• February 25, 2024
Musim panas yang perlu diingat

Musim panas yang perlu diingat

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sungguh memalukan bertemu orang-orang yang memberikan perspektif segar demi kepentingan pemahaman semua orang; dengan rendah hati bertemu orang-orang yang membuat heboh dengan menceritakan kisah-kisah yang benar-benar penting

Ini adalah bagian dari serangkaian blog oleh pekerja magang yang telah menyelesaikan magang musim panas mereka di Rappler. Move menampilkan mereka sebagai catatan perjalanan mereka dalam jurnalisme dan akhir yang pas untuk pengalaman magang mereka.

MANILA, Filipina – Saya selalu menikmati musim panas, atau begitulah menurut saya.

Ada musim panas di rumah Lola-ku, musim panas di sekolah, musim panas di rumah dengan TV menyala dan sebungkus Cheetos.

Ada musim panas yang dihabiskan untuk belajar tentang iman, musim panas yang dihabiskan di luar kota, musim panas untuk mengejar ketertinggalan – Saya tidak tahu – hidup, saya rasa.

Ada musim panas yang aku lupakan, musim panas yang berlalu begitu saja tanpa aku atau siapa pun menyadarinya, musim panas yang entah bagaimana membuat perbedaan dalam hidupku ketika aku masih terlalu muda untuk peduli atau memahaminya. Namun, ada musim panas yang perlu diingat – dan musim panas ini, dengan segala ketidakpastiannya, memang demikian.

Ini adalah salah satu musim panas yang ingin saya alami kembali karena ini adalah musim panas yang dihabiskan dengan baik bersama Rappler.

Menjadi bagian dari tim Rappler untuk waktu yang singkat membuat saya menyadari banyak hal tentang diri saya – tentang apa yang bisa saya lakukan, menjadi siapa saya.

Saya datang ke kantor tidak tahu apa yang diharapkan. Apakah bos yang buruk, banyak dokumen, dan tenggat waktu yang mustahil menunggu?

Saya membaca satu atau dua hal secara online tentang kengerian magang musim panas dan berharap yang terbaik sambil memoles keterampilan membuat kopi saya sebagai persiapan yang matang untuk apa yang akan terjadi.

Untung aku tidak membutuhkan semua itu.

Bulan yang saya habiskan di Rappler sungguh luar biasa. Setidaknya, saya menyukai pekerjaan saya. Saya menelepon banyak orang dan kantor untuk menjadwalkan sesi dan wawancara, menyalahgunakan browser saya dengan membuka banyak tab untuk penelitian, menulis naskah untuk siaran berita, meliput berbagai peristiwa dan menulis tentang hal-hal yang tidak pernah terpikir akan saya tulis. Tidak ada pembuatan kopi, tidak ada kerja paksa – hanya pelatihan jurnalistik langsung yang diberikan oleh para profesional terbaik dan paling paham teknologi di bidangnya.

Itu memalukan.

Sungguh suatu kehormatan untuk bekerja dengan begitu banyak pemikir brilian untuk membuat perbedaan nyata di dunia, memulai perubahan sosial satu per satu; merasa rendah hati bertemu dengan orang-orang yang begitu menarik – orang-orang yang memiliki kecintaan terhadap jurnalisme, orang-orang yang mendukung berita dan menyampaikannya dengan jelas.

Sungguh memalukan bertemu orang-orang yang memberikan perspektif segar demi kepentingan pemahaman semua orang; dengan rendah hati bertemu orang-orang yang membuat heboh dengan menceritakan kisah-kisah yang benar-benar penting.

Sungguh memalukan melihat tulisan saya sendiri di publikasi berita yang dihormati dan kredibel. Saya menari-nari di kamar saya ketika saya melihat artikel pertama itu, berterima kasih kepada Tuhan yang baik dan alam semesta atas kepercayaan Rappler kepada saya – semacam kepercayaan yang terkadang kurang saya miliki pada diri saya sendiri.

PALARO YANG SURVIVOR.  Penulis, ketiga dari kanan, melakukan hal-hal di sampul Palaro yang tidak pernah terpikir dapat dilakukannya.

Sungguh membanggakan menjadi bagian dari tim yang dikirim ke Pangasinan untuk meliput Palarong Pambansa tahun ini. Saya tahu banyak tentang olahraga seperti halnya saya tahu tentang fisika – sama sekali tidak tahu apa-apa – tetapi Rappler mengajari saya untuk meminta bantuan, untuk bersikap fleksibel.

Rappler mengajari saya untuk selalu waspada – untuk benar-benar mengejar berita terlepas dari teriknya matahari; untuk menjadi banyak akal, untuk menyelidiki lebih jauh dan tidak pernah puas dengan “cukup baik”.

Rappler membuat saya ingin berbuat lebih banyak – melampaui apa yang diharapkan dari saya. Saya belajar menyerap pengetahuan dan koreksi seperti spons dan mencoba yang terbaik untuk memenuhi tenggat waktu yang semakin dekat.

Itu adalah sebuah ledakan.

Butuh waktu sekitar 250 jam di Rappler bagi saya untuk memahami sepenuhnya mengapa saya bercita-cita menjadi jurnalis, dan saya bersyukur atas setiap menit yang berharga.

Terima kasih, Rappler.

Mengatakan musim panas ini luar biasa adalah pernyataan yang meremehkan karena seperti halnya Baby dalam “Dirty Dancing”, Anda memberi saya waktu dalam hidup saya. – Rappler.com

Data SDY