• July 16, 2024
Partai Liberal: Mempertahankan kelahiran kembali

Partai Liberal: Mempertahankan kelahiran kembali

Koalisi tahun 2013: Koalisi LP-NP-NPC

Keanggotaan: belum tersedia

  • Senat: 4 dari 23
  • Dewan Perwakilan Rakyat: 89 dari 231
  • Pemerintah daerah: 29 gubernur; 55 walikota; 370 walikota (per Juli 2012)

Presiden Partai: Sekretaris DILG yang akan datang, Manuel “Mar” Roxas II

Didirikan: 1946

Pemilihan presiden dimenangkan:1946, Manuel Roxas; 1949, Elpidius Quirino; 1961, Dewa Macapagal; 2010, Aquinas III yang jinak

MANILA, Filipina – Ada sebuah lelucon lama yang sering disampaikan oleh pendukung Partai Liberal (LP) kepada anggota barunya sebelum diambil sumpahnya. Ada suatu masa, kata mereka, yang mereka butuhkan hanyalah sebuah Volkswagen Beetle karena mereka dapat memuat semua anggota di dalam mobil kecil.

Banyak hal telah berubah secara dramatis bagi partai tersebut sejak kemenangan Benigno “Noynoy” Aquino III dalam pemilihan presiden tahun 2010. Kini partai yang berkuasa, LP, dengan bangga mengatakan bahwa mereka membutuhkan banyak bus untuk mengakomodasi jumlah anggotanya yang terus bertambah.

Setiap hari Jumat, kantor pusat LP di Expo Centro di Araneta Center dipenuhi anggota baru yang mengikuti seminar orientasi tentang demokrasi liberal selama berjam-jam sebelum upacara pengambilan sumpah. Banyak dari mereka sebelumnya adalah anggota partai yang berkuasa, Partai Demokrat Muslim Kristen Lakas yang dipimpin Presiden Gloria Macapagal-Arroyo.

Di Filipina, merupakan hal yang lumrah bagi para politisi untuk berpindah dari satu partai politik ke partai mana pun yang muncul sebagai partai berkuasa baru. Karena kewenangan untuk menyalurkan dana hibah pemerintah berada di tangan lembaga eksekutif, maka dapat dimengerti bahwa para politisi berbondong-bondong datang ke partai Presiden dengan harapan mendapatkan bagian yang menguntungkan.

Kecil tapi relevan

PEMIMPIN LP: (LR) Sen.  TG Guingona, Gubernur Mindoro Oriental.  Alfonso Umali, masuk DILG Sec Mar Roxas, Senator.  Frank Drilon, Ketua Sonny Belmonte Jr., mantan Senator.  Jun Magsaysay, dan Senator.  Fransiskus Pangilinan

Partai politik tertua kedua, LP memiliki sederet ikon dalam politik Filipina. Di antara mereka adalah Presiden Senat Jovito Salonga dan mendiang Senator Benigno “Ninoy” Aquino Jr dan Menteri Dalam Negeri Jesse Robredo.

LP juga menghasilkan empat presiden: Manuel Roxas (1946), Elpidio Quirino (1949), Diosdado Macapagal (1961) dan Benigno Aquino III (2010).

Namun jarak antara Macapagal dan Aquino hampir setengah abad. Di antara kedua presiden, keanggotaan partai berkurang.

LP tetap relevan selama bertahun-tahun dengan bergabung dengan partai-partai dominan. Pada tahun 1986, mereka mendukung ibu Aquino, Corazon, sebagai calon umum partai politik anti-Marcos, meskipun ia secara resmi dicalonkan oleh PDP-Laban. Mereka juga menjanjikan dukungannya kepada pemerintahan presiden Lakas-CMD Fidel Ramos dan Gloria Macapagal-Arroyo, bahkan menunjuk Gloria Macapagal-Arroyo sebagai ketua kehormatannya dan mendukung pencalonannya pada tahun 2004.

Pada masa pemerintahan Presiden Arroyo, LP hanya memiliki sekitar 20 anggota DPR. LP mengalami perpecahan yang menyakitkan ketika Senator Franklin Drilon memimpin faksi LP yang meninggalkan Presiden Arroyo di puncak tuduhan bahwa dia curang untuk memenangkan pemilihan presiden tahun 2004.

Anggota lain yang dipimpin oleh Walikota Manila Lito Atieza berdebat dengan Arroyo. Komisi Pemilihan Umum akhirnya mengakui faksi Drilon sebagai anggota parlemen yang sah.

Apa yang benar-benar membuat LP menjadi kekuatan yang harus diperhitungkan bahkan sebelum kemenangan pemilu Aquino adalah kehadirannya di Senat. Di antara senator LP sebelum tahun 2010 adalah Manuel “Mar” Roxas II (sekarang menjabat sebagai Sekretaris Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah), Drilon, Francis Pangilinan dan Presiden Aquino sendiri. Para senator LP selalu terlibat aktif dalam isu-isu nasional. Setelah perpecahan, para senator LP termasuk di antara kritikus paling keras terhadap Arroyo.

Di antara isu-isu yang mereka tolak adalah Nota Kesepakatan tentang Wilayah Leluhur, Majelis Konstitusi yang mendukung Konvensi Konstitusi sebagai cara untuk mengubah UUD 1987, dan pengangkatan mantan Ketua Hakim Renato Corona tengah malam.

Rekrutmen yang terkendali

5 gubernur ARMM bergabung dengan LP

LP kini memiliki 89 anggota DPR. Beberapa piringan hitam yang mengguncang pesta dengan Atienza telah kembali. Jumlah ini masih kecil jika dibandingkan dengan jumlah Lakas-Kampi-CMD yang berjumlah 130 orang di legislatif pada masa jayanya. Tapi itu karena LP selektif. Pihaknya menolak sejumlah petinggi politik yang mengajukan permohonan bergabung dengan LP.

“Kami berusaha menjaga standar rekrutmen. Ada proses yang terlibat. Jika kita benar-benar membuka pintu airnya, kita bisa menjadi dua kali lebih besar. Kami masih mengontrol masuknya anggota baru,” kata Joseph Emilio Abaya, sekretaris jenderal LP.

Namun terlepas dari pertumbuhannya, LP terpaksa bersekutu dengan partai politik besar lainnya – Partai Nacionalista (NP) dan Koalisi Rakyat Nasionalis (NPC) – untuk pemilihan senator tahun 2013. “Pada tahap ini, tidak ada partai yang bisa mengisi daftar lengkapnya sendiri. Yang penting kita hanya bergabung dengan politisi yang berpikiran sama,” kata Abaya.

Pemerintah mengakui bahwa mereka memerlukan suara NP dan NPC di Kongres untuk mendorong agenda reformasi Aquino.

Apakah Aquino adalah pesta?

DIURAPI?  Presiden LP Mar Roxas menolak berbicara tentang pemilihan presiden 2016

Namun, Aquino tampaknya tidak terlibat aktif dalam memastikan pertumbuhan partai tersebut.

Aquino menjabat berbagai posisi di partai. Ia memimpin anggota parlemen saat menjadi Wakil Ketua DPR. Dia sekarang menjadi ketua LP, ketua tituler partai. Namun, peran LP dalam kampanye presiden tahun 2010 cukup menarik. Itu masih dalam pemerintahannya.

Setelah Roxas melepaskan ambisi kepresidenannya untuk mendukung pencalonan Aquino, LP meninggalkan infrastruktur politiknya. Namun Aquino merasa perlu melakukan kampanye paralel yang dipimpin oleh sekutu politik di luar LP. Inilah akar keretakan besar antara faksi Balay (LP) dan Samar yang kini melanda pemerintahan.

Sebagai presiden, Aquino menempatkan anggota parlemen pada posisi penting pemerintahan. Namun ironisnya, penasihat politiknya yang memegang jabatan kabinet tidak berasal dari partai – Ronald Llamas, mantan presiden Akbayan.

Orang yang menjalankan pertunjukan di LP adalah Roxas, cucu dan senama mantan presiden Manuel Roxas, yang mendirikan partai tersebut pada tahun 1946. Roxas yang lebih tua awalnya adalah anggota NP, tetapi dia dan anggota lain dari apa yang disebut “Sayap Liberal” NP bergabung dengan partai tersebut untuk membentuk LP.

Meski menolak membahas Pilpres 2016, menurut anggota Roxas akan menjadi calon presiden LP.

Dalam seminar orientasi, para pendukung LP selalu mengatakan bahwa mereka perlu mengembangkan partai agar bisa memenangkan pemilu presiden 2016. “Kami ingin melanjutkan reformasi dan hal-hal baik yang terjadi di negara ini,” kata Abaya.

Namun dalam lingkungan di mana loyalitas partai merupakan komoditas langka, pertanyaannya adalah: Seberapa andalkah anggota parlemen baru? Cara Roxas memainkan kartunya akan menjadikan pemilu 2013 sebagai pemilu yang menentukan keberhasilan partai tersebut. – Rappler.com

SDY Prize