• June 21, 2024
Para pembela hak-hak perempuan menyerukan dukungan media

Para pembela hak-hak perempuan menyerukan dukungan media

Bagaimana media dapat membantu mempromosikan hak-hak perempuan?

MANILA, Filipina – Perempuan di Media. Media tentang wanita.

Apakah ini hubungan yang sehat?

Media telah dikritik karena penggambarannya yang keliru terhadap perempuan, yang sebagian besar terlihat dalam objektifikasi perempuan di televisi dan film, dan standar kecantikan yang tidak realistis yang ditetapkan.

Namun, media juga dapat menjadi cara untuk mengatasi dan memperkuat isu-isu perempuan serta memberdayakan perempuan melalui penggambaran yang bermartabat dan beragam.

Yang lebih penting lagi, media tidak hanya bisa menjadi alat untuk memberikan informasi kepada masyarakat tetapi juga untuk menghasilkan perubahan sosial, kata para anggota parlemen perempuan pada Selasa, 25 November, di forum gabungan Dewan Perwakilan Rakyat dan Komisi Perempuan Filipina.

Media memainkan peran penting dalam pengesahan Undang-Undang Republik 6955 atau Undang-Undang Pengantin Anti-Mail Order pada tahun 1990, yang melarang bisnis memfasilitasi pernikahan antara perempuan Filipina dan laki-laki asing melalui pesanan lewat pos.

“Isu ini sedang hangat saat itu pengantin pesanan melalui posdan media meliputnya (Pengantin pesanan sedang menjadi isu hangat pada saat itu, dan hal ini diliput oleh media),” kata Rina Jimenez-David, jurnalis dan pembela hak-hak perempuan.

Jimenez-David memuji bagaimana media dapat mengubah topik-topik asing atau abstrak menjadi diskusi yang hidup, kemudian menjadi reformasi kebijakan yang nyata – sambil tetap menjaga minat masyarakat.

Dia mengatakan tugas media adalah mencari “contoh spesifik” atau “kisah nyata masyarakat yang mewujudkan perlunya undang-undang tersebut.”

“Media bisa menunjukkan bagaimana undang-undang atau ketiadaan undang-undang mempengaruhi kehidupan keluarga,” jelasnya.

‘Kontensius’

Jimenez-David mengenang bagaimana media mengabaikan isu-isu seperti kesehatan reproduksi. Baru beberapa tahun belakangan ini media mulai gencar meliput isu tersebut.

“RH sebelumnya tidak diperhatikan oleh media. Saya ingat ketika Senator Leticia Shahani pertama kali mengusulkan resolusi tentang Kesehatan Reproduksi, banyak rekannya yang terkejut,” kenangnya.

Contoh lainnya adalah liputan mengenai undang-undang kejahatan dunia maya, penipuan tong babi, topan super Yolanda (Haiyan) – yang membantu pemerintah daerah memberikan perhatian lebih terhadap manajemen bencana dan perubahan iklim – dan yang terbaru, bagaimana pemerintah daerah Manila memenuhi kebutuhan masyarakatnya. pusat remaja dan anak jalanan.

Jimenez-David mencatat bahwa terkadang ada gunanya jika sebuah RUU menjadi “kontroversial” karena mendapat lebih banyak perhatian media, yang kemudian dapat meningkatkan peluang untuk disahkan.

Hal ini tentu saja berbeda dengan sensasionalisme – yang membesar-besarkan cerita namun tidak memiliki etika dan bukti.

Media juga harus berhati-hati dalam membingkai berita. Pada tahun 2006 Rachel Khan dari Pusat Kebebasan dan Tanggung Jawab Media menulis bagaimana liputan kasus pemerkosaan Subic adalah “bermata dua”.

“Cakupan sidang pengadilan melampaui ‘hak masyarakat untuk mengetahui’ dalam merinci keadaan kejahatan tersebut,” tulis Khan. “Siapa yang butuh pornografi jika Anda bisa mendapatkannya dari surat kabar arus utama sekarang?”

Khan mendesak media untuk fokus pada isu-isu penting lainnya yang muncul dari kasus ini, seperti Perjanjian Kekuatan Kunjungan. Hal yang sama juga berlaku untuk liputan media tentang kasus pembunuhan Jennifer Laude.

Namun, para advokat juga menyerukan kepada media untuk meliput isu-isu selain “cerita besar” – topik-topik yang umum namun sering diabaikan seperti perempuan dan kelaparan, ketidaksetaraan gender di bidang pertanian, pekerja migran perempuan, dan isu-isu yang dihadapi pasangan sesama jenis, dan masih banyak lagi. harus bersaing dengan.

Kerja sama

Anggota parlemen yang mendorong “agenda legislatif prioritas perempuan” berharap media dapat membantu memajukan hak-hak perempuan dengan menempatkan isu-isu paling penting dalam jangkauan publik. (BACA: Media dan Hukum Perceraian)

Jimenez-David mendesak media untuk menjelaskan konteks undang-undang tersebut kepada publik.

“Kerja sama sangat diperlukan. Sebagai imbalannya, kami harus menjelaskan undang-undang tersebut kepada media,” katanya.

Dalam pesan video yang merayakan Hari Kesadaran Nasional Penghapusan Kekerasan Terhadap Perempuan dan Anak pada tanggal 25 November, Senator Pia Cayetano meminta anggota parlemen untuk membantu media memberikan informasi yang lebih baik kepada masyarakat. “Kami juga perlu menyediakan materi yang dibutuhkan media.”

Pada bulan Oktober, para profesor dari Universitas Filipina dan Universitas Ateneo de Manila meluncurkan program ini Perang RH, sebuah buku yang mengkaji framing perdebatan Kesehatan Reproduksi. Profesor UP Clarissa David menantang media untuk meliput isu-isu kebijakan publik secara lebih substantif.

“Masalahnya dengan media adalah mereka hanya meliput konflik ‘katanya, katanya’, dan kurang memberikan penjelasan,” kata Jimenez-David. “Fokusnya harus pada apa yang ada di dalam akun tersebut, bukan pada orang-orang yang terlibat.” Rappler.com

agen sbobet