• July 24, 2024
Momen tak terhapuskan bersama Whang-od, legenda hidup

Momen tak terhapuskan bersama Whang-od, legenda hidup

‘Butuh beberapa saat bagi saya untuk membangun kehadiran saya yang nyaman dengan Apo Whang-od. Mengingat kembali saat pertama kali saya bertemu dengannya, saya harus mengakui bahwa saya sangat terpesona,’ tulis wisatawan Potpot Pinili

Dia seorang bintang, tapi tetap rendah hati. Dia dengan mudah tertawa terbahak-bahak tetapi perubahan suasana hatinya buruk. Dia sangat sulit dipahami. Adalah Apo Whang-od, wanita di balik seni tato pribumi, yang akan berakhir dengan banyak ketakutan di tangannya.

Saya telah mengunjungi Buscalan 4 kali dalam dua tahun lebih sedikit. Ini adalah tanah air Butbut Kalinga dimana Apo Whang-od atau Fang-od adalah seorang tetua desa yang dihormati. Yang terbaru adalah pada bulan Mei ketika saya mengundang Will Hatton dari Broke Backpacker. (BACA: Petualangan PH Backpacker Inggris: Ditato oleh Whang Od, Sang Legenda Hidup)

Bukanlah perjalanan yang mudah melintasi pegunungan dan melewati persawahan. Tapi saya terus datang kembali karena pengalaman budaya mereka yang luar biasa. Setiap kali saya berjalan di jalan setapak yang dilindungi oleh adat istiadat suku, kisah-kisah mereka terungkap seperti harta karun.

Banyak di antara mereka yang pernah bertemu Apo Whang-od berpendapat bahwa tidak mudah untuk mengajaknya mengobrol. Saat dia tidak sedang membuat tato, Anda akan menemukannya sedang memberi makan babi, menumbuk padi, atau menyendiri secara diam-diam, jauh dari pandangan turis.

Salah satu ciri yang tampaknya umum di kalangan lansia di kota adalah sikap mereka yang lebih tertutup terhadap orang asing. Hal ini tidak hanya disebabkan oleh kendala bahasa, tetapi juga penghindaran mereka terhadap penduduk dataran rendah. Sejarah menggambarkan mereka sebagai pemburu ganas yang hidup mengasingkan diri di daerah pedalaman terpencil Cordillera.

Butuh beberapa saat bagi saya untuk membangun kenyamanan saya di Apo Whang-od. Mengingat kembali saat pertama kali saya bertemu dengannya, saya mencium tangannya seperti nenek saya sendiri. Saya harus mengakui bahwa saya terkejut. Saya tidak mengeluarkan kamera dan terburu-buru melakukan operasi foto apa pun. Sebaliknya, saya duduk bersamanya dan menawarkan untuk berbagi roti.

Segera lebih banyak orang datang untuk duduk bersama kami. Anehnya, ini menghasilkan makan malam sederhana berupa sarden asin dan Sedikit acar (rebusan ikan sawah kecil). Dia ada di sana sepanjang malam sementara saya tanpa malu-malu mencoba seruling hidung tradisional mereka tongali.

Kebanyakan orang hanya tinggal 2 hari di Buscalan. Mereka bergegas pergi segera setelah tato mereka selesai. Namun ada juga yang tetap ingin menyelam bersama penduduk setempat dan menjelajahi lanskap bertingkatnya.

Saya mendengarkan cerita rakyat mereka, mempelajari beberapa tarian mereka dan bermain gulat lumpur dengan anak-anak. Saya telah melihat beberapa orang yang pingsan saat sedang diberi tinta. Tapi saya telah melihat lebih banyak peziarah tato yang bangga ditandai oleh sang master.

Yang paling saya hargai dari mengunjungi Buscalan tanpa lelah adalah kisah Apo Whang-od. Dia mungkin ada di mana-mana – di tubuh manusia, di majalah, dan di internet, tapi hampir tidak ada yang tak terhitung.

Tubuh Whang-od adalah kanvas lengkap dari kisahnya. Lengan, punggung, kaki, dan dadanya menampilkan dekorasi cerita rakyat yang indah dan kompleks tentang ritus peralihan, keindahan, dan perlindungannya.

Sekarang hampir berusia 100 tahun, dia masih lajang. Sementara banyak pasangan mengabadikan cinta mereka satu sama lain dengan tato, bagaimana Apo Whang-od, seniman tato tradisional paling dicintai di Filipina, akan menceritakan kisahnya?

Menurut cerita penduduk setempat, ruang kosong di pergelangan tangan kanannya itu diperuntukkan bagi pria yang dicintainya. Sayangnya, dia kehilangan dia karena perang dan tidak pernah menikah lagi sejak itu. Saya bertanya kepadanya tentang kisah cinta ini. Dia hanya membalasnya dengan terkekeh.

Apo Whang-od memiliki selera humor yang luar biasa. Saat aku kembali ke kota bersama Will Hatton, dia dengan bercanda memukul pantatku dengan tongkat! Dia juga suka menyodok perut besarku dan memanggilku”benar sayang” (bocah gendut). Suatu kali kami memberinya payung dan a sarung sebagai hadiah. Yang mengejutkan kami, dia berpakaian lengkap dan mulai menari.

Tapi dia juga memiliki temperamen yang buruk. Ia tidak suka terburu-buru, selalu diikuti dan diseret untuk mengambil gambar. Dia sangat membenci kebisingan saat dia bekerja. Di masa-masa kesalnya, dia membatalkan sesi tato.

Satu adalah tradisi yang dihormati sejak lama di kalangan Kalinga. Itu diperoleh sebagai senjata, sebagai perisai magis atau sebagai umpan dekoratif yang disediakan untuk Butbut. Namun hilangnya para pejuang hand-to-hand sejati, perubahan konsep keindahan dan masuknya kehidupan modern mendorong bentuk seni ke dalam krisis budaya.

Grace Palicas dan Ilyang Wigan keduanya adalah penerus garis keturunan yang berlatih di bawah pengawasan sang master. Namun bagi para remaja putri yang berada di kota dan ibunya ingin mereka menikah dengan penduduk dataran rendah, kelanjutan tradisi tersebut masih menjadi bagian dari masa depan yang saat ini masih kabur.

Dia bukan seorang nabi atau penyembuh iman, tapi dia yang terakhir melawan mungkin sebagian besar orang di generasi saya akan pernah bersaksi. Dia mungkin sedang menggambar gambaran samar tentang masa depan satu namun dia meninggalkan warisan abadi pada kulit dan kesadaran banyak orang.

Gerakan online yang disebabkan oleh dorongan netizen untuk menjadi Artis Nasional patut diacungi jempol. Namun Gawad sa Manlilikha ng Bayan atau Harta Karun Nasional, yang dibuat untuk seniman rakyat yang terlibat dalam bentuk kesenian tradisional, lebih cocok untuknya. Pangkat dan kehormatannya setara dengan Artis Nasional.

Di kulit Apo Whang-od terdapat kisah-kisahnya yang diceritakan dalam berbagai gambar. Di kulitku terpampang kenangan tradisi yang memudar. Dia membuatku terpesona satu dan dalam ranah budaya baru.

Siapa pun di antara kita yang kembali ke bumi lebih dulu, aku tahu kita berdua adalah bagian dari cerita masing-masing. – Rappler.com

Potpot menjalani hidupnya dalam koper-koper yang dipoles dan ransel-ransel usang. Setelah terjebak dalam kebakaran perusahaan, dia kini kembali bepergian dengan gelang di pergelangan kaki. Dia menyukai festival budaya, seni pribumi, dan obrolan tenang sambil minum kopi. Daftar Potpot Trilogi Perjalanan dan terkadang di majalah penerbangan. Ikuti petualangannya Facebook Dan Instagram.


sbobet88