• May 26, 2024
Nambatac menyerang di pertandingan NBTC All-Star

Nambatac menyerang di pertandingan NBTC All-Star

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Rey Nambatac dari Letran tampil saat tim All-Star Light miliknya mengalahkan musuh mereka di Seaoil NBTC All-Star Game 2013.

MANILA, Filipina – Shooting guard Letran Squires Rey Nambatac memimpin tim All-Star Light mengalahkan rekan-rekan All-Star Dark 92-78 di Seaoil National Basketball Training Center All-Star Game 2013 di Ynares Sports Center di Kota Pasig Minggu, 3 Maret.

Nambatac, pemain quicksilver Squires mencetak 23 poin, 6 rebound, 6 assist dan 5 steal dalam perjalanannya meraih penghargaan Pemain Paling Berharga dalam program akar rumput resmi dan turnamen nasional pendidikan menengah Samahang Basketbol ng Pilipinas.

All-Star Whites keluar dari gerbang dengan keunggulan 16-4 di belakang point guard San Beda Red Cub Axel Iñigo dan forward National University Bullpup Reggie Morido.

Cadangan telah kembali

Ketika pelatih kepala All-Star Dark Team Michael Oliver dari Juara UAAP Juniors FEU-FERN memasang string kedua dan ketiga – penyerang Mario Bonleon (La Salle Greenhills), Jeric Diego (Mapua), Jeric Adorio (Sekolah Menengah Sun Yat Sen di Iloilo ), dan penjaga Jefher John Egan (Sekolah St. Mary Cagayan de Oro) dan Ricky Peromingan (Sekolah Kristen Bukidnon Faith), mempersempit keunggulan menjadi satu, 32-31 dengan waktu istirahat setelah 4:15 di babak kedua.

Namun ketika Oliver mengembalikan starternya – guard Jerie Pingoy (FEU-FERN) dan Kyles Lao (Xavier), forward Raph Atangan (NU) dan Bong Quinto (Letran) dan center Jon Macasaet (San Sebastian College-Recoletos) – ke All-Star Unit awal Light Team yang terdiri dari Iñigo, Nambatac, Ralph Busa (NU), Morido, dan Andre Paras (LSGH) kembali memperbesar keunggulan menjadi 44-35 di penghujung dua kuarter.

Di babak ketiga, dengan kembalinya bangku cadangan Tim Gelap ke lapangan, mereka kembali memimpin, 69-61 setelah Peromingan menyerang dua pemain bertahan dengan sisa waktu 9:20 untuk bermain.

Pemula tidak cocok dengan daya tembak

Tetapi ketika tampaknya tim All-Star Light asuhan pelatih kepala Britt Reroma (dari juara NCAA Juniors San Beda Red Cubs) berada di ujung tanduk, Oliver mengirim kembali lima pemain starternya yang tidak bisa menandingi daya tembaknya.

Disaksikan oleh para pelatih dan pencari bakat dari Adamson, Ateneo, FEU, La Salle, Letran, NU, San Beda, UP dan UST, Nambatac menghasilkan 12 poin melalui drive, pull-up, dan lemparan bebas dalam rentang waktu delapan menit yang elektrik. Dan sebagai tambahan, dia memberikan assist pada dua permainan lainnya.

Nambatac menyelesaikan mahakarya All-Star-nya dengan memberikan pukulan tajam kepada Kimlee Bayquin dari Sekolah Menengah Chiang Kai Shek untuk memimpin 90-76 dengan waktu tersisa satu menit lebih sedikit.

Bayquin menambah dua poin lagi untuk membuat skor akhir menjadi 92-78.

Iñigo dan Morido masing-masing menambah 15 poin pada kemenangan timnya, yang juga merupakan kemenangan kedua Reroma di Seaoil NBTC High School All-Star Game. Dalam penampilan pertama klasik akhir musim yang meniru Turnamen All-American McDonald’s, skuad ringan pelatih junior SBC didukung oleh kemenangan 87-81 oleh Ace Basas dari Mapua.

Mario Bonleon memimpin All-Star Dark Team dengan 16 poin sementara Jerie Pingoy menambahkan 11 markernya sendiri. – Rappler.com

HK Pool