• July 16, 2024
Paje melawan ‘tekanan’ industri pertambangan dan tetap berpegang pada aturan pemerintah

Paje melawan ‘tekanan’ industri pertambangan dan tetap berpegang pada aturan pemerintah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Lingkungan Hidup Ramon Paje mengatakan dia tidak bisa menentang EO 79 itu sendiri, dan akan mempertahankan skema tanpa kontrak baru, yang menurut para pelaku industri menciptakan ketidakpastian.

MANILA, Filipina – Setelah industri pertambangan mengecam peraturan pertambangan yang baru dikeluarkan oleh pemerintahan Aquino untuk mengurangi jangka waktu kontrak mereka hingga 25 tahun, seorang pejabat pemerintah membalas.

Ramon Paje, Sekretaris Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam (DENR), Rabu sore, 19 September, dalam keterangan peraturan pelaksanaan (IRR) pada Executive Order (EO) No. memiliki ketentuan yang mereka anggap “ilegal secara publik”.

Paje menyatakan bahwa dia tidak bisa melawan EO 79 itu sendiri.

Bahkan, dia mengatakan akan melanjutkan moratorium pemberian kontrak pertambangan baru yang sedang berlangsung – sebuah ketentuan dalam EO 79 yang, menurut para pelaku industri, membuat investasi pertambangan di Filipina menjadi tidak pasti.

“Salah satu maksud mendasar dari EO No. 79 (kebijakan pertambangan baru) adalah untuk melindungi negara dan generasi mendatang dari ancaman pendekatan sepihak terhadap pengembangan sumber daya mineral, mengingat jangka waktu kontrak pertambangan yang panjang yaitu 50 tahun, “ucap Paje.

Paje dan anggota dewan pertambangan lainnya saat ini sedang menyusun rancangan undang-undang reformasi yang bertujuan untuk meningkatkan bagian pemerintah dari pendapatan pertambangan.

“Harus ada syarat dan ketentuan baru untuk mengoptimalkan pendapatan dari pertambangan. Faktanya, Dana Moneter Internasional baru saja merilis laporannya mengenai rezim fiskal pertambangan saat ini di negara tersebut dan merekomendasikan agar skema pembagian tetap sebesar 7% diadopsi dan insentif yang ada untuk proyek pertambangan dihapuskan,” tambahnya.

Kamar Tambang Filipina Benjamin Philip Romualdez pada Rabu pagi tidak fokus pada EO, melainkan ketentuan Implementing Rules and Regulations (IRR) EO 79 yang menurut mereka ilegal.

Romualdez mencontohkan Pasal 9 IRR yang menyerukan renegosiasi kontrak pertambangan jangka waktu 25 tahun berturut-turut maksimal 50 tahun.

Anggota majelis mengatakan renegosiasi kontrak pertambangan, yang telah disetujui oleh pemerintah sendiri, menciptakan ketidakstabilan. Mereka mengatakan bahwa jangka waktu maksimum 50 tahun diperbolehkan dalam Undang-Undang Pertambangan, dan bahwa perubahan yang diberlakukan oleh IRR “mendorong industri ke tembok” – jauh lebih buruk daripada skema tanpa kontrak baru.

Namun Paje mempertahankan Pasal 9 IRR. Dia mengatakan hal ini akan memungkinkan pemerintah memperoleh bagian yang lebih besar melalui pembentukan cadangan mineral.

DENR menyebut masa jabatan maksimum 50 tahun yang ada saat ini bersifat “sepihak,” dan itulah sebabnya Paje mengatakan hal itu harus menjadi bagian dari upaya Kongres mendatang untuk meningkatkan pendapatan pemerintah yang diperoleh dari pertambangan.

“Harus ada syarat dan ketentuan baru untuk mengoptimalkan pendapatan dari pertambangan,” kata Paje, menekankan bahwa “laporan Dana Moneter Internasional bahwa rezim fiskal pertambangan saat ini di negara tersebut dan merekomendasikan agar skema pembagian tetap 7% diterima dan bahwa insentif yang ada untuk proyek pertambangan dihapuskan.”

Jadi Paje mengatakan dia tidak bisa “melanggar ketentuan Perintah Eksekutif (EO) No. 79,” yang menginginkan pendapatan lebih tinggi melalui amandemen UU Pertambangan.

“Ngomong-ngomong, dengan menetapkan wilayah seperti cadangan mineral, kontraktor penambangan akan membayar royalti kepada pemerintah sebesar 5% dari penjualan kotor,” kata DENR.

Namun, Paje menegaskan skema saham 2% yang ada saat ini merugikan Pemerintah. “Itu bahkan tidak cukup untuk membayar dampak pertambangan terhadap lingkungan.” – Rappler.com

Bacalah Blog Konferensi Pertambangan 2012 untuk mengetahui laporan menyeluruh mengenai isu-isu yang sedang dibahas.

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

Sidney hari ini