• April 20, 2024
PAL ingin terbang ke Oman pada tahun 2014

PAL ingin terbang ke Oman pada tahun 2014

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

PAL meminta Dewan Penerbangan Sipil untuk mengizinkannya terbang ke Oman 4 kali seminggu

MANILA, Filipina – Jika semuanya berjalan lancar, Philippine Airlines (PAL) akan terbang langsung ke Oman pada awal tahun 2014, menurut pernyataan yang dirilis perusahaan tersebut pada Minggu, 28 April.

Layanan warisan, dimiliki bersama oleh San Miguel Corp yang dipimpin Ramon Ang. (SMC) dan Lucio Tan Group, mengajukan hak kursi ke Dewan Penerbangan Sipil (CAB) Kesultanan Oman (Muscat) setara dengan 4 frekuensi mingguan mulai 30 Januari 2014.

PAL menyatakan dalam permohonannya bahwa hak tempat duduk tersebut sesuai dengan Perjanjian Layanan Udara Bilateral dan Nota Kesepahaman Rahasia yang ditandatangani oleh kedua negara pada bulan Desember 2009.

PAL baru-baru ini mengumumkan perluasan jangkauannya dengan peluncuran 12 rute baru.

Destinasi baru tersebut antara lain Kuala Lumpur, Malaysia pada 2 Mei; Darwin, Brisbane dan Perth di Australia pada tanggal 1 Juni; Guangzhou di Tiongkok pada 2 Juni; Abu Dhabi di Uni Emirat Arab pada 1 Oktober; Doha di Qatar pada 1 November; Riyadh, Jeddah dan Dammam di Arab Saudi pada 1 Desember; Dubai di UEA pada 1 November; dan Basco, Batanes pada tanggal 1 Mei.

Ramon Ang, presiden dan chief operating officer PAL, mengatakan mereka melihat peningkatan permintaan perjalanan karena kuatnya perekonomian Filipina, peningkatan peringkat kredit baru-baru ini, tujuan wisata yang menarik dan keunggulan geografis negara tersebut sebagai titik awal bagi banyak kota di Asia.

Sejak masuknya San Miguel, PAL telah memulai program daur ulang besar-besaran yang bertujuan untuk memperoleh 100 pesawat baru untuk menggantikan armada yang ada. PAL kini memiliki armada sebanyak 42 pesawat yang terdiri dari 5 Boeing B747-400 dan 4 B777-300ER serta 4 Airbus A340-300, 8 A330-300, 17 A320-200 dan 4 A319-100.

Ang yakin Uni Eropa (UE) dan AS akan segera mencabut larangan terhadap maskapai penerbangan Filipina.

Perwakilan dari Otoritas Penerbangan Federal AS (FAA) dan UE diperkirakan akan mengunjungi Filipina dalam dua bulan ke depan untuk melihat standar keselamatan penerbangan di negara tersebut.

Sementara itu, Oman Air – perusahaan andalan sektor penerbangan sipil Kesultanan Oman – dan Spring Airlines Co. yang berbasis di Tiongkok. Ltd. kewenangan untuk mengoperasikan layanan transportasi udara berjadwal internasional di Filipina.

Oman Air yang mulai beroperasi pada tahun 1993 memiliki armada 15 Boeing 737-800, 7 Airbus A330 dan 4 Embraer E-175 sedangkan Spring Airlines mengoperasikan 33 pesawat Airbus A320. – Rappler.com

Live Result HK