• February 21, 2024
Musuh lama San Beda, Letran memperbarui persaingan sengit di Final NCAA

Musuh lama San Beda, Letran memperbarui persaingan sengit di Final NCAA

MANILA, Filipina – Persaingan selama 65 tahun antara San Beda College dan Colegio de San Juan de Letran akan berlanjut sekali lagi karena kedua sekolah akan saling berhadapan di final NCAA Musim 91, dimulai pada hari Jumat, sekitar 23 Oktober. SM Mall of Asia Arena di Kota Pasay.

San Beda mengincar kejuaraan bola basket NCAA keenam berturut-turut dan gelar kesembilan dalam 10 tahun yang memecahkan rekor. Letran memasuki babak kejuaraan liga perguruan tinggi tertua di negara itu untuk pertama kalinya sejak 2013 dan belum pernah memenangkan gelar NCAA sejak 2005.

Singa Merah berhasil masuk ke final setelah mengalahkan Universitas Jose Rizal, 78-68, pada hari Selasa, 22 Oktober, di belakang upaya gagah berani pemain muda AC Soberano, yang mencetak 10 poin, 4 rebound, satu assist dan mencatat satu steal.

Yang membantu Soberano dalam menyerang adalah Baser Amer dan Roldan Sara, yang juga memainkan peran penting dalam kemenangan San Beda atas JRU dengan menyumbang masing-masing 11 marker.

Juga pada hari itu, Letran memastikan pertemuan dengan San Beda di final dengan mengalahkan Institut Teknologi Mapua dengan lolos 91-90 di semifinal.

Mark Cruz mencetak 24 poin, termasuk sebuah big basket yang membuat Letran unggul 87-83 dengan waktu tersisa 1:31 di kuarter keempat.

Kevin Racal menyelesaikan dengan 19 marker dan 12 board, sementara Rey Nambatac juga mencatatkan double-double dengan membukukan 12 poin dan 11 rebound untuk Letran.

Persaingan kembali terjadi

Persaingan sengit dimulai pada tanggal 28 Oktober 1950 ketika “Murder Inc.” duo Lauro “The Fox” Mumar dan Herminio “Togay” Astorga memimpin Letran meraih gelar senior NCAA atas San Beda yang dipimpin Carlos “Caloy” Loyzaga.

Selama periode itu, Letran hampir menyapu bersih turnamen eliminasi dua babak untuk langsung memenangkan hadiah utama karena format Final Four belum diterapkan, tetapi San Beda merusaknya dengan menyiapkan pertarungan kejuaraan dengan para Ksatria.

Dikenal dengan gaya bola basketnya yang kejam, Letran membalas kemunduran tersebut dengan mengalahkan San Beda di final dan merebut kejuaraan keduanya di liga.

Usai pertandingan tersebut, San Beda terus meraih gelar juara hingga tahun 1978, termasuk membawa pulang Piala Crispulo Zamora yang bergengsi pada tahun 1955.

Sementara San Beda menghindari sorotan kejuaraan, Letran mencapai puncaknya sebagai pembangkit tenaga listrik di tahun 1980an, merebut 11 gelar bola basket NCAA sejak saat itu.

San Beda dan Letran bukanlah musuh asli pengadilan keras perguruan tinggi Filipina. The Red Lions mengalahkan Universitas Ateneo de Manila, menyoroti persaingan sengit antara Loyzaga dan Francisco “Frankie” Rabat.

Letran berhadapan dengan Universitas De La Salle dalam beberapa kesempatan, dan persaingan tersebut memuncak pada 16 Agustus 1980 ketika bangku penonton di Rizal Memorial Coliseum berubah menjadi hiruk-pikuk, dengan para penggemar kedua sekolah terlibat dalam tawuran habis-habisan.

Keluarnya Ateneo dari liga pada tahun 1978, dan keluarnya La Salle dari NCAA pada tahun 1981 menyebabkan persaingan yang lebih menarik antara San Beda dan Letran, yang perlahan mereda saat Red Lions mengalami kekeringan kejuaraan selama 28 tahun.

San Beda kembali menonjol dengan memberangkatkan Universitas Kristen Filipina pada tahun 2006 untuk meraih gelar NCAA.

Pada tahun 2007, San Beda membalas dendam atas kekalahan mengecewakannya di final 57 tahun sebelumnya dengan menyapu Letran dalam pertemuan best-of-3.

Sejak pertarungan final tahun 2007, San Beda telah mengalahkan Letran di babak kejuaraan dua kali – pada tahun 2012 dan 2013 – dengan kedua pukulan tersebut mencapai Game 3 yang menentukan.

Musuh yang Dikenal di Final Musim 91

Di musim reguler tahun ini, San Beda bertemu dengan Letran tiga kali, dengan Knights mengalahkan Singa Merah dengan tembakan tiga angka untuk kemenangan 93-80 pada 16 Juli sebelum Letran menutup skor dengan skor 77 -73 pada 6 Oktober. . .

Pada 13 Oktober, San Beda kembali menderita kekalahan dari Letran, 83-78, dalam pertandingan imbang untuk unggulan teratas.

Selain persaingan yang sudah berlangsung lama, final musim ini akan menampilkan dua pelatih pemula yang saling berhadapan dalam mengeksekusi permainan dari bangku cadangan.

Saat ditanya soal pertarungan melawan Letran di final, pelatih kepala San Beda Jamike Jarin langsung menjawab, “Ini akan menarik.”

Jarin dikenal karena rotasi bolanya yang mulus di lapangan dan memanfaatkan setiap pemain dalam daftar 15 pemainnya.

Di semifinal melawan JRU, bangku cadangan San Beda digabungkan untuk menghasilkan 47 poin dan memicu serangan menentukan 26-10 yang mengubah defisit delapan poin di kuarter ketiga menjadi keunggulan 66-58 dengan sisa waktu 5:35 di frame terakhir.

Meski JRU tetap menjadi starter di babak keempat, Jarin memilih menggunakan unit keduanya untuk menyelesaikan permainan.

“Orang-orang terlalu banyak mengkritik saya di awal musim karena saya memainkan 15 pemain setiap pertandingan. Saya dikritik karena itu,” kata Jarin. “Tapi saya sudah melakukannya sejak zaman kuno. Saya pikir semua orang akan berhenti mengkritik saya seperti yang disampaikan bank.”

Sementara itu, mentor Letran, Aldin Ayo, dikenal dengan pertahanan tekanan dan reli di kuarter keempat yang mampu ia lakukan sepanjang musim melawan tim-tim papan atas seperti San Beda, Mapua, JRU, Universitas Arellano, dan Universitas Sistem Bantuan Abadi Dalta. tinggi.

Setelah kemenangan Letran atas Mapua, Ayo mengakui bahwa ia dan tim kotornya mengincar hadiah yang lebih besar.

“Sekarang kami bisa fokus pada kejuaraan dan kami sangat ingin memenanginya. Kami tidak puas jika tidak meraih mahkota tahun ini,” tegasnya. – Rappler.com

Result Hongkong