• July 24, 2024
Panel Senat: Perluas PNR, Tingkatkan Pelayanan

Panel Senat: Perluas PNR, Tingkatkan Pelayanan

Para senator menyerukan perpanjangan PNR selama 25 tahun setelah lembaga tersebut menjanjikan reformasi, termasuk peningkatan layanan dan aset

MANILA, Filipina – Ingat masa lalu yang gemilang dari Kereta Api Nasional Filipina (PNR)? Para senator ingin mengembalikannya dan menjadikan alat transportasi termurah di negara itu menjadi lebih baik.

Senator Cynthia Villar dan Ralph Recto mensponsori rancangan undang-undang yang memperpanjang pengoperasian PNR selama 25 tahun, dan dapat diperpanjang untuk 25 tahun berikutnya. PNR adalah badan milik negara yang mengoperasikan sistem perkeretaapian di Luzon.

Dalam pidato terpisah, Villar dan Recto menekankan perlunya tidak hanya memperpanjang umur PNR tetapi juga memastikan bahwa sistem kereta api menjadi alternatif yang layak bagi para komuter yang kesulitan menghadapi lalu lintas padat dan bus serta kereta api yang kelebihan muatan.

“Meski tidak ada perdebatan bahwa PNR adalah bayang-bayang dari masa lalu, namun tidak ada keraguan bahwa PNR bisa kembali ke masa lalu, atau bahkan lebih baik,” kata Recto, Selasa, 6 Mei.

“RUU ini seharusnya tidak sekedar memperluas hak pilih PNR, namun harus memperluas layanannya,” tambah Recto, penulis utama RUU Senat 1831.

Villar, ketua Komite Senat untuk Perusahaan Negara dan Perusahaan Publik, menjelaskan bahwa panelnya memutuskan untuk memperbarui piagam PNR hanya untuk jangka waktu 25 tahun, bukan 50 tahun untuk meninjau dan menilai kinerjanya.

Villar mengatakan PNR berkomitmen melakukan reformasi berikut dengan permintaan perpanjangan:

  • Meningkatkan efisiensi jalur komuter Metro Manila yang ada dan memperluas jalur ke utara hingga Malolos
  • Otomatiskan sistem pengumpulan tarif saat ini
  • Hidupkan kembali jalur utama ke selatan ke Bicol dan perpanjang jalur selatan lebih jauh ke Sorsogon
  • Membangun layanan pengangkutan barang melalui jalur tanjakan PNR yang ada
  • Meningkatkan pemanfaatan aset real estat PNR
  • Menerapkan standar tata kelola tertinggi dalam operasi keuangan dan manajemennya

Villar menekankan pentingnya pengesahan RUU tersebut karena piagam PNR akan habis masa berlakunya pada 19 Juni. Ini adalah salah satu langkah yang diharapkan Senat untuk disahkan sebelum Kongres ditunda pada 14 Juni.

‘Aset yang tidak digunakan’

Menyesali penurunan PNR, Recto membandingkan keadaannya saat ini dengan puncaknya beberapa dekade lalu ketika sistem kereta api Filipina membentang sepanjang 1.140 kilometer. Katanya, kini membentang sepanjang 43 kilometer atau 1/20st dari jaringan sebelumnya.

“Sebelum perang, seseorang dapat naik kereta api di Lucena sebelum sarapan, berpindah ke kereta lain di Tutuban pada waktu makan siang, dan turun di Dagupan pada waktu makan malam. Dan hal ini tidak hanya terbatas di Luzon. Pada tahun 1907, jalur Cebu-Danao sepanjang 36 kilometer diresmikan. Itu diperluas lebih jauh ke selatan hingga Argao,” kata Recto.

“Di zaman kereta peluru ini, gerbong-gerbong PNR kikuk yang kita lihat saat ini mungkin akan dianggap sebagai benda museum,” ujarnya.

Recto mengatakan masalah lain termasuk kewajiban PNR sebesar P23 miliar yang dilaporkan tahun lalu, dan “perampokan” tanahnya, yang berakhir di tangan swasta.

Meski begitu, Recto mengatakan PNR mempunyai potensi yang besar. Ia mengatakan tahun lalu berhasil mengangkut 20 juta penumpang. Ia mengatakan jumlah ini berarti setengah juta penumpang bus per tahun, sehingga mengurangi kemacetan di Metro Manila.

“Jadi, menggandakan jumlah kereta berarti meningkatkan jumlah penumpang hingga 40 juta per tahun – setara dengan satu juta perjalanan bus,” kata Recto.

Senator tersebut mengatakan sangat penting untuk merehabilitasi PNR karena Filipina “lebih dekat dengan Armageddon,” mengacu pada lalu lintas padat di Metro Manila dan kota-kota besar.

“Ketika antrian ke MRT sepanjang jarak yang harus ditempuh, maka sudah saatnya memaksimalkan aset yang kurang dimanfaatkan yaitu PNR,” kata Recto.

Perdagangan, konektivitas regional

Mengacu pada posisi Otoritas Pembangunan Ekonomi Nasional (NEDA) dan PNR, Villar mengatakan perpanjangan piagam PNR akan menghasilkan manfaat ekonomi:

  • Hal ini mendukung upaya pemerintah untuk meningkatkan konektivitas dan efisiensi antara pusat kota dan pusat pertumbuhan regional
  • Ia menawarkan moda transportasi termurah ke wilayah geografis yang luas, dengan tarif serendah P0,71 per kilometer dibandingkan jeepney dan bus dengan tarif P2 per kilometer. “Patut dicatat bahwa PNR belum menaikkan matriks tarifnya dalam 20 tahun terakhir.”
  • Penghentian layanan PNR akan menggusur penumpang yang berasal dari populasi “kelompok ekonomi C dan D berpenghasilan terendah”.

Villar mengatakan subsidi pemerintah kepada PNR sebesar P32,7 per penumpang, lebih kecil dibandingkan subsidi yang diberikan kepada Light Rail Transportation Authority (LRTA) sebesar P36,40 per penumpang.

“Saya juga ingin menekankan bahwa kereta api lebih baik dibandingkan moda transportasi massal lainnya dalam hal dampak minimal terhadap lingkungan dan efisiensi penggunaan lahan,” kata Villar.

PNR mengoperasikan jalur antar-jemput dari Tutuban ke Santa Rosa, Laguna, dan dari Naga ke Sipocot. Layanan jarak jauh ke Legaspi, Bicol dihentikan pada Oktober 2012 karena kerusakan jembatan akibat topan.

Namun, Villar mengatakan bahwa PNR telah berjanji untuk melanjutkan layanan tersebut pada bulan September 2014, dengan uji coba direncanakan pada bulan Juni. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney