• February 22, 2024
Ortigas memblokir tawaran akuisisi Sys;  bermitra dengan Zobels

Ortigas memblokir tawaran akuisisi Sys; bermitra dengan Zobels

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Keluarga Ortigas melenyapkan Grup SM milik Henry Sy dan mempertahankan kepemilikannya atas properti berharganya di Kota Quezon, San Juan, dan Mandaluyong.

MANILA, Filipina – SM Group, yang dipimpin oleh orang terkaya Filipina Henry Sy, telah diblokir dari upayanya untuk mengakuisisi 34% saham di salah satu pemilik tertua di Manila, Ortigas & Co Limited Partnership Holdings Inc (OHI ).

Menyelesaikan kesepakatan tersebut akan memberi Sy’s SM Group kepemilikan saham besar di permata mahkota keluarga Ortigas, Greenhills Mall, dan properti mereka yang luas yang tersebar di Mandaluyong, San Juan, dan Kota Quezon.

Berkat hak penolakan pertama, keluarga Ortigas dapat mempertahankan kendali atas perusahaan manajemen properti mereka dan membeli saham yang dimiliki oleh Hong Kong dan Shanghai Banking Corp.’s (HSBC).

Dalam keterbukaan informasi kepada Bursa Efek Filipina pada hari Jumat, 29 Juni, SM Investments Corp mengatakan: “Kami telah diberitahu bahwa pemegang saham Ortigas Holdings Inc, yang sebagian besar terdiri dari keluarga Ortigas, telah menggunakan hak penolakan pertama mereka atas Saham OHI Dimiliki oleh Hong Kong dan Shanghai Banking Corp.”

Direktur perusahaan Jaime M. Ortigas mengatakan kepada BusinessWorld bahwa HSBC menjual seluruh 34% sahamnya dengan harga “senilai P11 miliar.”

Bekerjalah dengan Zobels sebagai gantinya

Meskipun SM Group mempunyai minat yang kuat untuk memasuki kawasan pusat bisnis Mandaluyong dalam beberapa tahun terakhir, keluarga Ortigas memilih untuk bermitra dengan Ayala Land Inc untuk pengembangan properti Ortigas mereka.

Pada hari yang sama ketika SM memberi tahu PSE tentang kegagalan penawarannya, pengembang saingannya Ayala Land dari keluarga Zobel mengumumkan aliansi strategisnya sendiri dengan Ortigase untuk mengembangkan pusat pertumbuhan utama di Metro Manila.

Para analis mengatakan jika SM mencapai kesepakatan tersebut, hal ini akan menjadi sebuah “pengubah permainan” yang akan meningkatkan cadangan tanah mereka hingga sebesar milik Ayala Land.

Sekarang Ayala Land adalah pilihan Ortigase dan telah setuju untuk menjalin kemitraan atas undangan Ortiga. ALI akan melakukan investasi awal sebesar P15 miliar untuk membantu pengembangan komponen residensial, perkantoran, ritel dan hotel di berbagai properti milik Ortigas Group.

Berdasarkan situs OHI, pusat kota Mandaluyong yang sedang berkembang dikenal sebagai Hacienda de Mandaloyon ketika diakuisisi oleh Ortigase pada pertengahan tahun 1900-an. Properti yang luas ini dulunya merupakan “tanah kosong” namun kini telah berubah menjadi gedung-gedung tinggi dengan pertumbuhan bisnis komersial dan industri.

Sementara itu, CEO dan Presiden Ayala Land Antonino T. Aquino mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Kami merasa terhormat menjadi bagian dari aliansi strategis ini. Kami menyambut baik kesempatan untuk berpartisipasi dalam pengembangan bidang-bidang utama ini di Metro Manila.”

“Banyak dari keberhasilan pembangunan kami seperti Ayala Alabang, Cebu Park District, Bonifacio Global City, Trinoma, Nuvali, Abreeza Davao dan Central Cagayan de Oro dibangun atas kemitraan yang kuat dengan berbagai kelompok,” tambahnya.

Ayala Land mengatakan pihaknya akan menyumbangkan keahliannya dalam membangun pembangunan berskala besar dan aliansi strategis ini akan mendapatkan manfaat dari sinergi dengan komunitas serba guna terintegrasi ALI lainnya di kawasan bisnis utama seperti Makati, Bonifacio Global City, dan Quezon City. – Rappler.com

Togel Sydney