• February 23, 2024
Ombudsman memperluas penyelidikan terhadap kasus ‘jendral Euro’

Ombudsman memperluas penyelidikan terhadap kasus ‘jendral Euro’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sidang Sandiganbayan mengenai kasus ‘jendral Euro’ ditangguhkan, diperkirakan akan ada dakwaan tambahan

MANILA, Filipina – Sandiganbayan pada Selasa, 28 Februari mengabulkan mosi jaksa penuntut negara untuk menunda sidang atas kasus yang disebut “Jenderal Euro” sambil menunggu penyelidikan yang lebih luas oleh Kantor Ombudsman mengenai kemungkinan keterlibatan lebih banyak pejabat PNP dalam kasus tersebut. kontroversi tahun 2008.

Jaksa mengajukan mosi tersebut pada tanggal 3 Januari 2012, mengutip penyelidikan awal lebih lanjut yang diperintahkan oleh Ombudsman Conchita Carpio Morales untuk menentukan apakah petugas polisi lainnya harus dimintai pertanggungjawaban.

Dua kasus saat ini sedang menunggu keputusan di Divisi Kelima pengadilan korupsi. Dalam kedua kasus tersebut, satu-satunya yang didakwa adalah mantan Pengawas Keuangan Kepolisian Nasional Filipina (PNP) Eliseo D. dela Paz dan istrinya, Maria Fe C. dela Paz.

Dela Paz dan istrinya didakwa melanggar Surat Edaran Bank Sentral Filipina No. 507 tentang Undang-Undang Bank Sentral Baru (RA 7653) untuk pengangkutan mata uang asing lebih dari $10.000 ke luar negeri.

Dela Paz juga menghadapi kasus kedua karena melakukan tugas secara ilegal sebagai Pejabat Pencairan Khusus setelah usia wajib pensiun 56 tahun. Pasalnya, ia masih pada bulan Oktober bersama delegasi PNP ke Sidang Umum Interpol ke-77 di St. Petersburg, Federasi Rusia bergabung. 7 hingga 11 Desember 2008 padahal seharusnya ia mencapai usia pensiun wajib 56 tahun pada 9 Oktober tahun itu.

Setelah menghadiri pertemuan Interpol, Dela Paz dan istrinya ditangkap oleh otoritas Rusia di Bandara Internasional Shremetyevo di Moskow pada 11 Oktober 2008 setelah mereka ditemukan membawa uang tunai yang tidak diumumkan sebesar €105.000 (euro).

Insiden tersebut berujung pada penyelidikan kongres atas masalah tersebut, yang kemudian berujung pada pelekatan kasus tersebut ke Sandiganbayan.

Lebih banyak nama

Dalam mengabulkan mosi jaksa, pengadilan mencatat pada sidang tanggal 13 Januari 2012 bahwa pembela telah diberi kesempatan untuk mengomentari permohonan namun gagal melakukannya.

“Catatan menunjukkan bahwa sampai saat ini belum ada komentar yang dibuat oleh terdakwa. Tidak ada keberatan dari pihak pembela, dan karena alasan-alasan yang disebutkan di dalamnya, Mosi tersebut dengan ini dikabulkan. Sebagaimana kami mohon, persidangan kasus-kasus ini dengan ini ditangguhkan sambil menunggu hasil penyelidikan awal lebih lanjut yang dilakukan oleh Kantor Ombudsman,” kata pengadilan.

Pengadilan korupsi juga membatalkan sidang kasus pasangan Dela Paz yang dijadwalkan pada 1 Maret 2012.

Berdasarkan resolusi yang disetujui oleh Ombudsman Morales, tuntutan tambahan atas suap dan penyimpangan dapat melibatkan pejabat PNP lainnya “karena menyetujui, menerima dan/atau menggunakan atau mengizinkan penggunaan sejumlah P7 juta dari dana rahasia/intelijen PNP sebagai dana darurat untuk perjalanan ke luar negeri”.

Di antara nama-nama yang disebutkan dalam resolusi tersebut adalah:

  • pensiunan CEO Avelino Razon Jr.;
  • Wakil Direktur Jenderal Emmanuel Carta;
  • Wakil Direktur Jenderal Ismael Rafanan;
  • pensiunan direktur Romeo Ricardo;
  • pensiunan direktur Jaime Caringal;
  • Direktur Sumber Daya Manusia dan Pengembangan Pembelajaran German Doria;
  • Direktur Operasi Silverio Alarcio Jr.;
  • Kepala Inspektur Samuel Rodriguez;
  • Kepala Inspektur Orlando Pestano;
  • Inspektur Senior Tomas Rentoy III; Dan
  • Inspektur Elmer Pelobello.

Yang juga sedang diselidiki adalah dugaan keterlibatan mantan Menteri Dalam Negeri Ronaldo Puno, yang menyetujui keikutsertaan dela Paz dalam perjalanan ke Moskow bahkan ketika dela Paz akan pensiun. – Rappler.com

Sidney siang ini