• July 14, 2024
Pacquiao-Marquez IV membuat frustrasi, tetapi ramah terhadap penggemar

Pacquiao-Marquez IV membuat frustrasi, tetapi ramah terhadap penggemar

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Fans mungkin bosan melihat Manny Pacquiao dan Juan Manuel Marquez di atas ring, namun keduanya selalu menampilkan pertarungan penuh aksi.

SINGAPURA – Entah Manny “Pacman” Pacquiao (54-4-2, 38KO) akan meraih kemenangan KO yang sangat dinanti-nantikan melawan pesaing abadi Juan Manuel “Dinamita” Marquez (54-6-1, 39KO), atau dia sedang menunggu kemenangan lama. -kekalahan yang diperkirakan melawan dinamo Meksiko.

Namun ada satu hal yang pasti, ada sesuatu yang harus diberikan ketika pasangan ini memasuki ring untuk pertandingan klasik keempat pada tanggal 8 Desember di MGM Grand Garden Arena di Las Vegas, Nevada.

Marquez telah menjadi duri di sisi Pacquiao sejak mereka pertama kali bertukar kulit pada tahun 2004, dan secara konsisten dipandang sebagai kryptonite Pacquiao dalam setiap pertarungan yang lewat. Ada sesuatu dalam gaya pukulan balik Marquez yang membuat Pacquiao cocok, yang tidak memungkinkan Pacquiao membangun dominasinya seperti yang ia bisa lakukan pada petarung lain.

Dan bagi kami para penggemar, sungguh membuat frustrasi menyaksikan pihak yang Anda dukung tidak bisa lepas.

Juga tidak banyak membantu bahwa Pacquiao jelas-jelas mengalami penurunan fisik. Ia gagal tampil mengesankan dalam beberapa pertandingan terakhirnya, termasuk penampilan buruknya dan kekalahan mengejutkan dari Timothy “Desert Storm” Bradley pada bulan Juni.

Fans mungkin ingat tidak adanya daya tembak dan kurangnya fokus pada Pacquiao. Memang baginya itu adalah masalah mental dan fisik – yang bukan pertanda baik memasuki pertarungan Marquez ke-4 karena Dinamita bisa dibilang salah satu petarung terpintar dalam sejarah tinju.

Masuk akal secara finansial

Pemikiran Marquez akhirnya mengalahkan Pacquiao selalu ada, dan dengan pertarungan ke-4 yang akan datang, Marquez seolah-olah diberi kesempatan lagi untuk akhirnya mengalahkan Pacquiao dan bukan sebaliknya.

Fans mungkin tidak senang dengan keputusan Tim Pacquiao untuk memilih Marquez daripada Bradley, tetapi dengan keterlibatan Bob Arum, Anda tahu ini semua tentang Benjamins. Marquez adalah pilihan yang jauh lebih baik sebagai lawan Pay-Per-View yang besar bagi Pacquiao daripada Bradley, karena banyaknya penggemar tinju Meksiko yang dibawa Marquez setiap kali dia bertarung. Bradley tidak memiliki pengikut yang sama.

Dari sudut pandang tinju murni, pertarungan ini menjanjikan akan sama menarik dan kontroversialnya dengan 3 pertarungan pertama – dan jika Anda adalah seseorang yang menyukai aspek teknis dari olahraga ini selain sifat kekerasannya, maka Anda pasti akan bersemangat. untuk Pacquiao-Marquez IV.

Penggemar Pacquiao hanya bisa berharap jagoan mereka akhirnya menemukan cara untuk mengalahkan Marquez dengan meyakinkan. Kekalahan dari petinju Meksiko itu akan menjadi malapetaka bagi potensi pertarungan Pacquiao-Mayweather yang dijadwalkan pada musim semi 2013.

Pacquiao tidak boleh kalah

Terlepas dari semua hal lainnya, Pacquiao-Marquez IV menjanjikan pertarungan penuh aksi antara dua ikon tinju yang berimbang dan dua petarung terhebat yang pernah dikenal dalam olahraga ini.

Setiap iterasi, termasuk mungkin pertarungan ke-4 ini, adalah replika dari aslinya dan itu bukanlah hal yang buruk. Semua pertarungan Pacquiao-Marquez secara umum terbukti menjadi pertarungan yang bersahabat dengan penggemar.

Namun, Pacquiao tidak boleh menerima kekalahan dari Marquez, atau itu bisa berarti akhir dari karir tinjunya. Dia harus kembali ke gaya bertarungnya yang cepat dan gaya bertarung yang penuh tekanan jika dia berharap bisa lebih baik dari Marquez pada saat ini dalam karirnya. Masalah seharusnya diselesaikan dengan Pacquiao-Marquez III, tapi di sinilah kita lagi, dengan penuh semangat menyaksikan pertarungan klasik lainnya antara kedua superstar tersebut.

Jika Pacquiao akhirnya ingin mendapatkan KO yang sulit diraih itu, ia harus fokus 100% pada latihan dan mengesampingkan semua gangguan eksternal untuk pertandingan ini. Pacquiao tidak boleh tampil lesu lagi. Mungkin kamp pelatihan bertarget selama 8 minggu di Sasana Tinju Wild Card Freddie Roach di Los Angeles, alih-alih kamp rutin di Baguio, akan bermanfaat baginya – itulah yang disarankan Roach untuk pertarungan ini.

Meski demikian, hasil pertarungan ini sepenuhnya berada di pundak Pacquiao, begitu pula nasib karier tinju legendarisnya.

Saatnya memulai kamp pelatihan — Pacman kembali bekerja. – Rappler.com

Nomor Sdy