• April 13, 2024
Norwood, Lee hanya memuji Baldwin yang berpikiran defensif

Norwood, Lee hanya memuji Baldwin yang berpikiran defensif

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Andalan Gilas, Gabe Norwood dan Paul Lee menyebut pelatih baru Gilas sebagai “semangat bola basket yang hebat” yang “defensif” dan “motivator yang hebat.”

MANILA, Filipina – Pelatih baru Gilas Pilipinas adalah “semangat bola basket yang hebat”.

Penjaga Gilas Pilipinas, Gabe Norwood dan Paul Lee yakin dengan pelatih kepala tim bola basket nasional putra yang baru ditunjuk, Tab Baldwin, dengan mengatakan bahwa dia adalah pelatih bertahan yang memiliki cara yang tidak biasa dalam menjalankan sesuatu.

“Dia pelatih yang hebat, semangat bermain basket yang hebat. Sejujurnya, saya menilai dia sebagai salah satu pelatih terbaik yang pernah saya bela,” kata Norwood pada Senin, 22 Desember, setelah kekalahan Rain or Shine di Game 3 di babak kedua dari Alaska. “(Dia) seorang motivator hebat dan pelatih yang sangat cerdas, pelatih yang bertahan dan sangat tangguh.”

“Dia lebih merupakan pelatih defensif. Coach Tab sangat fokus pada pertahanan,” tambah Lee. (Dia lebih merupakan pelatih defensif. Pelatih Tab lebih menekankan pada pertahanan.)

Pemain Amerika-Selandia Baru itu diumumkan sebagai pelatih baru Gilas pada Senin, 22 Desember dan akan diperkenalkan secara resmi dalam konferensi pers pada Selasa, 23 Desember. Dia menandatangani kontrak berdurasi 4 tahun dengan tim nasional, yang diyakini akan dimulai pada Januari 2015.

Namun sebelum peran barunya, Baldwin, 56, telah menjabat sebagai konsultan untuk Nationals sejak 2013 ketika mereka meraih medali perak di FIBA ​​​​Asia Championship yang diadakan di Manila. Dia telah menjadi bagian integral dari Gilas saat mereka melewati Piala Dunia FIBA ​​​​2014 dan Asian Games 2014.

Norwood memastikan Baldwin terlibat penuh dengan tim di setiap langkahnya.

“Dia sangat aktif. Dia bersama kita. Ini tidak seperti dia adalah bayangan bagi kita. Dia terlibat dalam segala hal di sana. Dia berkomitmen penuh terhadap negara dan program ini.”

Sebagai konsultan langsung, Baldwin mengerjakan skema pertahanan Gilas dan meningkatkan keterampilan individu. Hasil terlihat di Piala Dunia ketika Gilas berhasil menjaga jarak dari lawannya hingga bel terakhir berbunyi. Filipina akhirnya kalah rata-rata hanya 4,6 poin dalam 5 kekalahan.

“Hanya taktiknya dari segi fundamental, terutama bertahan. Saya bangga dengan pembelaan saya dan itu adalah sesuatu yang saya ambil,” Norwood menceritakan pelajaran spesifik yang dia pelajari dari Baldwin.

“Itu hanya sedikit di luar norma. Terkadang Anda dikurung oleh pemain bertahan dan Anda tidak melihat bola dan hal-hal seperti itu. Dalam hal gerak kaki dan jarak, saya pikir dia sangat membantu kami. Saya pikir itu menunjukkan bagaimana kami tampil di Piala Dunia. Kami gagal, tapi secara defensif saya pikir kami bermain sangat baik.”

Lee juga mendapat banyak hal dari Baldwin, yang memiliki pengalaman kepelatihan internasional yang luas dan pernah menjadi mentor tim nasional Yordania, Selandia Baru, dan Lebanon di masa lalu.

“Saya belajar banyak darinya, terutama membaca picks,” penjaga kurus itu mengaku bisa menerapkan apa yang dipelajarinya pada Rain or Shine di PBA. “Ini membantuku sekarang.”

(Saya belajar banyak darinya terutama dalam hal pilihan bacaan. Itu masih membantu saya sampai sekarang.)

Norwood menguraikan lebih lanjut tentang bagaimana skema pertahanan Baldwin berorientasi pada tim dan lebih dari sekedar taktik individu.

“Ini lebih merupakan konsep tim. Ada sedikit trik yang Anda pelajari secara individu, namun secara keseluruhan ini lebih merupakan masalah sistem,” jelas swingman atletik ini. “Dia melakukan segalanya dengan cara yang sangat berbeda. Saya tidak tahu apakah penonton alami atau biasa akan menyukainya, tapi bagi mereka yang benar-benar mengetahui permainan ini, saya rasa mereka akan menyukainya.”

Mengenai komitmen Baldwin terhadap tim dan negara yang diwakilinya, Norwood yakin bahwa pelatih beberapa juara Liga Bola Basket Nasional Selandia Baru itu berkomitmen penuh kepada Gilas, yang tujuan selanjutnya adalah meraih emas di FIBA ​​2015 untuk menjuarai Kejuaraan Asia. dan lolos ke Olimpiade 2016.

“Saya pikir dia telah berkomitmen penuh, tidak hanya pada Gilas, tapi seluruh negara selama beberapa tahun terakhir. Saya turut berbahagia untuknya dan mudah-mudahan dia bisa membangun staf yang sesuai dengan kemampuannya.” – Rappler.com

SDY Prize