• July 17, 2024
Monsod mengenai reformasi pemilu: Selain slogan, aksi jalanan

Monsod mengenai reformasi pemilu: Selain slogan, aksi jalanan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mantan Ketua Comelec Christian Monsod akan menerima Penghargaan Joe C Baxter 2012 dari International Foundation for Electoral Systems (IFES) yang berbasis di AS di Washington DC pada hari Selasa atas upayanya mereformasi sistem pemilu di Filipina.


MANILA, Filipina – Mantan Ketua Komisi Pemilihan Umum (Comelec) Christian Monsod menerima Penghargaan Joe C. Baxter 2012 dari International Foundation for Electoral Systems (IFES) yang berbasis di AS di Washington DC pada hari Selasa, 6 November, atas upayanya mereformasi sistem pemilihan umum. Sistem pemilu Filipina.

Program ini tidak hanya bertepatan dengan program pemilu IFES AS dimana seluruh dunia menunggu siapa yang akan menjadi presiden AS berikutnya, namun juga merayakan ulang tahun organisasi tersebut yang ke-25.

Monsod, yang juga merupakan pendiri dan ketua kehormatan Jaringan Hukum untuk Pemilu yang Jujur (Lente) dan pelopor Gerakan Warga Negara untuk Pemilu yang Bebas (Namfrel), dalam pidato penerimaannya memberikan penghormatan kepada “semangat kesukarelaan” yang masih ada. masih menjadi “kekuatan pendorong” perubahan di negara ini.

“Dalam perjuangan untuk perubahan, aktivisme hukum dan advokasi cerdas lebih efektif dibandingkan slogan dan aksi jalanan. Oleh karena itu, dialog berkelanjutan dengan Comelec mengenai reformasi pemilu, dan dukungan masyarakat sipil terhadap upaya Comelec untuk memperbaiki penerapan sistem daftar partai di DPR yang cacat serius,” katanya.

Monsod juga menjabat sebagai ketua Comelec dari tahun 1991 hingga 1995.

Didirikan pada tahun 2007, Lente adalah jaringan nasional yang terdiri dari relawan pengacara, mahasiswa hukum, dan pengacara, yang memantau rekrutmen suara.

Sebelumnya diakreditasi oleh Comelec sebagai pengawas jajak pendapat, Namfrel memainkan peran penting selama pemilihan presiden tahun 1986, dengan merilis “penghitungan cepat” kepada publik. Lembaga survei akhirnya menuduh Presiden Ferdinand Marcos mencurangi hasil pemilu, sehingga memicu pemberontakan kekuasaan yang melambungkan Corazon Aquino ke kursi kepresidenan.

Monsod memuji otomatisasi sistem pemilu Filipina, namun menekankan bahwa “pemilihan umum yang bebas, adil dan teratur” hanya dapat diselenggarakan jika ada keadilan sosial.

“Senjata dan preman membunuh dalam pemilu. Namun kemiskinan juga membunuh. Ini adalah kematian yang perlahan karena kelaparan, karena penyakit yang tidak lagi kita derita, karena kesepian dalam hidup dengan masa depan yang kosong. Ini juga merupakan ‘kematian martabat’.”

Upacara tersebut dihadiri oleh Duta Besar Jose L. Cuisia, Jr., Komisaris Comelec Grace Padaca, mantan Sekretaris Perencanaan Sosial Ekonomi Solita Monsod dan pejabat Kedutaan Besar Filipina lainnya.

Cuisia, yang juga bekerja dengan Monsod di Namfrel, memuji kinerja Monsod.

“Penghargaan ini sangat pantas karena saya secara pribadi menyadari kontribusi signifikan Ketua Monsod terhadap sistem pemilu Filipina sejak dia menjadi sukarelawan NAMFREL hingga saat dia menjabat sebagai ketua Comelec,” kata Cuisia dalam sebuah pernyataan. .

IFES memberikan penghargaan ini setiap tahunnya kepada seorang profesional yang berkomitmen terhadap prinsip-prinsip kepemilikan lokal, transparansi dan keberlanjutan administrasi pemilu. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney