• April 23, 2024
Operator Negros CIDG membantah klaim bahan peledak

Operator Negros CIDG membantah klaim bahan peledak

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Seorang agen CIDG membantah klaim bahwa bahan peledak ditemukan di rumah Walikota Magdaleno Pena di Brgy. Sapi di Pulupandan, Negros Occidental

KOTA BACOLOD, Filipina – Seorang anggota Unit Investigasi dan Deteksi Kriminal Negros (CIDG) membalikkan keadaan rekan-rekannya dan atasan langsungnya dengan membantah klaim mereka bahwa bahan peledak ditemukan di rumah leluhur Walikota Magdaleno Pena di Brgy. Ubay, Pulupandan, Negros Barat.

Dalam pernyataan tertulis di bawah sumpah, SPO1 Rosendo Bersal, anggota kantor CIDG yang berbasis di Bacolod mengatakan dia tidak pernah melihat dugaan dua buah bahan peledak berkekuatan tinggi TNT di pos penjagaan rumah leluhur ketika Bersal dan agen lainnya menggerebek rumah tersebut pada tanggal 2 Mei. tidak menyerang. .

Salinan pernyataan tertulis Bersal dibagikan Pena saat konferensi pers, Kamis.

Bersal mengatakan dalam pernyataan tertulisnya: “Saya bahkan terkejut ketika saya diberitahu tentang dugaan ditemukannya bahan peledak tersebut setelah makan siang pada tanggal 2 Mei.”

Penggerebekan di rumah leluhur Pena, yang dilakukan oleh agen CIDG yang berbasis di Camp Crame dan pasukan aksi khusus polisi elit, menghasilkan 90 senjata (bukan 89 seperti yang dilaporkan sebelumnya), ribuan butir amunisi dan dua kontainer bahan peledak, seperti yang ditunjukkan pada gambar. media oleh Kepala Supt. Direktur kepolisian daerah Visayas Barat Agrimero Cruz saat penggerebekan sedang berlangsung.

“Ketika kami tiba di markas penjagaan, senjata api dan barang-barang lainnya yang ditemukan sudah dikumpulkan dan dijajarkan di satu tempat di dalam markas dan saya tidak pernah melihat adanya bahan peledak. Tidak disebutkan ditemukannya bahan peledak tersebut dari tim pencari,” kata Bersal.

Saat mereka menggeledah kamar rumah leluhur, dia mengatakan dia memperhatikan bahwa semua senjata api dilindungi oleh izin yang dikeluarkan oleh Kantor Senjata Api dan Bahan Peledak. Fotokopi lisensi ditempelkan pada masing-masing senjata api.

“Surat pernyataan ini saya jalankan untuk mengoreksi isi surat pernyataan penangkapan bersama yang tidak akurat dan salah (dalam rangka pemeriksaan),” tegas Bersal dalam keterangan tertulisnya.

Dalam surat pernyataan penangkapan bersama tertanggal 3 Mei, sehari setelah penggerebekan, Bersal dan SPO3 Jayvee Aglipay menyatakan bahwa pasukan SAF menangkap empat tersangka termasuk Manny Rio, Joey Yongque, penjaga keamanan Deolito Morancil dan Jimmy Castanos di markas penjaga. Polisi juga menemukan dua buah bahan peledak berkekuatan tinggi TNT, dua pucuk senjata shotgun, satu unit senapan serbu AK-47 dan berbagai amunisi.

CIDG sebelumnya telah mengajukan tuntutan kepemilikan senjata api ilegal terhadap 10 tersangka yang ditangkap dalam penggerebekan di rumah leluhur Pena. Para tersangka yang didakwa termasuk dua polisi yang berada di lokasi saat penggerebekan dan dikatakan mengenakan pakaian sipil sambil membawa senjata api.

Bersal belum muncul sejak kemarin. Atasan langsungnya, Inspektur Kepala. Fernando Salvatierra mengatakan mereka akan memverifikasi dugaan pernyataan tertulis Bersal yang mereka janjikan akan disampaikan kepada media untuk klarifikasi.

Pena mengatakan dia akan menggunakan pernyataan tertulis Bersal sebagai bukti untuk membatalkan tuduhan terhadap 10 orang yang ditangkap dalam penggerebekan tersebut. Pada saat yang sama, ia juga mengancam akan mengajukan tuntutan balik terhadap polisi jika mereka menuduhnya memiliki kepemilikan bahan peledak secara ilegal. Dia mengklaim tim penggerebekan telah menanam bahan peledak dan seluruh senjata api yang disita memiliki izin milik empat perusahaan dan perorangan.

Dalam laporannya, CIDG mengatakan 10 dari 90 senjata api tidak berlisensi, kata laporan CIDG.

Sup. Kepala daerah CIDG, Maffy Bazar, membantah bahwa bahan peledak itu ditanam. – Rappler.com

Hongkong Pools