• July 23, 2024
Padaca mengirimkan jaminan;  Kantor Comelec sudah siap

Padaca mengirimkan jaminan; Kantor Comelec sudah siap

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Dengan melakukan itu, komisaris Comelec yang baru menghindari penangkapan karena korupsi dan penyalahgunaan dana publik

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Komisioner Komisi Pemilihan Umum (Comelec) Grace Padaca mengirimkan uang jaminan pada Kamis, 4 Oktober, di hadapan Sandiganbayan saat lembaga pemungutan suara mempersiapkan pengangkatannya.

Padaca memberikan jaminan sebesar R70.000 meskipun sebelumnya ada klaim bahwa dia tidak akan melakukannya. Dengan melakukan hal tersebut, Padaca akan terhindar dari penangkapan atas tuduhan suap dan penyalahgunaan dana publik yang diajukan ke Sandiganbayan.

Padaca didampingi ke Sandiganbayan oleh Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Manuel “Mar” Roxas II (yang sedang cuti sebagai presiden Partai Liberal). Presiden Benigno Aquino III membayar sendiri obligasi tersebut, menurut Padaca.

Pagi tadi, Kejaksaan Agung meminta Sandiganbayan memerintahkan polisi dan Biro Investigasi Nasional (NBI) untuk menegakkan surat perintah penangkapan terhadapnya. Jaksa berargumen bahwa Padaca berhasil menghindari penangkapan sejak Mei, ketika surat perintah penangkapan dikeluarkan, meskipun faktanya polisi dan NBI sudah memiliki salinan surat perintah tersebut.

Namun Padaca mengatakan kepada wartawan bahwa dia tidak pernah menghindari penangkapan. Polisi tidak pernah menangkapnya, katanya. Roxas setuju, mengutip pembicaraan dengan mendiang Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesse Robredo, sekutu Padaca.

Almarhum Robredo mengawasi polisi. Roxas menggantikannya.

“Saya terus percaya (pada peradilan)… Saya tidak punya pilihan,” kata Padaca. “Kami harus memercayai sistem kami, jadi memang benar bahwa banyak hal yang perlu diperbaiki di sini.”

Jaminan Padaca akan meringankan salah satu masalah hukum yang menurut para pengamat dapat menghambat pengangkatannya di Comelec.

Ketua Comelec Sixto Brillantes Jr. namun, sebelumnya mengatakan bahwa kasus vaksinasinya tidak cukup menjadi alasan untuk didiskualifikasi.

Apa yang bisa menggagalkan pengukuhannya di Komisi Pengangkatan, kata Brillantes, adalah pertanyaan tentang konstitusionalitas pengangkatannya. Konstitusi melarang politisi yang berpartisipasi dalam pemilu sebelumnya untuk duduk sebagai komisaris Comelec. Namun, pihak istana berpendapat bahwa meskipun Padaca ikut serta dalam pemilu Mei 2010, pemilu Oktober 2010lah yang mendahului pemilu tahun 2013 mendatang.

Brillantes mengatakan dalam wawancara dengan wartawan pada Kamis pagi bahwa Padaca kemungkinan akan ditugaskan di divisi dua Comelec. Dia sebelumnya mengatakan Padaca, seorang penyintas polio, mungkin juga ditugaskan untuk menangani komite penyandang disabilitas Comelec.

Staf Comelec telah mempersiapkan kantornya sejak Rabu, 3 Oktober, sehari setelah Istana mengumumkan pengangkatannya. – dengan laporan dari Paterno Esmaquel II dan Natashya Gutierrez/Rappler.com

SDy Hari Ini