• July 17, 2024
PAL Holdings memperoleh P489-M pada bulan April-Juni

PAL Holdings memperoleh P489-M pada bulan April-Juni

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dari bulan April hingga Juni, perusahaan induk dari maskapai penerbangan tertua di Filipina, Philippine Airlines (PAL), membukukan laba bersih sebesar P489,2 juta, sebuah perubahan dari rugi bersih sebesar P475,1 juta pada periode yang sama tahun lalu.

MANILA, Filipina – PAL Holdings kembali berada dalam kondisi buruk.

Dari bulan April hingga Juni, perusahaan induk maskapai penerbangan tertua di Filipina, Philippine Airlines (PAL), membukukan laba bersih sebesar P489,2 juta, sebuah perubahan dari kerugian bersih sebesar P475,1 juta pada periode yang sama tahun lalu.

Maskapai ini mengutip imbal hasil rata-rata per penumpang yang lebih tinggi, harga bahan bakar jet yang lebih rendah, serta pendapatan sewa dari perjanjian sewa pengoperasian pesawat selama periode 3 bulan ini, kuartal pertama tahun keuangannya yang berakhir pada bulan Maret.

PAL melaporkan rugi bersih P3,7 miliar pada akhir Maret tahun ini, naik 40,7% dari rugi bersih P2,63 miliar yang dicatat tahun lalu.

Berikut adalah highlight pencapaiannya dari bulan April hingga Juni dan rencana ke depan:

  • Penghasilan mencapai P20,78 miliar, naik 5,8% dari P19,64 miliar dari tahun lalu. Dalam sebuah pernyataan, PAL Holdings menjelaskan bahwa peningkatan tersebut “terutama disebabkan oleh peningkatan pendapatan penumpang yang didorong oleh peningkatan hasil sebesar 6,9%. Mereka mengaitkan imbal hasil yang lebih tinggi dengan “pasokan kursi penumpang, yang dilengkapi dengan pertumbuhan lalu lintas penumpang.”
  • Penumpang dari Januari hingga Juni 2012 mencapai 2,29 juta, berdasarkan catatan Civil Aviation Board (CAB).
  • Pengeluaran mencapai P20,29 miliar, meningkat 1% dari P20,09 miliar, karena biaya operasional penerbangan yang lebih rendah mengimbangi biaya yang lebih tinggi terkait dengan pemeliharaan, layanan penumpang, umum dan administrasi, serta biaya lainnya. Biaya pemeliharaan meningkat sebesar 20,9% karena biaya perbaikan mesin dan komponen yang lebih tinggi.
  • Bahan bakar jetyang masih menjadi beban operasional terbesar, turun 3,4% dari tahun lalu sebesar P9.116,1 juta karena rendahnya harga rata-rata bahan bakar jet per barel sebesar US$135,60 pada tahun 2012 dari US$138,00 pada tahun lalu.
  • Armada saat ini terdiri dari 39 pesawat: tiga B777; lima B747; empat A340; delapan A330; 15 A320; dan rayakan A319.

Perusahaan ini akan menerapkan pemindahan armadanya ke seluruh sistem pada akhir tahun 2011 untuk menghemat sebanyak $300 juta per tahun. Penataan kembali ini melibatkan realokasi armada yang ada saat ini ke tujuan baru dan yang sudah ada di dalam dan luar negeri, kata presiden PAL Ramon Ang pada bulan Juli lalu.

Saat ini, kata Ang, pesawat kecil dikerahkan untuk melayani penerbangan jarak jauh, sedangkan pesawat berbadan lebar dibiarkan melayani tujuan terdekat, termasuk rute regional.

“Kami akan merealokasikan pesawat kami untuk melayani rute yang ada dan rute tambahan dan dengan melakukan hal ini, PAL akan lebih efisien dan menguntungkan,” kata Ang, yang menambahkan bahwa 90% dari operasinya saat ini akan terpengaruh oleh program penataan kembali yang direncanakan, namun tidak hasil. sampai pembatalan salah satu tujuan PAL.

Misalnya, pesawat Boeing 777 baru akan dikerahkan untuk melayani rute jarak jauh baru dan menguntungkan di masa depan. Ang mengungkapkan rencana PAL untuk menerbangkan penerbangan langsung dan nonstop ke Toronto, London, Paris, New York, dan lain-lain.

Dalam beberapa bulan mendatang, PAL akan menerima pengiriman tiga pesawat Boeing 777-300ER lagi. Rencana penataan kembali armada PAL juga dapat meningkatkan kinerja keuangan maskapai, yang berpotensi membantu maskapai mencapai titik impas pada akhir tahun 2012. – Rappler.com

Keluaran SDY