si Tikus Perkasa. “Kami hanya harus memastikan kami tetap di sini.”

– Rappler.com

Apa momen Gilas Pilipinas yang paling berkesan bagi Anda tahun ini? Bagikan di bagian komentar di bawah! Tidak ada jawaban benar atau salah.

Togel Singapore