• July 16, 2024
Negosiator pemerintah mempertanyakan ‘tindakan penegakan hukum’ yang dilakukan MILF

Negosiator pemerintah mempertanyakan ‘tindakan penegakan hukum’ yang dilakukan MILF

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kedua panel melanjutkan diskusi eksplorasi formal di KL

MANILA, Filipina – Dengan dimulainya kembali perundingan eksplorasi formal dengan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) di Kuala Lumpur pada hari Senin, 13 Februari, para perunding pemerintah menyatakan harapan bahwa mereka akan mampu mencapai kesepakatan damai yang “saling menguntungkan” dengan pemberontak. kelompok.

Namun mereka menyatakan keprihatinan atas laporan aktivitas pemberontak di provinsi Lanao.

Dalam pidato pembukaannya pada awal Perundingan Eksplorasi Formal ke-25 dengan MILF, kepala perunding pemerintah, Marvic Leonen, mendesak kelompok pemberontak untuk menarik anggota bersenjatanya di kota Lanao del Norte dan Lanao del Sur dan sebagai gantinya mengoordinasikannya operasi dengan Kelompok Aksi Bersama Ad Hoc (AHJAG).

“Kami mengusulkan agar dalam putaran ini kita memfokuskan kembali diskusi pada isu-isu penting dan mencari landasan bersama. Kami menyadari bahwa permasalahan yang kami tangani saat ini semakin sulit, namun kami optimis bahwa kami dapat menemukan solusi yang dapat dilakukan bersama,” kata Leonen dalam sebuah pernyataan.

Leonen menyatakan keprihatinannya atas insiden baru-baru ini di mana MILF dilaporkan “secara sepihak” mengejar unsur-unsur kriminal tanpa mengkoordinasikan upayanya dengan AHJAG atau Komite Koordinasi Penghentian Permusuhan (CCCH).

“Kita harus menjaga tanah kita tetap damai dan menghindari provokasi yang dapat memicu kekerasan yang tidak perlu. Mekanisme kita harus terus-menerus direvisi, namun meskipun kita melakukan hal tersebut, kita harus tetap berpegang pada mekanisme tersebut. Kita harus melakukan ini bahkan jika kita mempunyai keinginan yang sama untuk melawan unsur-unsur kriminal di komunitas kita,” kata Leonen.

Menurut laporan yang disusun oleh panel pemerintah, pada tanggal 4 Februari 2012, anggota Komando Pangkalan ke-102 MILF “bergerak dan, tanpa koordinasi melalui mekanisme AHJAG atau CCCH, melakukan tindakan yang tampaknya merupakan tindakan penegakan hukum terhadap pencuri ternak dan penyelundup narkoba.”

“Itu terjadi di Barangay Mamaan, Piagapo, Lanao del Sur,” kata Leonen. “Unit MILF menghadapi perlawanan dari beberapa anggota masyarakat yang menyebabkan ketidakstabilan dan evakuasi dari daerah tersebut.”

Leonen juga mengutip laporan lain bahwa pada tanggal 5 Februari, “sekelompok sekitar 200 anggota MILF bersenjata lengkap di bawah komandan tertentu Topsider pergi ke Barangay Mamaan, membakar rumah Lanao Ariraya dan menembakkan senjata api tanpa pandang bulu, menyebabkan kepanikan di antara penduduk di barangay tersebut. dan menyebabkan mereka mengungsi ke daerah tetangga.”

Banding ke MILF

“Laporan serupa datang dari warga Munai, Poonah Piagapo dan Matungao di Lanao del Norte serta Piagapo, Lanao del Sur. “Rupanya warga ditangkap dan diproses dengan kedok ‘penegakan hukum’ sehingga menimbulkan ketakutan dan kepanikan di kalangan warga,” kata Leonen.

Leonen menghimbau kepada MILF “untuk menarik dan mengoordinasikan anggota bersenjatanya dari barangay ini – melalui AHJAG kami – sehingga kami dapat melakukan hal yang benar dengan cara yang benar. Kami tahu bahwa kekhawatiran ini akan ditinjau dan dipertimbangkan oleh panel perundingan MILF.”

Ia mengatakan bahwa meskipun pemerintah telah mendesak MILF untuk membantu menetralisir elemen-elemen yang melanggar hukum, berdasarkan perjanjian yang ada, “kami mendesak MILF untuk tidak melakukannya secara sepihak. “

“Kami memiliki mekanisme AHJAG yang memungkinkan kami bekerja sama untuk melarang para penjahat yang mencari perlindungan di berbagai komunitas. Melalui kerja sama kita juga dapat menghindari kepanikan dan ketidakstabilan yang tidak perlu saat kita menegosiasikan perjanjian perdamaian akhir,” katanya.

Dalam pernyataan terpisah, Kantor Penasihat Presiden untuk Proses Perdamaian mengutip pernyataan ketua panel MILF, Mohagher Iqbal, ketika menanggapi komentar Leonen bahwa “hampir semua masalah sudah dibahas dan jelas bagi semua pihak. Jika kita tidak melakukan hal ini, segera Jika semua permasalahan ini terselesaikan, maka akan timbul lebih banyak lagi masalah yang memusingkan.” – Rappler.com

Angka Sdy