• May 27, 2024
Para rekrutan Jabidah melakukan perlawanan

Para rekrutan Jabidah melakukan perlawanan

TAWI-TAWI, Filipina – Mereka adalah bagian dari operasi militer rahasia untuk merebut Sabah dari kendali Malaysia pada akhir tahun 1960an. Kali ini mereka adalah bagian dari rencana terbuka untuk merebut kembali wilayah tersebut.

Dua anggota Tentara Kesultanan Kerajaan – atau Royal Sultanate Force (RSF), begitu mereka biasa dikenal di sini – yang pindah ke Sabah pada 14 Februari 2013 termasuk di antara rekrutan unit komando Jabidah di bawah rencana rahasia Oplan Merdeka 4 beberapa dekade yang lalu. (Baca: Sabah, Merdeka dan Aquino)

Oplan Merdeka (kebebasan dalam Bahasa Melayu) diinisiasi oleh tentara Marcos untuk mengirim rekrutan Muslim untuk menyerang Sabah pada tahun 1968. Plot yang terungkap memperburuk hubungan antara Manila dan Kuala Lumpur, mendorong Kuala Lumpur untuk melatih dan memberikan perlindungan kepada pemberontak yang tergabung dalam Moro National. . Front Pembebasan.

Di sinilah pula, di desa Simunul yang indah dengan air jernih dan pasir putih, kepala perekrut dan pelatih satuan Jabidah, yang saat itu menjabat Mayor Angkatan Darat Eduardo Martelino, mengadakan pelatihan awal bagi anggota barunya. Dia mendirikan kamp pelatihan di sini bernama Sophia, dinamai menurut nama seorang gadis cantik Simunul yang kemudian dinikahinya.

Dua orang rekrutan Martelino, Musa Abdulla dan Ernesto Sambas, termasuk di antara sedikitnya 13 warga Simunul yang menaiki dua kapal menuju Lahad Datu bersama sekitar 200 rekannya pada 14 Februari lalu.

Keduanya berhasil melarikan diri dari Pulau Corregidor pada tahun 1968 sebelum militer menembak mati rekan-rekan mereka yang direkrut dalam apa yang sekarang dikenal sebagai pembantaian Jabidah, yang memicu pemberontakan Muslim di Mindanao.

Saat ini, Musa dan Sambas disebut terputus komunikasi dengan keluarganya di Simunul. Apakah mereka selamat dari serangan militer Malaysia di Lahad Datu? Atau apakah mereka termasuk di antara 60 korban yang dilaporkan dalam penutupan Sabah? Tak seorang pun di sini yang tahu.

Meski memiliki masa lalu yang sama, Abdullah dan Sambas punya cerita berbeda.

Musa adalah ahli strategi militer terkenal dari orang-orang bersenjata di Sabah.

Di sisi lain, Sambas adalah seorang prajurit frustrasi yang berusaha sia-sia untuk kembali bertugas. Ia merupakan rekrutan Jabidah pertama dari Simunul yang ditugaskan oleh militer sebagai perwira berpangkat letnan 2, menurut buku “Under the Crescent Moon: Rebellion in Mindanao” karya Marites Dañguilan Vitug dan Glenda M. Gloria yang pertama kali diterbitkan pada tahun 1999.

Ahli strategi

Meskipun Raja Muda Agbimuddin Kiram, pewaris Sultan Sulu, dikenal sebagai pemimpin kelompok bersenjata Filipina yang kini melarikan diri di Sabah, sebenarnya Musalah yang menyusun rencana di balik serangan di Sabah, kata warga Simunul kepada Rappler. (Baca: Raja Muda lolos dari penangkapan)

Kini berusia 60-an tahun, Musa adalah wakil kepala staf RSF, satu pangkat di bawah Raja Muda, tambah mereka.

Setelah rencana Merdeka gagal, Musa pensiun dari tentara. Tidak jelas apa pekerjaannya pada tahun-tahun berikutnya. Di antara keduanya, ia menjadi wakil kepala staf RSF.

Wali Kota Simunul Nazif Ahmad Abdurahman mengatakan Musa menjalani kehidupan pensiunan. Dia sesekali bertani dan sering terlihat membeli ikan di pelabuhan pada pagi hari. Istri Musa, Aurelia, adalah kepala sekolah SD Simunul.

Rumah Musa, rumah kayu compang-camping dengan mobil bobrok yang diparkir di garasi darurat, terletak di sebelah kamp RSF di Simunul. Dari rumahnya ia dapat melihat dengan baik seluruh kamp, ​​​​terutama area pertemuan dimana anggota RSF mengadakan pertemuan rutin sebelum penggerebekan.

Ibnohasim Akmad, anggota RSF dari Sulu, mengatakan Musa adalah pemimpin mereka yang lebih terlihat, bukan Raja Muda.

Akmad, yang tetap tinggal saat rombongan pergi ke Sabah, mengatakan bahwa Raja Muda – yang tinggal di Barangay Tubig Indangan, satu kilometer dari kamp – selama satu bulan tinggal sebelum pembelotan Sabah, hanya kamp mereka yang “kadang-kadang dikunjungi”. “

Musalah, kata Akmad, yang mengajari mereka tentang “aturan militer”.

“Beliau hanya mengajari kami formasi tertentu, kemudian kami diberi pengarahan tentang peraturan dan perundang-undangan tentang tentara, bagaimana menjadi tentara, bagaimana mengikuti hukum militer,” kata Akmad.

Akmad menolak memberikan rincian mengenai “pelatihan” mereka namun membantah bahwa pelatihan tersebut melibatkan senjata api.

Dia menyapa

Istri Musa, Aurelia, mengatakan dia menceritakan rencana mereka sebelum rombongan berangkat ke Sabah.

“Sebenarnya dia sudah mengucapkan selamat tinggal. Meskipun saya tidak ingin dia pergi, saya tidak bisa berbuat apa-apa,” katanya dalam bahasa Filipina melalui telepon.

RUMAH KOMANDAN.  Musa Abdulla, wakil kepala Pasukan Kesultanan Kerajaan, tinggal di dalam kamp.  Foto oleh Karlos Manlupig

Seperti kebanyakan warga Tawi-Tawi, Musa bukanlah kali pertama ke Sabah. Aurelia mengatakan Musa pergi ke Sabah dua kali tahun ini untuk mengunjungi saudara-saudaranya di Lahad Datu.

Pada puncak serangan Malaysia yang kedua di Lahad Datu pada tanggal 5 Maret, seorang petugas polisi memberi tahu kami: “Ketika Musa hilang atau ditangkap, tidak ada lagi, saat itulah ia akan dibubarkan(Jika Musa mati atau tertangkap, saat itulah pasukannya akan dikalahkan).”

Beberapa jam setelah itu, keluarga Kiram mengumumkan gencatan senjata – permohonan yang ditolak Malaysia.

Istri Musa mengatakan dia tidak berbicara dengan Musa sejak Musa pergi karena Musa tidak memiliki telepon genggam.

Prajurit yang frustrasi

Sambas mempunyai narasi yang sedikit berbeda.

Ketika tersiar kabar tentang pembantaian Jabidah di Pulau Corregidor pada tahun 1968, ayah Sambas, yang merupakan mantan ketua barangay selama 20 tahun, segera melakukan perjalanan dari Tawi-Tawi ke Manila untuk menjemput putranya di Fort Bonifacio. Mereka kembali ke rumahnya di Barangay Manuk Mangkaw di Pulau Simunul.

MIMPI GAGAL.  Ernesto Sambas jarang keluar rumah setelah enggan keluar dari wajib militer.  Foto oleh Karlos Manlupig

“Ayahnya membawanya pulang untuk menunjukkan kepada tetangga kami bahwa dia masih hidup,” kata istri Sambas, Rubia, dalam bahasa Sinama, bahasa Sama.

Setelah Sambas meninggalkan Benteng Bonifacio, dia tidak pernah bisa melakukan apa yang selalu dia cita-citakan – menjadi tentara lagi.

Sertifikat berbingkai yang menunjukkan Sambas menyelesaikan kursus pelatihan militer awal Jabidah tergantung di dinding rumah Sambas. Aurelia mengatakan suaminya menjabat sebagai 2n.d letnan satuan komando Jabidah.

“Di Bawah Bulan Sabit” menceritakan kisah Sambas sebagai rekrutan Jabidah pertama yang ditugaskan menjadi perwira oleh tentara. “(Sambas) teringat hari itu pada tahun 1967 ketika dia melihat anak buah Martelino (saat itu Mayor Eduardo) jogging di jalanan kasar di Simunul. “Mereka tampak bersenang-senang.” Suatu pagi, Martelino melewati rumah Sambas dan mencari ayah Sambas, yang saat itu menjabat sebagai pejabat kota. Martelino akhirnya berbicara dengan Sambas yang menunjukkan minatnya untuk bergabung dengan pasukan yang dilihatnya.”

“Martelino tidak memerlukan banyak upaya untuk membujuk Sambas agar bergabung dengan misi Sabah. Sambas mengaku sudah mengetahui rencana tersebut sejak dini, meski masih berada di pemusatan latihan di Simunul. Dia sangat antusias dengan prospek menjadi tentara dan bergabung dengan misi elit. Pada bulan Agustus 1967, Sambas bergabung dengan pasukan Martelino dalam pelatihan tempur mereka di Kamp Sophia, yang menghadap ke laut.”

Sambas menjalani kehidupannya setelah Jabidah dengan harapan suatu saat bisa kembali menjadi tentara.

Janji telah dibuat tetapi tidak ada yang ditepati, termasuk janji yang dibuat oleh mendiang Brigjen. Jenderal Eduardo Batalla, yang saat itu menjadi komandan Kepolisian Filipina di Mindanao Barat, yang menurut istri Sambas adalah rekannya di militer.

Battalla dilaporkan mengatakan dia akan membantu Sambas kembali menjadi tentara setelah dia menjadi jenderal. Batalla punya alasan untuk membuat janji seperti itu; dia juga salah satu perwira muda yang ditugaskan untuk melatih calon Muslim di Pulau Corregidor, menurut buku tersebut.

Tapi Batalla berada di Kota Zamboanga isetelah tahun 1989 gagal operasi terhadap pemimpin geng Rizal Ali.

“Dia menjadi frustrasi dan kecewa. Dia menderita karena rendah diri,” kata istri Sambas kepada kami.

Sambas menghabiskan sebagian besar waktunya di rumah dan tidak pernah mendapatkan pekerjaan yang layak. Tak satu pun dari ketiga anaknya bisa menyelesaikan sekolah.

Mimpi yang gagal

Pada usia 64 tahun, Sambas masih berpegang pada mimpinya untuk kembali mengabdi, dan istrinya terus mempertanyakan mengapa tidak satu pun dari mereka yang mengatakan akan membantunya kembali kepada mereka.

Berbeda dengan Musa, Sambas tidak memberitahu istrinya bahwa ia akan pergi ke Sabah. Aurelia bercerita, pada tanggal 14 Februari itu, Sambas diam-diam dan buru-buru mengemasi barang-barangnya.

“Saya bertanya ke mana dia pergi, tapi kami tidak bisa berbicara dengannya. Dia tidak menjawab,” katanya.

Dia baru mengetahui penutupan Sabah setelah menonton berita TV, sumber informasi utama warga Simunul. Pihak keluarga baru bisa menghubungi Sambas pada dua hari pertama mereka tinggal di Sabah.

Tapi mereka belum mendengar kabar darinya sejak itu.

Akankah Musa dan Sambas mengulangi sejarah dan hidup untuk menceritakan kisah Sabah yang lain? – Rappler.com

Hongkong Pools