• April 13, 2024
Orang-orang Samaria yang baik hati ini merayakan noge buena di jalan

Orang-orang Samaria yang baik hati ini merayakan noge buena di jalan

Alih-alih merayakannya bersama keluarga, sekelompok orang Samaria yang baik hati memutuskan untuk menghabiskan Malam Natal mereka di jalanan dengan memberikan hadiah kepada para tunawisma dan miskin.

Hujan turun pada Malam Natal seperti belum pernah turun hujan sejak Topan Ruby melanda Filipina pada awal Desember. Hujan lebat menyebabkan pertukaran pesan yang heboh antara anggota Bike Scouts Philippines, sekelompok kecil sukarelawan pengirim pesan sepeda yang berangkat bekerja di Tacloban dan Samar segera setelah terjadinya topan Yolanda – menyampaikan pesan pribadi dari para penyintas badai dan pengiriman pasokan darurat ke daerah terpencil.

Kami semua semakin khawatir bahwa acara bersepeda di malam Natal yang telah kami nantikan selama beberapa bulan terakhir harus ditunda karena cuaca.

Sangat penting bagi kami semua untuk bisa ikut dalam perjalanan malam itu, meskipun itu bukan sesuatu yang akan kami lakukan untuk bersenang-senang. Faktanya, bersepeda yang mengharuskan kami memeriksa laporan cuaca setiap jam mengharuskan kami mengambil keputusan pribadi untuk tidak menghabiskan malam Natal bersama keluarga masing-masing. Alternatif yang kami pikirkan adalah mengumpulkan makanan, pakaian, dan mainan yang kami bungkus dengan kertas kado warna-warni untuk dikirimkan sebagai hadiah tak terduga kepada orang-orang yang tinggal di jalanan dan tempat lain yang sangat berbeda dari rumah-rumah yang biasanya dipenuhi dengan pemandangan. dan suara musim Natal.

https://www.youtube.com/watch?v=x0SNAHcxlro

Hadiah yang kami kumpulkan dimaksudkan sebagai cara kami berbagi pengalaman Natal dengan mereka yang kurang beruntung, namun juga merupakan bukti betapa banyak kegagalan kami dalam tugas sederhana untuk saling memperhatikan sebagai manusia. Kami memilih untuk memberikan hadiah pada Malam Natal itu sendiri karena simbolisme waktunya, tetapi juga karena kami tahu bahwa hadiah di tengah malam akan jauh lebih berarti bagi mereka yang tidak akan pernah memiliki kesempatan untuk dikenang dengan penuh perhatian.

Karena terbebani oleh tujuan yang besar, kami bertekad untuk berkendara di tengah hujan lebat jika perlu. Untungnya, hujan berhenti satu jam terakhir sebelum kami dijadwalkan berangkat saat matahari terbenam. Kami menyampirkan tas-tas kami yang empuk dan mengayuh sepedanya di tengah senja dan cuaca buruk sepanjang hari itu.

Jalanan licin karena air hujan dan udara semakin dingin seiring kami melaju semakin cepat di malam hari. Bahkan lebih banyak lagi sukarelawan pengendara sepeda gunung, sepeda jalan raya, dan sepeda fixed gear bergabung dengan kami sepanjang perjalanan dari sebuah klub bernama Fixed Gear Laguna, yang juga membawa beberapa sepeda klasik Jepang yang dilengkapi dengan keranjang yang sudah dirakit sebelumnya untuk membawa hadiah dan generator dinamo tua itu menggunakan gesekan dari ban untuk menyalakan lampu depan yang sangat berguna di jalanan gelap yang kami lalui.

Kami berangkat mencari para tunawisma yang, meskipun hanya karena kesulitan yang mereka alami setiap hari, tidak diragukan lagi pantas menerima setiap keajaiban dan kejutan yang dapat kami berikan sebelum Natal berlalu begitu saja.

Tentang orang-orang

Tepat di awal perjalanan kami bertemu dengan sebuah keluarga yang berkerumun di sudut jalan yang gelap yang kami ikuti keluar dari Laguna. Mereka adalah sebuah keluarga beranggotakan enam orang yang seluruh harta benda duniawinya hanya mencakup kemeja di punggung mereka dan sebuah gerobak bobrok dengan penutup kanvas yang berfungsi sebagai satu-satunya tempat berlindung mereka dari cuaca buruk – 5 orang dan seorang balita yang ‘ sepiring nasi dingin dan setengah kaleng sarden di sudut berdebu, jauh dari hiruk pikuk orang-orang yang tersenyum cerah bergegas pulang ke rumah untuk merayakan Natal.

Tentu saja bukan urusan siapa pun untuk mengomentari keadaan kehidupan masyarakat dan cara mereka mengemudi. Namun, ketika menghadapi musibah seperti itu, selalu sulit untuk hanya berdiam diri dan tidak melakukan apa pun ketika Anda mempunyai sarana untuk melakukan sesuatu, tidak peduli betapa kecil atau tidak berartinya upaya tersebut.

Kadang-kadang, orang-orang mendapati dirinya berada dalam kemiskinan dan tunawisma karena keadaan yang kejam, dan tidak selalu karena mereka belum melakukan yang terbaik dalam hidup. Begitupun dengan keluarga yang kami temui, berdasarkan cerita yang mereka bagikan dan sebagian air mata menggenang di pelupuk mata suami dan ayah, yang seolah terlalu lama berjuang untuk menjadi kuat hingga hatinya begitu mudah dipatahkan oleh orang asing. menyerahkan hadiah kepada keluarganya di sudut gelap yang mereka sebut rumah pada Malam Natal.

Pengendara malam

Kami berkendara sepanjang malam, membagikan paket dan bertemu orang-orang di tengah luapan senyum, air mata, dan tawa yang spontan. Meski hanya sesaat, orang-orang menemukan kebahagiaan dan sebagai imbalannya kami menemukan tujuan musim ini yang lebih dekat dengan tujuan musim ini.

Kami menghabiskan waktu mendengarkan cerita dari banyak orang yang membagikannya kepada kami seolah-olah kami adalah teman lama yang hilang. Di antara kasus-kasus tersebut, salah satu yang paling berkesan adalah tentang seorang wanita yang mengatakan bahwa dia melarikan diri dari suaminya yang kejam, membawa serta anak-anaknya yang masih kecil, dan memilih untuk hidup di jalanan daripada harus menanggung pelecehan lagi. Dan ada seorang anak yang mendapati dirinya tidak memiliki rumah dan terpisah dari saudara-saudaranya ketika kedua orang tuanya meninggal secara tidak terduga.

Kami berjabat tangan dengan seorang lelaki tua yang membawa serta kedua cucunya saat dia berkeliling mengumpulkan sampah, dan kami balas tersenyum pada seorang lelaki ompong yang hanya ingin menjual kacang dan makanan ringan secukupnya di pinggir jalan untuk menghasilkan uang. membeli hadiah untuk istrinya.

Pramuka Sepeda Filipina

Pada pandangan pertama, kisah-kisah ini mungkin tampak memilukan, namun sebenarnya kisah-kisah tersebut adalah kisah tentang kebebasan, tekad, dan cinta sejati yang mudah sekali dianggap tidak lebih dari sekadar kisah optimisme yang salah arah, namun sebenarnya lebih dari itu. Ini adalah kisah nyata tentang orang-orang nyata yang menganggap diri mereka selamat meskipun kehidupan terburuk menimpa mereka. Mereka tidak memilih jenis kehidupan yang mereka jalani dan hanya melakukan apa yang mereka bisa untuk memanfaatkannya sebaik mungkin.

Memang benar bahwa hadiah tidak akan banyak membantu meringankan kesulitannya, namun terkadang hanya tindakan kebaikan yang dilakukan secara acak yang dapat menginspirasi seseorang untuk bertahan lebih lama lagi. Ini adalah pelajaran yang sama yang kami pelajari sebagai sukarelawan di daerah Leyte dan Samar yang dilanda badai, di mana hal-hal besar tidak selalu membuat perbedaan dalam kehidupan masyarakat. Kadang-kadang upaya sederhana untuk hadir bagi mereka yang membutuhkan sudah cukup untuk membuat mereka tahu bahwa mereka melakukan hal yang benar dengan tidak menyerah, bahwa mereka tidak dilupakan.

Di tempat-tempat jauh yang sering dikunjungi bencana dan di jalan-jalan yang lebih familiar di dekat rumah kita, kita berada di sana dengan apa pun yang bisa kita bawa di sepeda dan di punggung kita, karena orang-orang akan menemukan harapan selama ada yang bersedia membantu mereka saat-saat terhebat. keputusasaan. Ini adalah hal pertama yang kami pelajari sebagai sukarelawan pembawa pesan sepeda dan satu-satunya hal yang perlu kami ketahui sebagai manusia. Inilah alasan kami mengemudi. Rappler.com

Pelajari lebih lanjut tentang Bike Scouts di halaman Facebook.

Myles Delfin bekerja terutama sebagai ahli strategi kreatif, tetapi juga sebagai penulis petualangan dan fotografer yang karyanya telah muncul dalam publikasi petualangan dan perjalanan besar di Filipina. Selain pengalaman lebih dari 20 tahun mendaki puncak utama Filipina, ia juga pernah mengikuti lomba petualangan dan event sepeda gunung ketahanan. Dia adalah pendiri Bike Scouts. Mengunjungi mylesdelfin.com untuk informasi lebih lanjut tentang penulis.

Pengeluaran Sidney