• July 24, 2024
NPA melepaskan 5 tentara oleh Duterte

NPA melepaskan 5 tentara oleh Duterte

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(PEMBARUAN KE-2) Gerilyawan melepaskan tentara di Kota Davao setelah pukul 16.00 Rabu, 31 Juli

DAVAO CITY, Filipina (UPDATE ke-2) —Dalam upacara singkat di suatu tempat di pedalaman kota ini, Tentara Rakyat Baru (NPA) melepaskan 5 tentara pemerintah oleh Walikota Davao City Rodrigo Duterte pada Rabu, 31 Juli. Rilisan ini mengakhiri 45 hari mereka. di penangkaran.

Kopral. Emmanuel Quezon, Pfc. Vernie Padilla, Prajurit. Martenian Pasigas, Pfc. Ronald Gura dan Pfc. Donato Estandian ditangkap pada tanggal 17 Juni di sebuah pos pemeriksaan yang dijaga oleh gerilyawan NPA di bawah Batalyon Pulang Bagani di Distrik Paquibato. Pemberontak juga menyita sedikitnya 3 pistol dan sebuah granat dari mereka.

Omset dilakukan pada hari Rabu pukul 16:30. Dengan menaiki helikopter, Duterte kemudian membawa para prajurit ke Kamp Panacan di kota ini, markas besar Komando militer Mindanao Timur (Eastmincom).

“Kami tidak terluka, bahkan sedikit pun tidak. Kami diperlakukan dengan baik dan dengan perlakuan khusus,” kata Quezon dalam upacara singkat tersebut.

Leoncio “Kumander Parago” Pitao dari Batalyon Pulang Bagani NPA mengatakan mereka menculik tentara tersebut saat mereka berpartisipasi dalam kegiatan anti-rakyat termasuk pelecehan. Namun NPA memutuskan untuk membebaskan mereka setelah ada permohonan dari keluarga mereka dan aktivis perdamaian, Pitao menambahkan.

“Kami memberikan pembebasan tersebut karena alasan kemanusiaan dan sebagai tanggapan atas permohonan orang tua dan kerabat mereka,” kata Pitao.

UTAMA YANG SULIT.  Walikota Davao City Rodrigo Duterte, yang juga menjabat Ketua Menteri Kota Davao, mengatakan NPA membebaskan sejumlah tentara.  Foto oleh Charles Manlupig/Rappler

Duterte berterima kasih kepada NPA karena menghormati protokol dalam menangani tawanan perang.

BACA: NPA memperingatkan tentara: Jangan selamatkan pasukan yang diculik

Kapten Severino David, juru bicara Eastmincom, mengatakan tentara tersebut sekarang berada di rumah sakit untuk pemeriksaan.

Duterte mengatakan kepada wartawan bahwa pemerintah harus tetap membuka jalur untuk perundingan damai dengan pemberontak. “Jendela perundingan harus selalu terbuka,” kata Duterte. Perundingan perdamaian yang ada saat ini antara kedua belah pihak telah ditangguhkan, dan beberapa pejabat pemerintah telah mengusulkan gagasan untuk memulai perundingan perdamaian lokal di daerah-daerah tertentu.

Namun, Duterte memperingatkan hal itu tidak akan berhasil. “Seperti halnya pemerintah, komunis juga mempunyai yurisdiksi,” katanya. “Mereka harus berbicara dengan semua orang. NPA hanyalah sebuah organ tunggal. Pemerintah masih perlu berbicara dengan (Luis) Jalandoni dan (Jose Maria) Sison,” tambah Duterte. — Rappler.com

Result HK