• April 13, 2024
NDF berharap kunjungan kepausan akan menarik perhatian terhadap pelanggaran nyata

NDF berharap kunjungan kepausan akan menarik perhatian terhadap pelanggaran nyata

‘Kami, dalam gerakan revolusioner, sangat berharap bahwa kunjungan Paus Fransiskus akan menginspirasi masyarakat untuk bersatu dan lebih bertekad dalam perjuangan mereka demi keadilan sosial’

DAVAO CITY, Filipina – Mengharapkan suasana reflektif selama kunjungan kepausan, Front Demokratik Nasional (NDF) di Mindanao mengingatkan para gerilyawannya untuk mematuhi gencatan senjata yang diumumkan secara sepihak untuk menyambut Paus Fransiskus.

Jorge “Ka Oris” Madlos, juru bicara NDF di Mindanao, mengatakan bahwa semua kekuatan revolusioner di pulau itu memberi hormat kepada Paus Fransiskus dan meyakinkan bahwa anggota Tentara Rakyat Baru akan secara ketat mematuhi gencatan senjata yang diumumkan secara sepihak selama 10 hari.

“Untuk menghormati kunjungan kepausan, NDFP-Mindanao menegaskan kembali Tentara Rakyat Baru (NPA) di pulau itu untuk secara ketat mematuhi gencatan senjata 10 hari yang diumumkan oleh NDFP di tingkat nasional, yang mencakup 4 perlindungan. -hari tinggal Paus di negara itu. Selama waktu tersebut, NPA, dalam mode defensif, akan menghentikan semua operasi militer ofensif taktisnya,” kata Madlos.

Dengan pesan-pesan yang disampaikan Paus Fransiskus tentang keadilan sosial dan hak asasi manusia, Madlos mengatakan semoga dapat memotivasi masyarakat Filipina untuk terus memperjuangkan kebenaran.

“Sebagai pemimpin dunia yang mempunyai pengaruh besar terhadap masyarakat Filipina, kami, dalam gerakan revolusioner, sangat berharap bahwa kunjungan Paus Fransiskus akan menginspirasi masyarakat untuk bersatu dan lebih bertekad dalam perjuangan mereka untuk keadilan sosial, terutama untuk keadilan sosial yang sejati. land reform, yang merupakan cita-cita jutaan petani yang telah sekian lama dieksploitasi dan dirampas tanahnya untuk dimiliki, dan demi industrialisasi nasional, yang merupakan harapan para buruh yang tereksploitasi, khususnya buruh pabrik, pertambangan dan perkebunan yang berjuang untuk membebaskan diri mereka sendiri. dari upah layak dan kondisi kerja yang tidak manusiawi,” kata Madlos.

Juru bicara komunis itu menambahkan bahwa mereka mengharapkan kunjungan kepausan untuk menarik perhatian terhadap dugaan kasus pelanggaran hak asasi manusia dan budaya impunitas di negara tersebut.

“Dengan pandangan Paus yang menentang pelecehan terhadap kehidupan dan martabat manusia, masyarakat Filipina harus terinspirasi oleh kunjungan ini untuk melanjutkan perjuangan melawan pelanggaran hak asasi manusia, terutama dalam konteks jutaan orang yang menjadi korban brutal militer Benigno Aquino III. kampanye Oplan Bayanihan. Kampanye berdarah ini telah meratakan pedesaan di pulau Mindanao sejak kuartal pertama tahun 2014 dengan operasi tempur tanpa henti, meneror desa-desa berpenduduk dengan tembakan meriam dan pemboman udara serta memaksa seluruh komunitas petani, Lumad dan Moro meninggalkan pertanian mereka dan melarikan diri. desa mereka,” kata Madlos.

Tuduhan-tuduhan ini secara konsisten dibantah oleh pihak militer dan pemerintah, serta meremehkan tuntutan keadilan dari para korban hak asasi manusia.

Kelompok hak asasi manusia Karapatan telah mendokumentasikan setidaknya 225 kasus pembunuhan di luar proses hukum dan sekitar 226 kasus pembunuhan karena frustrasi terhadap aktivis, pekerja hak asasi manusia, pemimpin gereja dan advokat sejak Presiden Benigno Aquino III menjabat sebagai presiden.

Sementara itu, Persatuan Jurnalis Nasional di Filipina mengatakan setidaknya 172 pekerja media telah terbunuh di negara tersebut sejak tahun 1986. Korban terakhir adalah seorang reporter tabloid yang dibunuh seminggu sebelum kedatangan Paus Fransiskus di Manila.

Pembicaraan damai

Dan dengan konflik antara gerakan komunis dan pemerintah yang telah berlangsung selama lebih dari 4 dekade, NDF berharap pesan perdamaian Paus akan memperbaharui minat pihak-pihak yang terlibat dan masyarakat untuk melanjutkan perundingan yang terhenti.

“Sebagai tokoh terkemuka yang mengupayakan perdamaian dunia, kami berharap kehadiran Paus dapat menginspirasi minat baru di kalangan masyarakat Filipina untuk mencari solusi damai terhadap konflik bersenjata saat ini, terutama untuk mendorong dimulainya kembali perundingan damai antara Pemerintah Filipina. Filipina (GPH) dan Front Demokrasi Nasional Filipina (NDFP),” kata Madlos.

“Yang sangat relevan dengan hal ini adalah pembebasan konsultan NDF yang ditahan, yang partisipasinya sangat penting dalam perundingan tersebut, harus dilakukan. Di pihak NDF dan NPA, sejak paruh kedua tahun lalu, mereka telah membebaskan tawanan perang sebagai langkah membangun kepercayaan untuk dimulainya kembali perundingan,” tambah pemimpin komunis itu.

Saat ini, para pendukung perdamaian menyerukan kepada pemerintah dan NDF untuk melanjutkan perundingan yang akan mengatasi akar penyebab konflik yang telah menyebabkan banyak korban jiwa dan kerusakan harta benda.

Dalam Deklarasi Bersama Den Haag tahun 1992, kedua belah pihak sepakat untuk menangani agenda-agenda substantif, termasuk hak asasi manusia dan hukum humaniter internasional, reformasi sosial-ekonomi, reformasi politik dan konstitusi, penghentian permusuhan dan pembagian kekuasaan.

Pada bulan Maret 1998, kedua belah pihak menandatangani Perjanjian Komprehensif tentang Penghormatan Hak Asasi Manusia dan Hukum Humaniter Internasional (CARHRIHL).

Pemerintah dan NDF telah merumuskan konsep mereka untuk perjanjian komprehensif mengenai reformasi sosial-ekonomi (Caser), namun tidak mencapai kemajuan sejak perundingan gagal.

NDF mengklaim bahwa pemerintah harus membebaskan tahanan politik dan konsultan NDF yang ditangkap oleh pasukan pemerintah – sebagaimana disepakati dalam perjanjian yang ditandatangani sebelumnya – untuk memulai perundingan yang terhenti. – Rappler.com

Result SGP